Salin Artikel

Cerita Kadinkes soal Sulitnya Cari Ruang ICU untuk Bupati Bekasi: Memang Penuh Semua...

JAKARTA, KOMPAS.com - Mendiang Bupati Bekasi Eka Supria Atmaja sebelum meninggal dunia, dikabarkan sempat kesulitan mencari ruang ICU di seluruh rumah sakit di wilayahnya sendiri.

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Bekasi Sri Enny Mainarti menjelaskan bagaimana situasi Covid-19 di wilayah setempat hingga Bupati Bekasi kesulitan mendapat ruangan.

Sri Enny menjelaskan, Bupati Eka terkonfirmasi positif Covid-19 pada, Kamis (1/7/2021) melalui tes swab PCR karena mengeluh sakit.

Satu hari berselang, kondisi kesehatan Eka makin menurun, dia mulai mengeluh sesak napas sehingga dilarikan ke Rumah Sakit Permata Keluarga Jababeka, Cikarang.

Ketika dirawat di RS Permata Keluarga Jababeka, Bupati Eka rupanya perlu mendapatkan penanganan intensif di ruang ICU.

Namun sayangnya, ICU di RS Permata Keluarga Jababeka dalam keadaan penuh, terdapat pasien lain yang juga dalam kondisi sama.

Dinas Kesehatan dibantu dari pengurus partai bahu membahu mencarikan ruang ICU untuk Bupati, pencarian bukan hanya di seputaran Bekasi tapi hinga ke seluruh RS di Jabodetabek.

"Karena ruang ICU kosong (tidak tersedia) semua di sini, sementara beberapa syarat kalau untuk masuk obat-obat itu, harus di ICU. Enggak bisa di ruang rawat biasa," jelas Sri.

Di momen ini, Bupati Eka tidak ingin memaksakan atau mengorbankan pasien lain yang masih dalam perawatan ICU untuk bertukar tempat dengannya.

"Memang penuh semua, kita coba cari tapi semua penuh, kan nggak mungkin orang yang di ICU kita keluarin dulu, Pak Bupati nggak begitu, semua pasti yang terbaik ya, dari pimpinan partai juga bantu cari," terangnya.

Hasilnya, Bupati Bekasi mendapatkan ruangan ICU di Rumah Sakit Siloam Kelapa Dua, Kota Tangerang.

Sri menyebutkan, tingkat keterisian tempat tidur isolasi atau bed occupancy rate (BOR) rumah sakit di Kabupaten Bekasi mencapai 85 persen.

"BOR RS masih 85 persen ke atas, kenapa 85 bukan 100, karena antrean di bawah itu sudah ada, mereka input di bawah jam 12 siang terlihat kosong, tapi sebetulnya sudah ada antrean," jelas dia.

Segala upaya sudah dilakukan, salah satunya dengan menambah jumlah kapasitas tempat tidur. Tapi, hal itu harus dibarengi dengan sumber daya manusia (SDM) tenaga kesehatan (nakes).

"SDM kita nggak ada, RS masuk ke sana, 30 pasien dijaga 4 orang. Harusnya 1 perawat 3 pasien. Sudah luar biasa itu ya nakes kita," jelasnya.

Sebelumnya diberitakan, Bupati Bekasi Eka Supria Atmaja meninggal dunia pada, Minggu (11/7/2021) sekira pukul 21.30 WIB di Rumah Sakit Siloam Kelapa Dua, Tangerang.

Eka dinyatakan terkonfirmasi positif Covid-19 sejak, Kamis (1/7/2021) melalui swab PCR yang dilakukan Dinkes Kabupaten Bekasi.

Kondisi kesehatannya makin menurun, Dinas Kesehatan Kabupaten Bekasi menyebutkan Bupati Eka memiliki komorbid.

Ia selanjutnya mulai menjalani perawatan di RS Siloam Kelapa Dua Tangerang, sejak Minggu (4/7/2021), namun takdir berkata lain, Bupati Eka tutup usia setelah berjuang melawan Covid-19.

Adapun berdasarkan data situs pikokabsi.bekasikab.go.id, jumlah kumulatif Covid-19 Kabupaten Bekasi hingga Selasa (13/7/2021) sebanyak 36.093 kasus.

Dari jumlah kumulatif tersebut, sebanyak 33.870 kasus dinyatakan sembuh, 356 kasus meninggal dunia, 423 dirawat di rumah sakit serta 1.444 isolasi mandiri (OTG). (YUSUF BACHTIAR)

Artikel ini telah tayang di TribunJakarta.com dengan judul "Dinkes Jelaskan Bagaimana Situasi Covid-19 di Kabupaten Bekasi Hingga Bupati Tak Dapat Ruang ICU".

https://megapolitan.kompas.com/read/2021/07/13/12275421/cerita-kadinkes-soal-sulitnya-cari-ruang-icu-untuk-bupati-bekasi-memang

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Segera Tetapkan Tersangka dalam Kasus Tabrak Lari Anak Anggota DPRD Bekasi

Polisi Segera Tetapkan Tersangka dalam Kasus Tabrak Lari Anak Anggota DPRD Bekasi

Megapolitan
Meriahnya Penutupan Porprov ke-VI Banten, Ada Aksi Barongsai hingga Parade Para Atlet

Meriahnya Penutupan Porprov ke-VI Banten, Ada Aksi Barongsai hingga Parade Para Atlet

Megapolitan
Pemkot Tangerang Siapkan Puluhan Miliar untuk Atlet Peraih Medali Emas di Porprov Banten 2022

Pemkot Tangerang Siapkan Puluhan Miliar untuk Atlet Peraih Medali Emas di Porprov Banten 2022

Megapolitan
Naik 7,2 Persen, UMK Kabupaten Bekasi 2023 Jadi Rp 5,1 Juta

Naik 7,2 Persen, UMK Kabupaten Bekasi 2023 Jadi Rp 5,1 Juta

Megapolitan
SDA DKI Disebut Anggarkan Program Normalisasi Ciliwung Rp 400 Miliar

SDA DKI Disebut Anggarkan Program Normalisasi Ciliwung Rp 400 Miliar

Megapolitan
Anggap Beban PT Jakpro Terlalu Berat, Komisi D DPRD DKI: Bisa Ambruk Kalau Kebanyakan Beban...

Anggap Beban PT Jakpro Terlalu Berat, Komisi D DPRD DKI: Bisa Ambruk Kalau Kebanyakan Beban...

Megapolitan
Jakarta Diprediksi Tenggelam 2030, Ahli: Bukan Hilang tapi Terendam

Jakarta Diprediksi Tenggelam 2030, Ahli: Bukan Hilang tapi Terendam

Megapolitan
Komisi D DPRD DKI Sebut Pelebaran Trotoar di Jakarta Bikin Macet, Minta Pemprov Evaluasi

Komisi D DPRD DKI Sebut Pelebaran Trotoar di Jakarta Bikin Macet, Minta Pemprov Evaluasi

Megapolitan
Retribusi Rusun di Jakarta Diaktifkan Lagi pada 2023, Komisi D: Kalau Tidak, Beban Kami Akan Tinggi

Retribusi Rusun di Jakarta Diaktifkan Lagi pada 2023, Komisi D: Kalau Tidak, Beban Kami Akan Tinggi

Megapolitan
Dirut PPK GBK Sebut Rumput SUGBK Tak Rusak Usai Acara Relawan Jokowi, Ini Alasannya

Dirut PPK GBK Sebut Rumput SUGBK Tak Rusak Usai Acara Relawan Jokowi, Ini Alasannya

Megapolitan
Bocah 7 Tahun Dicabuli Pria Disabilitas di Kamar Mandi Indekos di Tambora

Bocah 7 Tahun Dicabuli Pria Disabilitas di Kamar Mandi Indekos di Tambora

Megapolitan
Soal Perombakan Direksi Jakpro, Heru Budi Jawab untuk Penyegaran

Soal Perombakan Direksi Jakpro, Heru Budi Jawab untuk Penyegaran

Megapolitan
Pemkot Depok: Trotoar 'Instagramable' di Margonda untuk Tingkatkan Minat Jalan Kaki

Pemkot Depok: Trotoar "Instagramable" di Margonda untuk Tingkatkan Minat Jalan Kaki

Megapolitan
Dishub DKI Klaim Pengendara Sepeda Harian Naik Jadi 4.000, Bike to Work: Malah Ada Peningkatan

Dishub DKI Klaim Pengendara Sepeda Harian Naik Jadi 4.000, Bike to Work: Malah Ada Peningkatan

Megapolitan
Idolakan Ferdy Sambo, Perempuan Ini Nekat Dekati Kursi Terdakwa untuk Beri Bantal dan Surat

Idolakan Ferdy Sambo, Perempuan Ini Nekat Dekati Kursi Terdakwa untuk Beri Bantal dan Surat

Megapolitan
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.