Salin Artikel

Senja Kala Bioskop di Tengah Pandemi, Dulu Dikejar Kini Banyak Sineas Menghindar

Sejak virus SARS-Cov-2 mewabah ke seluruh penjuru negeri, ruang gerak bioskop sangat dibatasi, bahkan beberapa kali mengalami penutupan.

Hal itu seolah menjadi "malapetaka" bagi bioskop.

Bioskop harus berjuang keras agar kembali meraih kepercayaan dari pemerintah, penonton, hingga para pembuat film untuk dapat bertahan dalam kondisi yang serba sulit ini.

Ketua Gabungan Pengelola Bioskop Seluruh Indonesia (GPBSI) Djonny Syafruddin mengatakan, selama operasional bioskop dibatasi akibat pandemi Covid-19, banyak pembuat film nasional enggan memberikan karya mereka.

"Sudah hampir dua tahun mereka enggak mau (karena) kapasitas (bioskop) 50 persen, nanti rugi. Film nasional enggak ada, cuma satu dua yang masuk," kata Djonny saat dihubungi Kompas.com, Kamis (26/8/2021).

Bioskop memiliki "PR" besar untuk menggaet para produser film, baik dalam maupun luar negeri agar karya-karya tersebut diputar di layar emas.

"Yang paling penting kita harus approach film-film, impor maupun nasional. Itu yang saya lihat, menguji siapa yang betul-betul setia kawan," sambungnya.

Sebab, kalaupun bioskop di seluruh Indonesia sudah dibuka, semua itu tak ada artinya apabila tak ada film yang akan ditayangkan.

Adapun bioskop mulai ditutup pada 23 Maret 2020, saat kasus Covid-19 mulai muncul di Indonesia.

Tujuh bulan tidak beroperasi, akhirnya bioskop kembali dibuka pada 17 Oktober 2020.

Meski dibuka, kala itu bioskop hanya boleh menerima penonton dengan kapasitas yang dibatasi, yakni 25 persen hingga 50 persen dengan penerapan protokol kesehatan yang ketat.

Kemudian, pemerintah secara resmi mengeluarkan kebijakan pengetatan aktivitas masyarakat, yakni pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat atau PPKM darurat yang berlaku mulai 3 Juli.

Sejak hari itu, hingga saat ini Bioskop masih belum boleh beroperasi.

Berebut layar

Djonny mengenang masa-masa kejayaan bioskop sebelum pandemi Covid-19 melanda.

Dalam situasi normal, Djonny bercerita banyak pembuat film nasional yang berlomba mendapatkan jatah layar demi film mereka disaksikan masyarakat.

Namun, situasi itu tak lagi terjadi di masa sekarang. Bioskop seakan sedang berada di masa senja kalanya.

"Kalau normal sih enggak usah cerita, kita dikejar sama mereka, 'Tolong, Pak, saya minta 50 layar'. Sekarang kan enggak, menghindar semuanya," tutur Djonny.

Hal itu bisa dianggap wajar karena para sineas perlu kuantitas penonton yang memadai demi tetap bertahan dI industri perfilman.

Berdasarkan data yang dikutip dari filmindonesia.or.id, terjadi perbedaan yang signifikan terhadap jumlah penonton dari film-film yang tayang di bioskop selama tiga tahun terakhir.

Pada 2019, film Dilan 1991 berhasil meraih penonton tertinggi sebanyak 5.253.411, sedangkan film triloginya, Milea: Suara dari Dilan, meraih jumlah penonton tertinggi pada 2020 sebanyak 3.157.817.

Sementara pada 2021, untuk sementara film Tarian Lengger Maut masih meraih jumlah penonton tertinggi sebanyak 222.062.

Djonny menyadari bahwa bioskop tak bisa memaksa para pembuat film menyerahkan film mereka naik layar di masa pandemi seperti saat ini.

Beruntung, importir film masih mau memberikan film-film luar untuk bisa ditayangkan di bioskop Indonesia.

"Kita enggak bisa paksa kok. Mau dikasih ke bioskop atau tidak terserah mereka. Tapi kalau jaringan internasional ini yang konsisten, dia kirim film ke kita," ucap Djonny.

Hingga saat ini, GPBSI dan jaringan bioskop lain masih berusaha meyakinkan pemerintah untuk mengizinkan bioskop kembali beroperasi di masa PPKM.

Menurut Djonny, apabila sudah diizinkan beroperasi, bioskop sebaiknya dibuka dengan kapasitas minimal 50 persen.

Hal itu bertujuan untuk tetap bisa menarik para sineas lokal agar mau menayangkan film mereka di bioskop.

Djonny mengajak para sineas dan penonton Indonesia untuk bahu-membahu membangkitkan kembali industri film Tanah Air.

https://megapolitan.kompas.com/read/2021/08/27/06334011/senja-kala-bioskop-di-tengah-pandemi-dulu-dikejar-kini-banyak-sineas

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Kekerasan Anak di Serpong, Orangtua Sebut Awalnya Korban Tutupi Kejadian yang Dialaminya

Kasus Kekerasan Anak di Serpong, Orangtua Sebut Awalnya Korban Tutupi Kejadian yang Dialaminya

Megapolitan
Cegah Pohon Lain Tumbang, Camat Larangan Akan Pangkas Daun di Pohon Berdaun Lebat

Cegah Pohon Lain Tumbang, Camat Larangan Akan Pangkas Daun di Pohon Berdaun Lebat

Megapolitan
Cerita Peserta UTBK di UI, Kaget Soal Berbeda dengan Materi yang Dipelajari

Cerita Peserta UTBK di UI, Kaget Soal Berbeda dengan Materi yang Dipelajari

Megapolitan
Syarat dan Cara Daftar Kartu Prakerja Gelombang 29

Syarat dan Cara Daftar Kartu Prakerja Gelombang 29

Megapolitan
Pemprov DKI Diminta Aktif Sosialisasikan PPDB 2022 agar Orangtua Calon Siswa Tak Bingung

Pemprov DKI Diminta Aktif Sosialisasikan PPDB 2022 agar Orangtua Calon Siswa Tak Bingung

Megapolitan
Terpeleset ke Selokan Larangan Tangerang Saat Bermain Air, Bocah 3,5 Tahun Meninggal

Terpeleset ke Selokan Larangan Tangerang Saat Bermain Air, Bocah 3,5 Tahun Meninggal

Megapolitan
Resah karena Diancam dan Diintimidasi oleh Ormas, Warga Kranji Lapor Polisi

Resah karena Diancam dan Diintimidasi oleh Ormas, Warga Kranji Lapor Polisi

Megapolitan
Satu Lagi Pohon Tumbang di Larangan Tangerang, Kali Ini Timpa Truk

Satu Lagi Pohon Tumbang di Larangan Tangerang, Kali Ini Timpa Truk

Megapolitan
Penumpang KA yang Baru Divaksin Dosis Satu Wajib Tunjukkan Hasil Tes Covid-19

Penumpang KA yang Baru Divaksin Dosis Satu Wajib Tunjukkan Hasil Tes Covid-19

Megapolitan
Polres Tangsel Tangkap 4 Pelaku Kekerasan terhadap Anak yang Videonya Viral

Polres Tangsel Tangkap 4 Pelaku Kekerasan terhadap Anak yang Videonya Viral

Megapolitan
Penumpang KA dari Stasiun Gambir dan Pasar Senen Tak Lagi Wajib Bawa Hasil Tes Covid-19, Ini Aturan Lengkapnya...

Penumpang KA dari Stasiun Gambir dan Pasar Senen Tak Lagi Wajib Bawa Hasil Tes Covid-19, Ini Aturan Lengkapnya...

Megapolitan
Bocah 11 Tahun Berkali-kali Diperkosa Paman dan Tetangga di Cengkareng

Bocah 11 Tahun Berkali-kali Diperkosa Paman dan Tetangga di Cengkareng

Megapolitan
P2TP2A Akan Berikan 'Trauma Healing' ke Bocah Korban Kekerasan di Serpong Tangsel

P2TP2A Akan Berikan "Trauma Healing" ke Bocah Korban Kekerasan di Serpong Tangsel

Megapolitan
Hujan Lebat, Kompleks Karang Tengah Permai Tangerang Tergenang 60 Sentimeter

Hujan Lebat, Kompleks Karang Tengah Permai Tangerang Tergenang 60 Sentimeter

Megapolitan
Daihatsu Terios Oleng lalu Tabrak Separator Busway di Kebayoran Lama

Daihatsu Terios Oleng lalu Tabrak Separator Busway di Kebayoran Lama

Megapolitan
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.