Salin Artikel

PTM Terbatas, Siswa SMAN 1 Tangerang Diimbau Tak Gunakan Transportasi Umum

TANGERANG, KOMPAS.com - Pihak SMAN 1 Tangerang, Kota Tangerang, mengimbau agar siswanya tidak menggunakan transportasi umum saat hendak berangkat ke sekolah selama uji coba pembelajaran tatap muka (PTM).

Sebagaimana diketahui, uji coba PTM terbatas di SMAN 1 Tangerang baru berlangsung pertama kalinya pada Senin (6/9/2021).

Pelaksanaan uji coba PTM terbatas pada hari ini hanya diikuti oleh 162 siswa kelas 12 atau setengah dari murid tingkat akhir di SMA tersebut.

Wakil Kepala Sekolah Bidang Kesiswaan SMAN 1 Tangerang Niniek Nurcahya menyebut imbauan tidak menggunakan transportasi umum adalah salah satu protokol kesehatan yang harus diikuti siswa di SMA tersebut.

Tak hanya untuk siswa, imbauan tersebut juga ditujukan bagi guru yang mengajar secara langsung di sekolah.

Adapun imbauan itu guna meminimalisasi penyebaran Covid-19 antara siswa dan guru.

"Kalau kendaraan, jadi kalau bisa diantarkan saja atau menggunakan ojek dan kendaraan online," papar Niniek saat ditemui di SMAN 1 Tangerang, Senin.

"Jadi tidak diperkenankan untuk naik transportasi umum," sambungnya.

Dia mengatakan, ada beberapa protokol kesehatan lain yang harus diikuti oleh siswa selama mengikuti uji coba PTM.

Salah satunya, yaitu siswa wajib membawa air minum masing-masing dari rumah.

Siswa diwajibkan membawa air minum sendiri lantaran kantin di sekolah itu ditutup selama PTM.

"Karena kan kantin ditutup selama aaptm ini, jadi tiap siswanya membawa air putih masing-masing," kata dia.

Selain itu, siswa juga wajib membawa alat tulis masing-masing, dan sebelum berangkat sekolah wajib sarapan terlebih dahulu.

"Saat di kelas, tidak boleh pinjam alat-alat tulis, tuker-tukeran enggak boleh. Makan minum di kelas enggak boleh, karena tidak ada istirahat," urai Niniek.

"Setelah pelajaran, harus dengan tertib pulang. Langsung dijemput, enggak keluar-keluar dulu. Jadi kalau belum dijemput, siswanya di kelas," sambung dia.

Niniek menambahkan, total murid yang masuk selama sepekan ini ada 162 siswa kelas 12.

Menurut dia, sebanyak 98 persen tenaga pendidik di sekolah tersebut sudah menerima vaksin Covid-19.

"Sementara keseluruhan siswanya hanya beberapa yang belum divaksin, hanya sisa 50 siswa yang belum divaksin," ujar dia.

Pantauan Kompas.com di kelas 12 jurusan matemarika dan ilmu pengetahuan alam (MIPA) 3, para siswa duduk dengan rapi di kelas masing-masing sembari menjaga jarak.

Ada siswa yang mengenakan masker ganda, ada juga yang menggunakan satu lapisan masker saja.

Sementara itu, guru yang mengajar juga mengenakan satu lapis masker.

Guru mata pelajaran bahasa Jepang itu mengajar dengan ditunjang sebuah laptop.

Materi pembelajaran disampaikan kepada siswa melalui proyektor di kelas tersebut.

Setiap siswa sibuk menuliskan materi yang disampaikan di buku tulis masing-masing.

Sembari menuliskan materi, mereka juga membuka buku modul pelajaran bahasa Jepang.

Beberapa kali terdengar interaksi antara para siswa dan guru di kelas tersebut.

Ada murid yang aktif menjawab, ada juga murid yang mendengarkan jawaban dari teman satu kelasnya.

https://megapolitan.kompas.com/read/2021/09/06/12063261/ptm-terbatas-siswa-sman-1-tangerang-diimbau-tak-gunakan-transportasi-umum

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gudang Parkir Gerobak di Kampung Melayu Terbakar

Gudang Parkir Gerobak di Kampung Melayu Terbakar

Megapolitan
2 Siswa SMK Tewas Saat Kebakaran Gedung Cyber, Pihak Sekolah: Kami Tanggung Jawab

2 Siswa SMK Tewas Saat Kebakaran Gedung Cyber, Pihak Sekolah: Kami Tanggung Jawab

Megapolitan
UPDATE: Jakarta Tambah 41 Kasus Covid-19, Seorang Pasien Meninggal

UPDATE: Jakarta Tambah 41 Kasus Covid-19, Seorang Pasien Meninggal

Megapolitan
Pertama Kalinya, Depok Catat 0 Kasus Covid-19 dalam Sehari

Pertama Kalinya, Depok Catat 0 Kasus Covid-19 dalam Sehari

Megapolitan
Pemprov DKI Tunda Turnamen Sepakbola IYC 2021 karena Varian Omicron

Pemprov DKI Tunda Turnamen Sepakbola IYC 2021 karena Varian Omicron

Megapolitan
RS Harapan Kita: Lulung Masuk Keadaan Sadar, lalu Alami Pemburukan

RS Harapan Kita: Lulung Masuk Keadaan Sadar, lalu Alami Pemburukan

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Sebagian Jakarta Hujan Disertai Angin Kencang

Prakiraan Cuaca BMKG: Sebagian Jakarta Hujan Disertai Angin Kencang

Megapolitan
RS Harapan Kita Klarifikasi Kabar di Medsos 'Lulung Dibuat Koma' Setelah Serangan Jantung

RS Harapan Kita Klarifikasi Kabar di Medsos "Lulung Dibuat Koma" Setelah Serangan Jantung

Megapolitan
Bus Sepolwan Tabrak Dahan Pohon, 3 Murid Polwan Terluka Kena Pecahan Kaca

Bus Sepolwan Tabrak Dahan Pohon, 3 Murid Polwan Terluka Kena Pecahan Kaca

Megapolitan
Jabat Ketua Presidium JKPI, Bima Arya Akan Benahi Pelestarian Budaya dan Pusaka di Indonesia

Jabat Ketua Presidium JKPI, Bima Arya Akan Benahi Pelestarian Budaya dan Pusaka di Indonesia

Megapolitan
Kecelakaan Berulang, TransJakarta Gandeng KNKT Audit Operasional

Kecelakaan Berulang, TransJakarta Gandeng KNKT Audit Operasional

Megapolitan
Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Pertama di Tangsel 82,9 Persen

Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Pertama di Tangsel 82,9 Persen

Megapolitan
Serapan APBD Kabupaten Bekasi 2021 Hanya 60,79 Persen, Pemkab: Tahun Depan Harus Serius

Serapan APBD Kabupaten Bekasi 2021 Hanya 60,79 Persen, Pemkab: Tahun Depan Harus Serius

Megapolitan
Bandar Sabu Jaringan Internasional Akui Tabrak Lari Polisi di Tol Palikanci

Bandar Sabu Jaringan Internasional Akui Tabrak Lari Polisi di Tol Palikanci

Megapolitan
Warga Diminta Mengungsi Selama Evakuasi Crane Terguling di Depok

Warga Diminta Mengungsi Selama Evakuasi Crane Terguling di Depok

Megapolitan
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.