Salin Artikel

Misteri 5 Orang Tewas Seketika di Gorong-gorong

"Saat ada orang membantu, masuk ke gorong-gorong, lalu turun dan jatuh (tewas)," ungkap Ningsih, seorang pedagang di tempat kejadian perkara yang menyaksikan langsung bagaimana 5 orang tewas seketika.

Kejadian ini memunculkan pertanyaan serius: kok bisa 5 orang tewas sekaligus begitu mereka masuk gorong-gorong?

Gorong-goorong itu merupakan bak pengendali kabel-kabel serat optik milik PT Telkom. Apa yang terjadi? Apakah benar ada gas beracun di sekeliling kita yang membahayakan dan bisa berujung pada kematian?

Pertanyaan ini harus dijawab tuntas agar tidak terulang kejadian yang sama.

Kejadian ini bermula pada pagi hari sekitar pukul 08.00. Ada tiga orang pekerja proyek PT Telkom yang hendak mengecek tempat jaringan serat optik bawah tanah.

Karena penutup lobang masuk gorong-gorong tertimpa jalanan berupa semen dan kotoran, mereka butuh waktu beberapa jam untuk membongkar jalan.

Sekitar pukul 11.00 ketiga pekerja ini akhirnya bisa membuka penutup lobang. Dua orang pekerja masuk, sementara satu orang menjaga di atas.

Hanya dalam hitungan tak sampai 3 menit terdengar suara minta tolong dari dalam gorong-gorong. Panik mendengar teriakan itu, satu pekerja yang jaga di atas meminta pertolongan kepada warga sekitar.

Seorang warga masuk ke dalam gorong-gorong untuk membantu. Seketika ia lemas begitu masuk gorong-gorong. Belakangan ia ditemukan tewas.

Satu warga lainnya yang masuk untuk menolong bernasib sama. Lemas, kemudian tewas. Demikian pula dengan pekerja proyek yang tadi jaga di atas. Ia masuk ke dalam gorong-gorong dan menemui ajal di sana.

Aiman mencari jawab

Program AIMAN mencoba mencari jawab: ada apa di dalam gorong-gorong itu?

"Hasil sementara, kami menemukan ada gas berbahaya yang bercampur dengan air,” ujar Kelapa Sub Bidang (Kasubbid) Toksikologi Lingkungan (Toklin) Puslabfor Bareskrim Polri Kompol Faizal Rachmad kepada wartawan di lokasi, Jumat (8/10/2021).

Saya bertanya kepada warga sekitar, apakah pernah ada yang mencium bau yang asing? Atau, pernahkah ada yang keracunan di sekitar lokasi gorong- gorong itu?

Dari belasan warga yang saya tanya, tak ada satupun yang mengiyakan. Saya tak berhenti. Saya datangi Polres Kota Tangerang, Banten. Polisi di sana belum bisa memberikan jawaban karena masih dalam proses penyelidikan Pusat Laboratorium Forensik Polri.

Saya mencoba mencari jawaban di tempat lain. Saya mendatangi Kantor Dinas Lingkungan Hidup Kota Tangerang, Banten. Saya tanyakan ke segenap jajaran pejabat di sana, dari Kepala Dinas hingga Kepala Bidang terkait.

Saya ingin tahu, apakah Dinas Lingkungan Hidup di sana memantau keberadaan gas-gas berbahaya?

"Tidak ada satu pun pipa gas milik Pemerintah, BUMN, ataupun swasta yang ada di dekat lingkungan TKP,” ungkap Kepala Dinas Lingkungan Hidup Kota Tangerang, Banten, Tihar Sopyan.

Lalu, gas beracun macam apa yang ada di gorong-gorong itu?

Gas metan dan amonia

Salah seorang Kepala Bidang di Dinas Lingkungan Hidup Tangerang, Banten, Dadang Basuki mengungkapkan, ada sejumlah gas yang bisa mematikan bila terperangkap, tidak bisa keluar, selama berbulan-bulan. Di antaranya adalah gas metan dan amonia.

Gas Metan muncul dari penguraian sampah oleh jasad renik. Sementara jika dilihat, tidak ada pembuangan sampah di dekat TKP.

Kemungkinan kedua adalah gas Amonia.

"Gas ini muncul dari limbah kotoran manusia, seperti tinja", Ungkap Basuki.

"Tapi bukankah di sana semua tangki septik (tempat limbah kotoran manusia diendapkan), sudah terlokalisir?" tanya saya.

"Betul, meski bisa saja ada kebocoran dan masuk ke dalam gorong - gorong itu!" Jawab Basuki.

Saya memang mendapat informasi, gorong-gorong ini tidak pernah dibuka selama berbulan-bulan atau bahkan tahunan. Lobang masuk gorong-gorong pun tertutup aspal karena memang berada di lingkungan jalan umum.

Tempat kejadian perkara memang dikelilingi permukiman padat. Bisa jadi juga ada kebocoran pembuangan limbah kotoran manusia yang masuk ke dalam gorong-gorong itu.

Kita tunggu hasil penyelidikan Polisi. Bila benar, ada hal yang tidak biasa kalau tidak mau dikatakan luar biasa, dari lingkungan di sekitar kita.

Ada 5 orang tewas seketika. Kita butuh jawaban agar jadi pelajaran banyak orang. Ada bahaya di sekitar kita yang mengancam jiwa jika tidak diwaspadai!

Waspadalah.

Saya Aiman Witjaksono
Salam!

https://megapolitan.kompas.com/read/2021/10/19/12064291/misteri-5-orang-tewas-seketika-di-gorong-gorong

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 29 Januari: Kasus Covid-19 di DKI Jakarta Bertambah 5.765 Orang

UPDATE 29 Januari: Kasus Covid-19 di DKI Jakarta Bertambah 5.765 Orang

Megapolitan
Bocah 6 Tahun di Jagakarsa Disetubuhi Tukang Siomay

Bocah 6 Tahun di Jagakarsa Disetubuhi Tukang Siomay

Megapolitan
Kelenteng Petak Sembilan Rayakan Imlek Tanpa Kembang Api dan Barongsai Sejak Pandemi

Kelenteng Petak Sembilan Rayakan Imlek Tanpa Kembang Api dan Barongsai Sejak Pandemi

Megapolitan
Pekerja Bangunan Tewas Tersengat Listrik Saat Bikin Garasi Rumah di Cilandak

Pekerja Bangunan Tewas Tersengat Listrik Saat Bikin Garasi Rumah di Cilandak

Megapolitan
Berkas Kasus Pencemaran Nama Baik dengan Tersangka Ayu Thalia Dibawa ke Kejaksaan Pekan Depan

Berkas Kasus Pencemaran Nama Baik dengan Tersangka Ayu Thalia Dibawa ke Kejaksaan Pekan Depan

Megapolitan
Ketiga Jenazah Korban Kebakaran di Tebet Telah Diurus Keluarga

Ketiga Jenazah Korban Kebakaran di Tebet Telah Diurus Keluarga

Megapolitan
Penyebab Kebakaran di Tebet Belum Bisa Dipastikan, Dugaan Sementara Korsleting Listrik

Penyebab Kebakaran di Tebet Belum Bisa Dipastikan, Dugaan Sementara Korsleting Listrik

Megapolitan
Jelang Perayaan Imlek, Kelenteng Petak Sembilan Batasi Kapasitas Pengunjung 50 Persen

Jelang Perayaan Imlek, Kelenteng Petak Sembilan Batasi Kapasitas Pengunjung 50 Persen

Megapolitan
BOR Capai 54 Persen, Tempat Isolasi Terpusat di Jakarta Harus Diperbanyak

BOR Capai 54 Persen, Tempat Isolasi Terpusat di Jakarta Harus Diperbanyak

Megapolitan
Polisi Kembali Tangkap Satu Pengeroyok Kakek 89 Tahun, Total Ada 6 Tersangka

Polisi Kembali Tangkap Satu Pengeroyok Kakek 89 Tahun, Total Ada 6 Tersangka

Megapolitan
Kebakaran 4 Rumah di Tebet Tewaskan 3 Orang, Korban Sempat Dibangunkan Tetangga

Kebakaran 4 Rumah di Tebet Tewaskan 3 Orang, Korban Sempat Dibangunkan Tetangga

Megapolitan
Masyarakat Diminta Tidak Anggap Enteng Flu, Bisa Jadi Itu Gejala Omicron

Masyarakat Diminta Tidak Anggap Enteng Flu, Bisa Jadi Itu Gejala Omicron

Megapolitan
514.910 Orang di DKI Jakarta Sudah Dapat Vaksin Booster Covid-19

514.910 Orang di DKI Jakarta Sudah Dapat Vaksin Booster Covid-19

Megapolitan
4 Rumah Hangus Terbakar di Tebet, 25 Orang Diungsikan

4 Rumah Hangus Terbakar di Tebet, 25 Orang Diungsikan

Megapolitan
Curhat Warga Cilenggang yang Terdampak Proyek Tol Serpong-Balaraja, Jalan ke Sekolah Jadi Jauh, Minta Dibuatkan JPO

Curhat Warga Cilenggang yang Terdampak Proyek Tol Serpong-Balaraja, Jalan ke Sekolah Jadi Jauh, Minta Dibuatkan JPO

Megapolitan
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.