Salin Artikel

Kasus Sekuriti Keroyok 3 Pengunjung Bar, Manajemen Ajak Korban Cabut Laporan

TANGERANG SELATAN, KOMPAS.com - Kasus pengeroyokan pengunjung bar oleh oknum sekuriti di kawasan Gading Serpong, Kelapa Dua, Kabupaten Tangerang, berujung damai.

General Manager Bar Clique Moh Sofyan mengatakan, pihaknya sudah bertemu dengan para korban dan mengajak mereka untuk menyelesaikan masalah secara kekeluargaan.

Kedua belah pihak pun bersepakat untuk berdamai setelah bertemu pada Senin (18/10/2021) di wilayah Jakarta Selatan.

"Saya selaku pimpinan manajemen mengucapkan terima kasih dan berharap tidak ada menuntut. Masalah ini dianggap selesai," ujar Sofyan seperti dilansir dari Warta Kota, Selasa (19/10/2021).

Sofyan mengeklaim bahwa cekcok yang terjadi antara karyawan dan sekuriti bar dengan ketiga korban hanya kesalahpahaman.

Dia pun menyebut para korban sudah menerima permintaan maaf pihak manajemen bar atas insiden yang terjadi pada Sabtu (16/10/2021) kemarin.

"Hanya salah paham dan miskomunikasi. Kita sudah saling memaafkan," ungkapnya.

"Intinya dari kedua pihak sepakat untuk damai atas permasalahan yang terjadi," sambungnya.

Sementara itu, salah satu korban berinisial SF mengatakan, kejadian yang dialami dia dan dua rekannya harus menjadi bahan evaluasi bagi pihak manajemen dalam memberikan pelayanan

Dia pun berharap pihak manajemen dapat membina karyawannya agar lebih baik dalam memberikan pelayanan, sehingga kejadian serupa tidak terulang.

"Kami harap ini bisa menjadi bahan koreksi ke depannya. Saran kami, perbaiki manajemen agar peristiwa yang teman kami alami tidak terulang kepada customer yang lain," katanya.

SF juga menyinggung soal kompensasi dari pihak manajemen yang dinilai tak sebanding dengan kerugian para korban luka dalam insiden pengeroyokan tersebut.

"Apalagi korban juga masih menjalani perawatan. Tapi sudahlah, tidak apa. Mungkin mereka memang tidak punya uang," ungkap SF.

Sebelumnya, Tiga pengunjung bar di kawasan Gading Serpong, Kelapa dua, Tangerang Selatan, diduga menjadi korban pengeroyokan oknum sekuriti.

Peristiwa tersebut terjadi pada Sabtu (16/10/2021). Tiga orang berinisial SF, AG dan BY mengalami luka serius karena dipukuli.

Korban SF mengungkapkan, insiden pengeroyokan bermula ketika korban BY meminta pegawai bar memutar sebuah lagu.

Namun, pegawai tersebut disebut bersikap tidak sopan dan mengeluarkan kalimat kasar. BY yang tidak terima pun menegur pegawai bar tersebut.

BY dan AG pun lalu terlibat cekcok dengan pegawai serta sekuriti di area parkir kendaraan. Sampai akhirnya terjadi keributan.

"Pas pulang, turun ke bawah, di parkiran tiba-tiba BY dan AG tuh sudah cekcok saja sama pegawai dan sekuriti," ujar SF, Minggu (17/10/2021).

"Selang beberapa menit tiba-tiba langsung dikeroyok gitu aja," sambungnya.

Melihat kedua rekannya dipukuli oleh sejumlah sekuriti dan pegawai, SF pun mencoba melerai.

Setelah itu, dia justru ikut dipukul. Beberapa petugas keamanan langsung mendorong dan mencekiknya.

"Handphone saya pun sempat dirampas oleh mereka. Karena mereka menuding saya telah merekam kejadian pengeroyokan dua teman saya," kata SF.

SF mengaku telah melaporkan insiden pengeroyokan yang dialami dia dan kedua rekannya ke Polres Tangerang Selatan.

Sumber: https://wartakota.tribunnews.com/2021/10/19/sekuritinya-diduga-intimidasi-dan-keroyok-customer-manajemen-bar-clique-ajak-korban-berdamai?page=all

Penulis: Feryanto Hadi

https://megapolitan.kompas.com/read/2021/10/19/12595511/kasus-sekuriti-keroyok-3-pengunjung-bar-manajemen-ajak-korban-cabut

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Naik, Pernah 0 pada Akhir Desember, Kini di Atas 20 Per Hari

Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Naik, Pernah 0 pada Akhir Desember, Kini di Atas 20 Per Hari

Megapolitan
Bantah Datangi Fatia dan Haris Azhar untuk Jemput Paksa, Polisi: Kami Lakukan Tindakan Persuasif

Bantah Datangi Fatia dan Haris Azhar untuk Jemput Paksa, Polisi: Kami Lakukan Tindakan Persuasif

Megapolitan
Pengeroyokan Anggota TNI di Jakarta Utara hingga Tewas, Pelaku Kesal karena Tak Ditanggapi Saat Bertanya

Pengeroyokan Anggota TNI di Jakarta Utara hingga Tewas, Pelaku Kesal karena Tak Ditanggapi Saat Bertanya

Megapolitan
Angka Kemiskinan di Jakarta Turun untuk Pertama Kalinya sejak Pandemi Covid-19

Angka Kemiskinan di Jakarta Turun untuk Pertama Kalinya sejak Pandemi Covid-19

Megapolitan
Pasien Covid-19 Melonjak Lebih dari 2.000 Persen dalam Sebulan, Wisma Atlet Tambah Tower Isolasi

Pasien Covid-19 Melonjak Lebih dari 2.000 Persen dalam Sebulan, Wisma Atlet Tambah Tower Isolasi

Megapolitan
Ada ASN Positif Covid-19, Pemkot Gelar Tes Antigen Massal di Kantor Wali Kota Jakarta Pusat

Ada ASN Positif Covid-19, Pemkot Gelar Tes Antigen Massal di Kantor Wali Kota Jakarta Pusat

Megapolitan
Kasus Omicron di Tangsel Bertambah, Penularan lewat Transmisi Lokal

Kasus Omicron di Tangsel Bertambah, Penularan lewat Transmisi Lokal

Megapolitan
Pencopetan di Terminal Pulogadung Terekam Kamera Warga, Pelaku Diduga Kerap Nongkrong di Sana

Pencopetan di Terminal Pulogadung Terekam Kamera Warga, Pelaku Diduga Kerap Nongkrong di Sana

Megapolitan
Pelaku Pembacokan Rentenir hingga Tewas di Tangsel Ditetapkan sebagai Tersangka

Pelaku Pembacokan Rentenir hingga Tewas di Tangsel Ditetapkan sebagai Tersangka

Megapolitan
Selain Fatia, Haris Azhar Juga Dijemput Paksa Polisi untuk Pemeriksaan Pencemaran Nama Baik Luhut

Selain Fatia, Haris Azhar Juga Dijemput Paksa Polisi untuk Pemeriksaan Pencemaran Nama Baik Luhut

Megapolitan
BPBD DKI Jakarta: Waspada Cuaca Ekstrem pada 17-22 Januari 2022

BPBD DKI Jakarta: Waspada Cuaca Ekstrem pada 17-22 Januari 2022

Megapolitan
Kawasan KBT Diajukan Jadi Lokasi Street Race di Jakarta Timur

Kawasan KBT Diajukan Jadi Lokasi Street Race di Jakarta Timur

Megapolitan
Penangkapan Kurir dan Pengedar 25 Kilogram Sabu di Legok, Berakhir Dramatis, Kios dan Motor Ditabrak

Penangkapan Kurir dan Pengedar 25 Kilogram Sabu di Legok, Berakhir Dramatis, Kios dan Motor Ditabrak

Megapolitan
Pelaku Pencabulan Anak Autis di Bekasi Disebut Sudah Beraksi sejak 25 Tahun lalu, Ini Konfirmasi Polisi

Pelaku Pencabulan Anak Autis di Bekasi Disebut Sudah Beraksi sejak 25 Tahun lalu, Ini Konfirmasi Polisi

Megapolitan
Tepergok Petugas Sekuriti, Pencuri yang Bobol Kafe di Kemang Timur Babak Belur Dihajar Massa

Tepergok Petugas Sekuriti, Pencuri yang Bobol Kafe di Kemang Timur Babak Belur Dihajar Massa

Megapolitan
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.