Salin Artikel

Muncul Klaster PTM Terbatas di Depok, Ini Instruksi Wali Kota

Pemerintah Kota Depok mengambil kebijakan BDR setelah adanya lonjakan kasus kasus Covid-19.

Wali Kota Depok, Mohammad Idris mengatakan, kebijakan BDR awalnya dilakukan di seluruh jenjang di Kecamatan Pancoran Mas.

Idris menyebutkan, kebijakan BDR juga berlaku untuk seluruh siswa yang belum menjalani vaksinasi Covid-19 di Kota Depok.

"Untuk di wilayah-wilayah lain, kami instruksikan PTM Terbatas ini dihentikan untuk siswa yang belum divaksin. Artinya secara praktis di sekolah dasar dan sederajat yang memang belum ada vaksinasi dari pemerintah, mereka belajar dari rumah," ujar Idris dalam Youtube resminya, Jumat (19/11/2021).

Idris mengatakan, jenjang SMP dan SMA selain di Kecamatan Pancoran Mas tetap bisa melakukan Pembelajaran Tatap Muka (PTM) Terbatas di sekolah.

Pelaksanaan PTM Terbatas tetap mengedepankan protokol kesehatan yang telah diatur.

"Mudah-mudahan dalam waktu dekat pemerintah keluarkan keputusannya untuk diberlakukan vaksinasi untuk anak SD yang usianya 12 tahun ke bawah," kata Idris.

Idris mengatakan, Pemerintah Kota Depok memiliki program bernama Swab Keliling. Program tersebut dilakukan kepada murid-murid secara acak untuk mengetahui penerapan PTM Terbatas.

"Ketika kasus pertama kali ditemukan, memang benar ada kasus dari dua kasus positif yang terjadi, lalu berkembang-berkembang banyak. Ketika kami lakukan swab keliling di tempat-tempat lain khususnya di Kecamatan Pancoran Mas, terjadilah peningkatan yang cukup signifikan dalam peningkatan kasud Covid-19 di kalangan anak-anak kita," tambah Idris.

Kebijakan BDR, lanjut Idris, diambil sebagai proses mitigasi dan antisipasi meluasnya penyebaran Covid-19.

Pemerintah Kota Depok melihat ada peningkatan kasus Covid-19 tertinggi di Kecamatan Pancoran Mas. 

"Mudah-mudahan tetap kita memohon perlindungan Allah SWT, Tuhan YME terhadap anak-anak kita yang memang kita harapkan menjadi para pemimpin bangsa dan negara yang kita cintai," lanjut Idris.

Sebelumnya, lonjakan kasus Covid-19 di Kota Depok terjadi pada Rabu lalu.

Klaster PTM terbatas mendominasi lonjakan kasus penularan Covid-19 di Kota Depok.

Juru Bicara Satuan Penangangan Covid-19 Kota Depok Dadang Wihana mengatakan, ada penambahan 105 kasus pada Rabu (17/11/2021).

“Ini kami sebut sebagai klaster PTM terbatas karena banyak penularan antar siswa di sekolah. Sekitar 84 orang dari klaster PTM terbatas,” ujar Dadang dalam keterangannya.

Dadang melanjutkan, siswa-siswa yang terpapar berkategori sebagai orang tanpa gejala (OTG) Covid-19.

Status positif mereka diketahui melalui swab test PCR. Siswa-siswa tersebut saling menularkan ke teman-temannya.

“Sekitar 84 orang dari klaster PTM Terbatas. Sisanya dari klaster keluarga,” kata Dadang.

https://megapolitan.kompas.com/read/2021/11/19/17413251/muncul-klaster-ptm-terbatas-di-depok-ini-instruksi-wali-kota

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER JABODETABEK] Pasutri Tewas Ditabrak Pajero, Keluarga Minta Pendidikan Anak Dibiayai | Tewasnya Preman oleh Pedagang Es Buah

[POPULER JABODETABEK] Pasutri Tewas Ditabrak Pajero, Keluarga Minta Pendidikan Anak Dibiayai | Tewasnya Preman oleh Pedagang Es Buah

Megapolitan
Saat Anies Bertemu Mesut Ozil yang Berikan 'Coaching Clinic' di GBK...

Saat Anies Bertemu Mesut Ozil yang Berikan "Coaching Clinic" di GBK...

Megapolitan
Prakiraan BMKG: Jaksel, Jaktim, dan Bodebek Diguyur Hujan Hari Ini

Prakiraan BMKG: Jaksel, Jaktim, dan Bodebek Diguyur Hujan Hari Ini

Megapolitan
Baru Sehari Jual Migor Curah Harga Subsidi, Pedagang: Capek Nimbangnya

Baru Sehari Jual Migor Curah Harga Subsidi, Pedagang: Capek Nimbangnya

Megapolitan
11 Rekomendasi Taman yang Cantik di Jakarta

11 Rekomendasi Taman yang Cantik di Jakarta

Megapolitan
9 Tempat Rekreasi Melihat Hewan di Jabodetabek

9 Tempat Rekreasi Melihat Hewan di Jabodetabek

Megapolitan
Tempat Beli Souvenir Pernikahan Murah di Jabodetabek

Tempat Beli Souvenir Pernikahan Murah di Jabodetabek

Megapolitan
Panitia Formula E Sebut Dapat Sponsor Rp 100 Miliar dari Perusahaan Hiburan

Panitia Formula E Sebut Dapat Sponsor Rp 100 Miliar dari Perusahaan Hiburan

Megapolitan
7 Rekomendasi Tempat Wisata di Dekat Stasiun MRT

7 Rekomendasi Tempat Wisata di Dekat Stasiun MRT

Megapolitan
5 Destinasi Jalan-jalan di Glodok

5 Destinasi Jalan-jalan di Glodok

Megapolitan
Cara Memesan Ambulans Gratis di Jakarta

Cara Memesan Ambulans Gratis di Jakarta

Megapolitan
Kota Bogor Bentuk Tim Satgas Pengendalian Harga Minyak Goreng, 15 Pedagang Diperiksa

Kota Bogor Bentuk Tim Satgas Pengendalian Harga Minyak Goreng, 15 Pedagang Diperiksa

Megapolitan
Pasutri di Cengkareng Hanya Kaki Tangan dalam Pemalsuan Uang, Polisi: Dalangnya Harus Ditangkap

Pasutri di Cengkareng Hanya Kaki Tangan dalam Pemalsuan Uang, Polisi: Dalangnya Harus Ditangkap

Megapolitan
Pencuri Parfum di Minimarket Kawasan Tebet Babak Belur Dihajar Massa

Pencuri Parfum di Minimarket Kawasan Tebet Babak Belur Dihajar Massa

Megapolitan
Anak Pasutri yang Tewas dalam Kecelakaan di MT Haryono Masih Dirawat, Kepala Korban Alami Luka Memar

Anak Pasutri yang Tewas dalam Kecelakaan di MT Haryono Masih Dirawat, Kepala Korban Alami Luka Memar

Megapolitan
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.