Salin Artikel

Antisipasi Kasus Covid-19 di Sekolah Meningkat, Sejumlah Daerah Hentikan PTM

JAKARTA, KOMPAS.com - Sejumlah daerah di wilayah aglomerasi Jabodetabek menghentikan pembelajaran tatap muka (PTM) terbatas. Kebijakan ini diambil atas kekhawatiran meningkatnya penularan Covid-19 di sekolah.

Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor menghentikan sementara PTM terbatas yang telah berjalan selama kurang lebih tiga bulan.

Keputusan itu diambil setelah angka penularan kasus Covid-19 di Kota Bogor mengalami peningkatan setidaknya dalam dua pekan terakhir.

Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto mengatakan, kekhawatiran penularan Covid-19 di lingkungan sekolah menjadi salah satu pertimbangan atas keputusan penghentian PTM.

Bima menuturkan, penghentian PTM berlaku untuk seluruh jenjang pendidikan sampai batas waktu yang tidak ditentukan.

"Kami melindungi keluarga di rumah karena mengatur anak-anak di dalam kelas jauh lebih sulit dibanding mengatur masyarakat di restoran dan mal. Ini situasi tidak biasa saja," ungkap Bima, Senin (31/1/2022).

"Ini kami lakukan agar lebih siap memasuki PTM ke depannya," ucapnya.

Bima menyebutkan, saat ini pemkot terus mempercepat vaksinasi Covid-19 khususnya terhadap anak usia 6-11 tahun

Adapun capaian vaksinasi anak usia 6-11 tahun untuk dosis pertama sudah mencapai 90 persen. Sementara itu, untuk dosis kedua sudah 70 persen.

"Saya sampaikan pesan kuat akan situasi sekarang ini. Yang paling penting bahwa harus diambil langkah dan kebijakan kami ke arah menahan, membendung, dan memperlambat," tegasnya.

Kepala Dinas Pendidikan (Disdik) Kota Bogor Hanafi menjelaskan, saat ini pemkot masih merumuskan waktu untuk memastikan penundaan PTM resmi diberlakukan.

Hanafi mengatakan, Disdik Kota Bogor telah menginformasikan perihal penundaan PTM kepada seluruh sekolah dari jenjang TK, SD, SMP, SMA, madrasah, hingga pesantren.

"Untuk waktunya kita masih nunggu keputusan dari Wali Kota. Jika sudah diputuskan kapan mulainya, maka seluruh siswa akan menjalani pembelajaran jarak jauh," pungkas Hanafi.

Kebijakan serupa juga diterapkan oleh Pemkot Tangerang mulai Rabu pekan kemarin.

Peserta didik jenjang pendidikan anak usia dini (PAUD) hingga siswa sekolah menengah pertama (SMP) di Kota Tangerang kembali belajar secara daring.

Salah satu penyebabnya yakni lonjakan kasus Covid-19.

Kepala Dinas Pendidikan Kota Tangerang Jamaluddin mengatakan, kebijakan tersebut dilakukan demi menjaga kesehatan dan keselamatan siswa.

"Pemerintah kota mengambil langkah-langkah kesehatan dan keselamatan, sangat penting. Intinya sehat dan selamat," ujar Jamaluddin, saat ditemui, Jumat (28/1/2022).

Selain itu, kata Jamaluddin, kasus Covid-19 juga terdeteksi di sejumlah sekolah yang menggelar PTM. "Banyak kasus Covid-19 di sekolah-sekolah, beberapa sekolah sudah terpapar," ungkapnya.

Jamaluddin mengatakan, kebijakan pembelajaran jarak jauh akan disesuaikan kembali saat kasus Covid-19 melandai.

Jika kasus melandai pekan depan, ada kemungkinan pembelajaran tatap muka akan kembali digelar.

Adapun Pemkot Tangerang sempat menerapkan belajar tatap muka berkapasitas 100 persen pada 3-21 Januari 2022.

Kemudian, pada 24-25 Januari, belajar tatap muka dilaksanakan dengan jumlah siswa 50 persen dari kapasitas.

Sementara, kebijakan kegiatan belajar pada jenjang sekolah menengah atas (SMA) merupakan kewenangan Pemerintah Provinsi Banten.

Jangan diukur dengan statistik

Kebijakan penghentian sementara PTM belum diterapkan serentak meski klaster penularan Covid-19 di sekolah sudah terdeteksi.

Catatan Kompas.com, Pemkot Depok, Tangerag Selatan, dan Pemprov DKI tetap menerapkan skema belajar tatap muka di sekolah hingga saat ini.

Sebelumnya, Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) mengimbau berbagai pihak untuk menahan diri dalam melanjutkan PTM 100 persen di tengah kasus Omiron yang makin meningkat.

Ketua Umum IDAI Piprim Basarah Yanuarso menilai kebijakan tersebut mengkhawatirkan, sebab belum semua anak-anak menerima vaksinasi dosis lengkap.

Vaksinasi Covid untuk anak 6-11 tahun mulai digulirkan pada pekan kedua Desember. Sehingga, mereka baru mendapatkan satu dosis vaksin, bahkan ada yang belum mendapatkan dosis pertama.

Di sisi lain, anak-anak belum begitu pandai menerapkan protokol kesehatan.

"Kita sebetulnya sudah senang laporan tiap cabang kasus menurun, situasi ini jika dipaksakan PTM 100 persen tanpa ada opsi lain, tanpa ada opsi hybrid, selain bikin galau orangtua yang concern terhadap vaksinasi, usia PAUD belum vaksin sudah masuk sekolah, ini sesuatu yang perlu disikapi," ujarnya dalam diskusi daring IDAI, 14 Januari 2022.

Dalam kesempatan yang sama, Satuan Tugas (Satgas) IDAI Yogi Prawira menekankan, saat membicarakan penularan Covid-19 pada anak, hal tersebut tidak bisa diukur dengan angka.

Artiny tingkat kematian di bawah 1 persen tidak dapat digunakan sebagai ukuran dalam menerapkan kebijakan PTM.

“Tolong jangan hanya bicara statistik dan persentase, bayangkan jika ini adalah anak kita, saudara kita," tutur dia.

Sementara itu, dikutip dari pemberitaan Kompas, Sabtu (29/1/2022), Epidemiolog Universitas Indonesia, Tri Yunis Miko, menyebutkan, pemerintah daerah sebaiknya tidak menunggu kebijakan dari pemerintah pusat untuk menghentikan PTM.

Hal ini mempertimbangkan kasus yang semakin hari terus meningkat. Pemerintah pusat juga didorong untuk segera dan tegas dalam penanganan pandemi Covid-19.

https://megapolitan.kompas.com/read/2022/02/01/09330641/antisipasi-kasus-covid-19-di-sekolah-meningkat-sejumlah-daerah-hentikan

Terkini Lainnya

Tak Hanya Chandrika Chika, Polisi juga Tangkap Atlet E-Sport Terkait Kasus Penyalahgunaan Narkoba

Tak Hanya Chandrika Chika, Polisi juga Tangkap Atlet E-Sport Terkait Kasus Penyalahgunaan Narkoba

Megapolitan
Akibat Pipa Bocor, Warga BSD City Terpaksa Beli Air Isi Ulang

Akibat Pipa Bocor, Warga BSD City Terpaksa Beli Air Isi Ulang

Megapolitan
Buka Pendaftaran PPK, KPU Depok Butuh 55 Orang untuk di 11 Kecamatan

Buka Pendaftaran PPK, KPU Depok Butuh 55 Orang untuk di 11 Kecamatan

Megapolitan
Selebgram Chandrika Chika Ditangkap Polisi Terkait Kasus Penyalahgunaan Narkotika

Selebgram Chandrika Chika Ditangkap Polisi Terkait Kasus Penyalahgunaan Narkotika

Megapolitan
Polisi Sebut Korban Penipuan Beasiswa S3 ke Filipina Derita Kerugian Puluhan Juta

Polisi Sebut Korban Penipuan Beasiswa S3 ke Filipina Derita Kerugian Puluhan Juta

Megapolitan
Sambut Pilkada DKI dan Jabar, PAN Prioritaskan Kadernya Maju di Pilkada 2024 Termasuk Zita Anjaini

Sambut Pilkada DKI dan Jabar, PAN Prioritaskan Kadernya Maju di Pilkada 2024 Termasuk Zita Anjaini

Megapolitan
Air di Rumahnya Mati, Warga Perumahan BSD Terpaksa Mengungsi ke Rumah Saudara

Air di Rumahnya Mati, Warga Perumahan BSD Terpaksa Mengungsi ke Rumah Saudara

Megapolitan
Pria Tewas di Kamar Kontrakan Depok, Diduga Sakit dan Depresi

Pria Tewas di Kamar Kontrakan Depok, Diduga Sakit dan Depresi

Megapolitan
Polisi Periksa Empat Saksi Terkait Kasus Dugaan Penipuan Beasiswa S3 ke Filipina

Polisi Periksa Empat Saksi Terkait Kasus Dugaan Penipuan Beasiswa S3 ke Filipina

Megapolitan
Pelaku Dugaan Penipuan Beasiswa S3 ke Filipina Mangkir dari Panggilan Polisi

Pelaku Dugaan Penipuan Beasiswa S3 ke Filipina Mangkir dari Panggilan Polisi

Megapolitan
Wanita Hamil Tewas di Kelapa Gading, Kekasih Menyesal dan Minta Maaf ke Keluarga Korban

Wanita Hamil Tewas di Kelapa Gading, Kekasih Menyesal dan Minta Maaf ke Keluarga Korban

Megapolitan
Terjerat Kasus Penistaan Agama, TikTokers Galihloss Terancam 6 Tahun Penjara

Terjerat Kasus Penistaan Agama, TikTokers Galihloss Terancam 6 Tahun Penjara

Megapolitan
Banyak Warga Jakarta Disebut Belum Terima Sertifikat Tanah dari PTSL

Banyak Warga Jakarta Disebut Belum Terima Sertifikat Tanah dari PTSL

Megapolitan
Heru Budi Minta Antisipasi Dampak Konflik Iran-Israel Terhadap Perekonomian Jakarta

Heru Budi Minta Antisipasi Dampak Konflik Iran-Israel Terhadap Perekonomian Jakarta

Megapolitan
Agusmita Terancam 15 Tahun Penjara karena Diduga Terlibat dalam Kematian Kekasihnya yang Sedang Hamil

Agusmita Terancam 15 Tahun Penjara karena Diduga Terlibat dalam Kematian Kekasihnya yang Sedang Hamil

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke