Salin Artikel

Cuaca Ekstrem di Tangsel: Turun Hujan Es Disertai Angin Kencang, Kaca Balai Kota Pecah hingga Pagar Ambruk

Hujan deras disertai angin kencang terjadi sekitar pukul 15.45 WIB.

Sejumlah warga bahkan memberi kesaksian melihat butiran es sebesar kerikil yang ikut turun bersama hujan tersebut.

Hujan es

Martina, warga Pondok Benda, Pamulang, Tangsel, mendengar suara benda seperti kerikil jatuh dari atas langit.

"Kayak hujan batu, tumben berisik kanopi," ujarnya kepada Kompas.com.

Warga pamulang lainnya, Munifah, mengatakan bahwa hujan disertai angin kencang yang menyerupai badai.

"Hujannya deras banget, plus angin dan petir. Tempat sampah di depan rumah pada terbang," bebernya.

"Tipikal cuaca di periode peralihan seperti ini adalah hujan lebat dengan durasi singkat, 1-3 jam, dan disertai angin kencang, puting beliung, bahkan kadang hujan es," kata Kepala Bidang Informasi Meteorologi Publik BMKG Fachri Radjab saat dihubungi Kompas.com, Senin.

Khusus untuk hujan es, kata Fachri, hal itu disebabkan adanya faktor dinamika atmosfer.

"Yaitu adanya suplai uap air yang cukup banyak dan adanya daerah pertemuan/pelambatan angin yang dapat menyebabkan tumbuhnya awan-awan kumulonimbus yang dapat menyebabkan terjadinya hujan es," kata Fachri.

Fachri mengatakan, cuaca ekstrem masih mungkin terus terjadi di daerah Jabodetabek selama periode peralihan musim hujan ke musim kemarau.

BMKG memprediksi, cuaca ekstrem baru akan berakhir pada awal musim kemarau atau sekitar awal Mei.

Prakirawan BMKG wilayah II Ciputat Hilma Nurul juga mengatakan, hujan es yang terjadi di wilayah Tangerang Selatan disebabkan oleh awan kumulonimbus.

"Kejadian hujan es yang terjadi di Kecamatan Pamulang dan Kecamatan Setu, Kota Tangerang Selatan, disebabkan oleh sekumpulan awan kumulonimbus," ujar Hilma.

Hilma menuturkan, kumpulan awan terjadi akibat adanya daerah konvergensi di wilayah Banten yang didukung dengan kondisi udara yang cukup basah dari lapisan bawah hingga lapisan atas.

Berdasarkan citra satelit cuaca, terlihat adanya sekumpulan awan konvektif pada saat kejadian hujan es, yang terindikasi sebagai awan kumulonimbus dengan suhu puncak awan mencapai -800 celsius di wilayah Tangerang Selatan.

"Awan kumulonimbus terpantau berada di area lokasi kejadian mulai jam 15.20 WIB," jelas Hilma.

Sementara itu, berdasarkan citra radar cuaca, mulai pukul 15.30 WIB terpantau terjadi hujan dengan intensitas sedang hingga lebat di wilayah Tangerang Selatan.

"Pada jam 16.05 WIB, intensitas hujan mulai menurun dan hujan terus terjadi di wilayah Kota Tangerang Selatan hingga jam 16.30 WIB," kata Hilma.

Dikonfirmasi terpisah, Koordinator Bidang Observasi dan Informasi Stasiun Klimatologi Tangerang Selatan Yanuar Henry Pribadi mengatakan, hujan dengan intensitas ringan hingga lebat akan sering terjadi di musim peralihan akibat dari awan kumulonimbus, begitu juga dengan hujan es.

"Potensi awan kumulonimbus apabila ketinggian dasar awannya cukup dekat dengan tanah, maka bisa menyebabkan suhu lingkungan mendukung terjadinya hujan es," jelas Yanuar.

Yanuar menuturkan, saat awan dekat dengan tanah, suhu di bawah awan tersebut mendekati dengan suhu dasar awan.

"Sehingga hujan yang jatuh dari awan yang berbentuk es tersebut jatuh ke permukaan masih dalam bentuk-bentuk es kecil karena proses presipitasinya demikian," tutur Yanuar.

Aset Balai Kota Tangsel rusak

Hujan deras disertai angin kencang yang melanda wilayah Tangerang Selatan pada Senin sore membuat beberapa fasilitas umum mengalami kerusakan, salah satunya Balai Kota Tangsel.

Saat terjadi hujan angin disertai petir tersebut, warga yang berada di Balai Kota Tangsel panik dan berhamburan turun menuju lobi utama Pusat Pemerintahan Kota (Puspemkot) Tangsel.

"Panik banget ya Allah. Banyak kaca yang pecah," ujar salah seorang staf di Balai Kota Tangsel.

"Kaca lantai empat juga ada yang pecah," ujar staf lainnya.

"Terdengar ada suara pecahan kaca dari ruangan plaza rakyat," ucap salah seorang petugas keamanan.

Beberapa infrastruktur di Balai Kota Tangsel juga mengalami kerusakan.

Menurut pantauan Kompas.com di lokasi, tulisan pada plang Balai Kota Tangerang Selatan mengalami kerusakan.

"Tulisan pada plangnya rusak, huruf G-nya hampir copot. Baru rusaknya itu kena angin tadi," ujar salah seorang staf.

"Kaca di lantai tiga juga pecah berserakan," ucap seorang petugas keamanan.

Tampak petugas keamanan dibantu staf lainnya merapikan seng puing-puing plang atau penyangga yang roboh akibat terpaan hujan angin di depan lobi gedung utama.

Selain itu, kaca pada jembatan penghubung antara lantai 3A Balai Kota Tangerang Selatan dengan area parkiran di gedung tersebut pecah akibat diterpa hujan angin yang terjadi Senin sore.

"Sementara kerusakan untuk di Pemkot sendiri ada beberapa yang rusak dan kaca pecah. Ada plafon yang roboh, itu sedang kami perbaiki, sedang kami bersihkan," ujar Kepala Bidang Pengelolaan Informasi, Komunikasi, dan Kehumasan Diskominfo Tangsel Irfan Santoso.

Irfan mengatakan, Unit Pelaksana Tugas (UPT) Pemeliharaan telah melakukan pengecekan.

"Kemudian mempersiapkan untuk perbaikan-perbaikan untuk secepatnya akan diperbaiki," lanjutnya.

Menurut Irfan, kerusakan terparah yang terjadi di Balai Kota Tangsel yaitu pada jembatan penghubung antara gedung dengan parkiran.

"Ada kaca yang pecah dan itu sudah kita bersihkan. Sementara sudah bisa dipakai dan fungsinya masih berjalan dengan baik," ucap Irfan.

"Hanya belum kami persiapkan untuk lebih baik karena kaca akan kami tutup agar tidak ada angin atau air hujan yang masuk ke jembatan," lanjutnya.

Pagar ambruk dan pohon tumbang

Hujan deras yang disertai butiran es dan angin kencang juga menyebabkan sejumlah kerusakan di sekitar tempat tinggal warga.

"Pagar-pagar pada ambruk nih di luar kompleks, ngehalangin setengah jalan," ujar Galuh, warga Pondok Benda, Pamulang.

"Tanaman juga pada mleyot nih di jalan," imbuhnya.

Selain itu, setidaknya 12 pohon tumbang di wilayah Tangsel akibat hujan deras disertai angin kencang tersebut.

"Yang termonitor ada 12. Kami fokus yang di koridor jalan dan fasilitas umum pemkot (pemerintah kota)," ujar Kepala Dinas Lingkungan Hidup Tangsel Wahyunoto.

Pohon tumbang terdeteksi di beberapa titik di Tangsel, seperti Ciater, Ciputat, Pamulang, Serpong, dan lainnya.

Lebih lanjut Wahyunoto menuturkan, kemungkinan jumlah pohon tumbang secara keseluruhan di Tangsel lebih dari 12.

Sebab selain DLH, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD), Dinas Pemadam Kebakaran, pihak kelurahan, dan kecamatan juga ikut turun menangani pohon tumbang.

https://megapolitan.kompas.com/read/2022/03/15/09381101/cuaca-ekstrem-di-tangsel-turun-hujan-es-disertai-angin-kencang-kaca-balai

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Plaza Semanggi Semakin Sepi Pengunjung, Pengamat: Mal Tak Lagi Jadi Sentra Barang Mewah, Tapi...

Plaza Semanggi Semakin Sepi Pengunjung, Pengamat: Mal Tak Lagi Jadi Sentra Barang Mewah, Tapi...

Megapolitan
Melaju Sejak 2018, Kereta MRT Diperiksa Besar-besaran untuk Pertama Kali

Melaju Sejak 2018, Kereta MRT Diperiksa Besar-besaran untuk Pertama Kali

Megapolitan
Indahnya Ornamen Natal di Margo City, Pengunjung: Apalagi Saat Malam, Kelihatan Mewah...

Indahnya Ornamen Natal di Margo City, Pengunjung: Apalagi Saat Malam, Kelihatan Mewah...

Megapolitan
Polda Metro Terapkan Lagi Tilang Manual untuk 4 Pelanggaran Ini

Polda Metro Terapkan Lagi Tilang Manual untuk 4 Pelanggaran Ini

Megapolitan
Plaza Semanggi Ditinggalkan Pengunjung, Pengamat: Persaingan Mal di Jabodetabek Semakin Ketat

Plaza Semanggi Ditinggalkan Pengunjung, Pengamat: Persaingan Mal di Jabodetabek Semakin Ketat

Megapolitan
Mobil SUV Tabrak Pembatas Jalur Bus Transjakarta di Koja, Puing-puingnya Kena Pengendara Lain

Mobil SUV Tabrak Pembatas Jalur Bus Transjakarta di Koja, Puing-puingnya Kena Pengendara Lain

Megapolitan
[BERITA FOTO] Empat Tahun Melaju, Potret Kereta MRT Nomor 9 Jalani Perawatan Pre-overhaul Pertama Kali di Bengkel

[BERITA FOTO] Empat Tahun Melaju, Potret Kereta MRT Nomor 9 Jalani Perawatan Pre-overhaul Pertama Kali di Bengkel

Megapolitan
Besok, Polda Metro Uji Coba ETLE Mobile Keliling Jalan Protokol Jakarta

Besok, Polda Metro Uji Coba ETLE Mobile Keliling Jalan Protokol Jakarta

Megapolitan
Polda Metro Jaya Tunda Peluncuran ETLE Mobile Menjadi 13 Desember 2022

Polda Metro Jaya Tunda Peluncuran ETLE Mobile Menjadi 13 Desember 2022

Megapolitan
Jelang Libur Natal dan Tahun Baru, Terminal Kalideres Uji Kelaikan Bus AKAP

Jelang Libur Natal dan Tahun Baru, Terminal Kalideres Uji Kelaikan Bus AKAP

Megapolitan
Banjir Rob yang Sempat Landa 4 RT di Jakarta Utara Sudah Surut

Banjir Rob yang Sempat Landa 4 RT di Jakarta Utara Sudah Surut

Megapolitan
Mengintip Bengkel Perawatan Kereta MRT Jakarta di Depo Lebak Bulus

Mengintip Bengkel Perawatan Kereta MRT Jakarta di Depo Lebak Bulus

Megapolitan
Cerita Warga Bantaran Kali Ciliwung, Sampah di Aliran Sungai Sudah Jadi Pemandangan Biasa

Cerita Warga Bantaran Kali Ciliwung, Sampah di Aliran Sungai Sudah Jadi Pemandangan Biasa

Megapolitan
Bike to Work Minta Pengendara yang Serobot Jalur Sepeda Juga Ditindak Tegas

Bike to Work Minta Pengendara yang Serobot Jalur Sepeda Juga Ditindak Tegas

Megapolitan
Pemuda di Cibitung Jadi Korban Begal, Badan Dibacok dan Motor Dirampas

Pemuda di Cibitung Jadi Korban Begal, Badan Dibacok dan Motor Dirampas

Megapolitan
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.