Salin Artikel

3 Pembegal Kernet Truk Pengangkut Elpiji di Cilincing Ditangkap, Seorang Ditembak karena Melawan

Kapolsek Cilincing Kompol Robinson Manurung mengatakan, satu dari tiga pelaku melakukan perlawanan saat akan ditangkap oleh polisi di sekitar tempat kejadian perkara (TKP).

Oleh karena itu, polisi menembaknya.

"Salah satunya saat kami tangkap, yang membawa celurit melakukan perlawanan sehingga dilakukan tindakan tegas terukur (tembak)," kata Robinson, Rabu.

Robinson mengatakan, ketiga pelaku memiliki peran masing-masing saat menjalankan aksinya.

Ada yang berperan melukai korban dengan membacoknya, mengambil dua tabung gas 3 kilogram, serta mengambil tas berisi STNK, uang, dan ponsel.

"Ada yang membacok, ada yang ambil tabung gas, ada yang memecahkan kaca," kata dia.

Menurut Robinson, dari ketiga pelaku yang sudah ditangkap, satu orang di antaranya di bawah umur.

Mereka diketahui beraksi saat keadaan lalu lintas sedang sepi dan memilih korbannya secara acak.

"Mereka memang pintar, jadi mobil begitu berhenti kaca langsung dipecahkan. Biar bagaimana pun mental sopir dan kernet langsung down," kata dia.

Berdasarkan pengakuan pelaku, ujar Robinson, ini merupakan aksi kedua yang mereka lakukan dengan lokasi dan modus yang sama.

Sebelumnya diberitakan, seorang kernet pengangkut elpiji 3 kilogram menjadi korban begal di Cilincing, Rabu dini hari.

Berdasarkan video yang beredar, korban pembegalan itu tampak bersimbah darah dan meraung kesakitan di pinggir Jalan Raya Cakung-Cilincing, Jakarta Utara.

Kanit Reskrim Polsek Cilincing AKP Alex Chandra mengatakan, kejadian bermula saat mobil yang ditumpangi korban melaju ddari Cakung ke arah Cilincing.

"Begitu lampu merah, dia (mobil) berhenti, masuklah mereka (pelaku) sebanyak enam orang. Yang dua naik (ke mobil) dan empat orang di bawah," ujar Alex, Rabu.

Alex mengatakan, dua orang yang naik ke atas mobil mengambil tabung gas. Kemudian, empat orang lainnya mengambil tas berisi STNK, ponsel, dan uang Rp 100.000.

Menurut Alex, di dalam mobil tersebut, korban A (60) bersama sopir berinisial E.

Korban dilukai pelaku karena dia turun dari mobil meski dilarang oleh sopir.

"Tapi karena mempertahankan barangnya, akhirnya kernetnya tersebut turun mengejar pelaku. Ternyata pelaku membawa senjata tajam, langsung dibacok di situ. Jadi ada yang ambil tasnya, tabungnya, dibacok di situ," kata Alex.

Alex mengatakan, senjata yang digunakan pelaku berupa celurit dan sebagian.

Adapun korban mengalami luka di tangan dan perut sebelah kanan. Kondisi korban saat ini sadar dan bisa diajak berkomunikasi.

https://megapolitan.kompas.com/read/2022/05/11/17301041/3-pembegal-kernet-truk-pengangkut-elpiji-di-cilincing-ditangkap-seorang

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Oknum Densus 88 Pembunuh Sopir Taksi 'Online' Ditangkap Cepat, tapi Keluarga Korban Tak Diberitahu

Oknum Densus 88 Pembunuh Sopir Taksi "Online" Ditangkap Cepat, tapi Keluarga Korban Tak Diberitahu

Megapolitan
Ribut Pelanggan Parkir Liar Depan Rumah Warga, Kedai Bakmi Kwitang Batasi 'Dine-In'

Ribut Pelanggan Parkir Liar Depan Rumah Warga, Kedai Bakmi Kwitang Batasi "Dine-In"

Megapolitan
Duduk Perkara Fortuner Berpelat Polri Tabrak Pemotor di Rawamangun: Sopir Terobos Lampu Merah, Pemotor 'Ngebut'

Duduk Perkara Fortuner Berpelat Polri Tabrak Pemotor di Rawamangun: Sopir Terobos Lampu Merah, Pemotor 'Ngebut'

Megapolitan
Polisi Tunggu Hasil Pemeriksaan Perempuan yang Ditemukan Tewas di Penjaringan

Polisi Tunggu Hasil Pemeriksaan Perempuan yang Ditemukan Tewas di Penjaringan

Megapolitan
Blunder Pembangunan JIS, Sengaja Minim Lahan Parkir tapi Layanan Transportasi Umum Terbatas

Blunder Pembangunan JIS, Sengaja Minim Lahan Parkir tapi Layanan Transportasi Umum Terbatas

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Naik 'Skywalk' Kebayoran Lama Kini Digratiskan | Identitas Anggota Densus 88 Pembunuh Sopir Taksi 'Online'

[POPULER JABODETABEK] Naik "Skywalk" Kebayoran Lama Kini Digratiskan | Identitas Anggota Densus 88 Pembunuh Sopir Taksi "Online"

Megapolitan
Minyak Goreng Bersubsidi MinyaKita Langka di Pasaran, Ternyata Ditimbun Sejak Desember

Minyak Goreng Bersubsidi MinyaKita Langka di Pasaran, Ternyata Ditimbun Sejak Desember

Megapolitan
Hore! Ojol di Jakarta Diputuskan Tak Perlu Bayar ERP Setelah Gelombang Protes Massa

Hore! Ojol di Jakarta Diputuskan Tak Perlu Bayar ERP Setelah Gelombang Protes Massa

Megapolitan
Siap-siap, 27 Titik Putaran Balik atau 'U-turn' yang Jadi Biang Kerok Kemacetan Ibu Kota Bakal Ditutup Mulai Juni 2023

Siap-siap, 27 Titik Putaran Balik atau "U-turn" yang Jadi Biang Kerok Kemacetan Ibu Kota Bakal Ditutup Mulai Juni 2023

Megapolitan
Kereta Terakhir dari Jakarta Kota ke Tanjung Priok 2023

Kereta Terakhir dari Jakarta Kota ke Tanjung Priok 2023

Megapolitan
Kereta Terakhir dari Tanjung Priok ke Jakarta Kota 2023

Kereta Terakhir dari Tanjung Priok ke Jakarta Kota 2023

Megapolitan
Rute Transjabodetabek B11 Summarecon Bekasi-Pancoran

Rute Transjabodetabek B11 Summarecon Bekasi-Pancoran

Megapolitan
Perempuan Ditemukan Tewas di Penjaringan, Ada Sepucuk Pistol di Dekatnya

Perempuan Ditemukan Tewas di Penjaringan, Ada Sepucuk Pistol di Dekatnya

Megapolitan
Perseteruan Warga Kwitang dengan Juru Parkir Kedai Bakmi soal Parkir Sembarangan Berakhir Damai

Perseteruan Warga Kwitang dengan Juru Parkir Kedai Bakmi soal Parkir Sembarangan Berakhir Damai

Megapolitan
Dorong Anak-anak di Lapas Gali Potensi Diri, Pemkot Tangerang: Untuk Rencanakan Langkah setelah Bebas

Dorong Anak-anak di Lapas Gali Potensi Diri, Pemkot Tangerang: Untuk Rencanakan Langkah setelah Bebas

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.