Salin Artikel

Cerita Supervisor SPBU Vivo Diserbu Pembeli Usai Harga Pertalite Naik

JAKARTA, KOMPAS.com - Supervisor stasiun pengisian bahan bakar (SPBU) Vivo di Jalan Raya Mabes Hankam, Cipayung, Jakarta Timur, bernama Budi Faisal, menceritakan bahwa tempatnya langsung diserbu warga tak lama usai pemerintah mengumumkan kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi pada Sabtu (3/9/2022).

SPBU Vivo lebih dipilih warga ketimbang SPBU pelat merah Pertamina karena menjual BBM yang lebih murah. 

Produk termurah di SPBU Vivo yakni Revvo 89 dijual dengan harga Rp 8.900, lebih murah dari harga Pertalite yang sudah naik menjadi Rp 10.000.

Maka, Budi Faisal pun tidak heran jika SPBU swasta tempatnya bekerja lebih dipilih warga.

"Efek kenaikan Pertalite. Terus kami punya yang lebih murah, kemarin itu antrean luar biasa. Diserbu kami," kata Budi di lokasi, Senin (5/9/2022).

Revvo 89 sendiri sebenarnya memiliki research octane number (RON) 89 atau sedikit di bawah Pertalite yang memiliki RON 90.

Namun hal itu sepertinya tak dipedulikan warga, terbukti dengan banyaknya warga yang beralih ke Revvo 89. 

Karena diserbu warga, stok Revvo 89 di SPBU Vivo Cipayung pun sudah ludes sejak Minggu kemarin. 

Sampai Senin siang ini, stok Revvo 89 di SPBU Vivo Cipayung belum kembali tersedia karena belum ada stok yang diantarkan oleh Vivo pusat. 

Pantauan di lokasi, tulisan harga Revvo 89 di papan informasi tampak tidak menyala.

Kini, SPBU tersebut hanya menjual BBM jenis Revvo 92 dengan harga 15.400 per liter, dan  Revvo 95 seharga Rp 16.100 per liter.

Tidak ada antrean pembeli di SPBU tersebut.

"Iya, (stok Revvo 89) habis. Kami belum tahu kabarnya dari Vivo Pusat," kata Budi.

"Saya rasa hampir semua SPBU Vivo juga merasakan hal yang sama. Karena panic buying ya," sambungnya. 

Pantauan Kompas.com, SPBU Vivo cabang lainnya di sejumlah lokasi di Jakarta dan Bekasi juga tak lagi menjual Revvo 89. 

Seperti di SPBU Vivo kawasan Cideng, Jakarta Pusat, misalnya. Stok bensin Revvo 89 di SPBU itu juga "lenyap" tak lama setelah harga Pertalite naik. 

"Sudah enggak ada lagi Revvo 89 pas pemerintah menaikkan (harga) BBM," kata seorang petugas SPBU Vivo di Cideng, Senin.

Sejumlah pengendara sepeda motor pun memutar arah dan mengurungkan niat untuk membeli BBM saat petugas SPBU mengingormasikan stok Revvo 89 kosong.

Hal serupa juga terjadi di SPBU Vivo, Jalan Sultan Agung, Kayuringin Jaya, Bekasi Selatan, Kota Bekasi. Salah satu pengemudi ojek daring, Irfandi, mengaku kecewa karena tidak bisa membeli Revvo 89.

SPBU Vivo di kawasan Antasari, Cipete Selatan, Cilandak, Jakarta Selatan, juga tak lagi menjual Revvo 89 setelah ludes diserbu warga.

(Penulis: Nirmala Maulana Achmad | Editor: Ambaranie Nadia Kemala Movanita)

https://megapolitan.kompas.com/read/2022/09/05/15113611/cerita-supervisor-spbu-vivo-diserbu-pembeli-usai-harga-pertalite-naik

Terkini Lainnya

Tren Penyelundupan Narkoba Berubah: Bukan Lagi Barang Siap Pakai, tapi Bahan Baku

Tren Penyelundupan Narkoba Berubah: Bukan Lagi Barang Siap Pakai, tapi Bahan Baku

Megapolitan
Kronologi Kampung Susun Bayam Digeruduk Ratusan Sekuriti Suruhan Jakpro

Kronologi Kampung Susun Bayam Digeruduk Ratusan Sekuriti Suruhan Jakpro

Megapolitan
KPAI: Siswa SMP yang Lompat dari Lantai 3 Gedung Sekolah Rawat Jalan di Rumah

KPAI: Siswa SMP yang Lompat dari Lantai 3 Gedung Sekolah Rawat Jalan di Rumah

Megapolitan
BNN Ungkap Lima Kasus Peredaran Narkoba, Salah Satunya Kampus di Jaktim

BNN Ungkap Lima Kasus Peredaran Narkoba, Salah Satunya Kampus di Jaktim

Megapolitan
Antisipasi Percobaan Bunuh Diri Berulang, KPAI Minta Guru SMP di Tebet Deteksi Dini

Antisipasi Percobaan Bunuh Diri Berulang, KPAI Minta Guru SMP di Tebet Deteksi Dini

Megapolitan
Bus Transjakarta Bisa Dilacak 'Real Time' di Google Maps, Dirut Sebut untuk Tingkatkan Layanan

Bus Transjakarta Bisa Dilacak "Real Time" di Google Maps, Dirut Sebut untuk Tingkatkan Layanan

Megapolitan
Kampung Susun Bayam Dikepung, Kuasa Hukum Warga KSB Adu Argumen dengan Belasan Sekuriti

Kampung Susun Bayam Dikepung, Kuasa Hukum Warga KSB Adu Argumen dengan Belasan Sekuriti

Megapolitan
Fakta Penutupan Paksa Restoran di Kebon Jeruk, Mengganggu Warga karena Berisik dan Izin Sewa Sudah Habis

Fakta Penutupan Paksa Restoran di Kebon Jeruk, Mengganggu Warga karena Berisik dan Izin Sewa Sudah Habis

Megapolitan
KPAI Minta Hukuman Ibu yang Rekam Anaknya Bersetubuh dengan Pacar Diperberat

KPAI Minta Hukuman Ibu yang Rekam Anaknya Bersetubuh dengan Pacar Diperberat

Megapolitan
Pemerkosa Remaja di Tangsel Masih Satu Keluarga dengan Korban

Pemerkosa Remaja di Tangsel Masih Satu Keluarga dengan Korban

Megapolitan
Pabrik Narkoba di Bogor Terbongkar, Polisi Klaim 'Selamatkan' 830.000 Jiwa

Pabrik Narkoba di Bogor Terbongkar, Polisi Klaim "Selamatkan" 830.000 Jiwa

Megapolitan
Siasat Pabrik Narkoba di Bogor Beroperasi: Kamuflase Jadi Bengkel, Ruangan Pakai Peredam

Siasat Pabrik Narkoba di Bogor Beroperasi: Kamuflase Jadi Bengkel, Ruangan Pakai Peredam

Megapolitan
Ratusan Sekuriti Geruduk Kampung Susun Bayam, Perintahkan Warga Segera Pergi

Ratusan Sekuriti Geruduk Kampung Susun Bayam, Perintahkan Warga Segera Pergi

Megapolitan
Lima Tahun Berlalu, Polisi Periksa 5 Terduga Pelaku Penusukan Noven Siswi SMK Bogor

Lima Tahun Berlalu, Polisi Periksa 5 Terduga Pelaku Penusukan Noven Siswi SMK Bogor

Megapolitan
Pemerkosa Remaja di Tangsel Sudah Mundur dari Staf Kelurahan sejak 2021

Pemerkosa Remaja di Tangsel Sudah Mundur dari Staf Kelurahan sejak 2021

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke