Salin Artikel

Waspada Potensi Cuaca Ekstrem di Tangsel hingga Kota Tangerang Siang Ini

TANGERANG, KOMPAS.com - Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mengeluarkan peringatan dini potensi cuaca ekstrem siang ini di Tangerang, Kamis (9/2/2023).

Peringatan dini cuaca ekstrem tersebut berkait potensi hujan dengan intensitas sedang hingga lebat, yang dapat disertai angin kencang dan kilat atau petir.

Sejak pagi hari, sebagian wilayah Kota Tangerang, Kabupaten Tangerang dan Tangerang Selatan terlihat cerah berawan.

Namun, menjelang sekitar pukul 10.00 WIB, tiba-tiba sejumlah wilayah diterpa hujan yang disertai angin kencang, dan gemuruh suara guntur beberapa kali terjadi.

Masyarakat yang akan beraktivitas di luar ruangan malam ini dihimbau mengantisipasi dampak dari potensi cuaca ekstrem yang bisa terjadi.

Adapun sejumlah wilayah yang berpotensi diguyur hujan dengan intensitas sedang hingga lebat, yang dapat disertai angin kencang dan kilat atau petir, petang ini yakni:

1. Kota Tangerang

Tangerang, Jatiuwung, Batuceper, Benda, Cipondoh, Ciledug, Karawaci, Periuk, Cibodas, Neglasari, Pinang, Karang Tengah, dan Larangan.

2. Kabupaten Tangerang

Jambe, Kresek, Kronjo, Mauk, Kemiri, Sukadiri, Rajeg, Pasar Kemis, Teluknaga, Kosambi, Pakuhaji, Sepatan, Curug, Cikupa, Panongan, Legok, Pagedangan, Cisauk, Sukamulya, Kelapa Dua, Sindang Jaya, Sepatan Timur, Gunung Kaler, dan Mekar Baru.

3. Tangerang Selatan

Serpong, Serpong Utara, Pondok Aren, Ciputat, Setu, dan sekitarnya.

Beberapa dampak cuaca ekstrem yang perlu diwaspadai pada umumnya adalah bencana hidrometeorologi berupa banjir, genangan, banjir pesisir, tanah longsor, pohon tumbang, jalan licin dan lainnya.

Bagi Anda yang akan beraktivitas di luar rumah, sebaiknya jangan lupa membawa payung dan jas hujan, serta perhatikan area jalan yang Anda lalui untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan.

BMKG mengeluarkan peringatan dini cuaca ekstrem di Tangerang ini berlaku hingga pukul 13.00 WIB, Kamis (9/2/2023).

https://megapolitan.kompas.com/read/2023/02/09/10520041/waspada-potensi-cuaca-ekstrem-di-tangsel-hingga-kota-tangerang-siang-ini

Terkini Lainnya

NIK-nya Terancam Dinonaktifkan, 200-an Warga di Kelurahan Pasar Manggis Melapor

NIK-nya Terancam Dinonaktifkan, 200-an Warga di Kelurahan Pasar Manggis Melapor

Megapolitan
Pembunuh Wanita 'Open BO' di Pulau Pari Dikenal Sopan oleh Warga

Pembunuh Wanita "Open BO" di Pulau Pari Dikenal Sopan oleh Warga

Megapolitan
Pengamat: Tak Ada Perkembangan yang Fenomenal Selama PKS Berkuasa Belasan Tahun di Depok

Pengamat: Tak Ada Perkembangan yang Fenomenal Selama PKS Berkuasa Belasan Tahun di Depok

Megapolitan
“Liquid” Ganja yang Dipakai Chandrika Chika Cs Disebut Modus Baru Konsumsi Narkoba

“Liquid” Ganja yang Dipakai Chandrika Chika Cs Disebut Modus Baru Konsumsi Narkoba

Megapolitan
Chandrika Chika Cs Jalani Asesmen Selama 3,5 Jam di BNN Jaksel

Chandrika Chika Cs Jalani Asesmen Selama 3,5 Jam di BNN Jaksel

Megapolitan
DPRD dan Pemprov DKI Rapat Soal Anggaran di Puncak, Prasetyo: Kalau di Jakarta Sering Ilang-ilangan

DPRD dan Pemprov DKI Rapat Soal Anggaran di Puncak, Prasetyo: Kalau di Jakarta Sering Ilang-ilangan

Megapolitan
PDI-P Mulai Jaring Nama Buat Cagub DKI, Kriterianya Telah Ditetapkan

PDI-P Mulai Jaring Nama Buat Cagub DKI, Kriterianya Telah Ditetapkan

Megapolitan
DPRD dan Pemprov DKI Rapat di Puncak, Bahas Soal Kelurahan Dapat Anggaran 5 Persen dari APBD

DPRD dan Pemprov DKI Rapat di Puncak, Bahas Soal Kelurahan Dapat Anggaran 5 Persen dari APBD

Megapolitan
Anggaran Restorasi Rumah Dinas Gubernur DKI Disorot, Dinas Citata: Itu Masih Perencanaan

Anggaran Restorasi Rumah Dinas Gubernur DKI Disorot, Dinas Citata: Itu Masih Perencanaan

Megapolitan
Gerak Gerik NYP Sebelum Bunuh Wanita di Pulau Pari: Sempat Menyapa Warga

Gerak Gerik NYP Sebelum Bunuh Wanita di Pulau Pari: Sempat Menyapa Warga

Megapolitan
Tunggak Biaya Sewa, Warga Rusunawa Muara Baru Mengaku Dipersulit Urus Administrasi Akte Kelahiran

Tunggak Biaya Sewa, Warga Rusunawa Muara Baru Mengaku Dipersulit Urus Administrasi Akte Kelahiran

Megapolitan
Pedagang Bawang Pasar Senen Curhat: Harga Naik, Pembeli Sepi

Pedagang Bawang Pasar Senen Curhat: Harga Naik, Pembeli Sepi

Megapolitan
Baru Beraksi 2 Bulan, Maling di Tambora Curi 37 Motor

Baru Beraksi 2 Bulan, Maling di Tambora Curi 37 Motor

Megapolitan
'Otak' Sindikat Maling Motor di Tambora Ternyata Residivis

"Otak" Sindikat Maling Motor di Tambora Ternyata Residivis

Megapolitan
Perempuan yang Ditemukan di Pulau Pari Dicekik dan Dijerat Tali Sepatu hingga Tewas oleh Pelaku

Perempuan yang Ditemukan di Pulau Pari Dicekik dan Dijerat Tali Sepatu hingga Tewas oleh Pelaku

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke