Giliran Mahasiswa Segel Buddha Bar

Kompas.com - 05/03/2009, 15:19 WIB
Editor

JAKARTA, KAMIS — Puluhan mahasiswa Buddhis menyegel Buddha Bar yang terletak di Jalan Teuku Umar, Jakarta Pusat. Mereka menyegel tempat itu setelah bersepakat dengan pengelola bar tersebut. "

Tadi kami menyegel Buddha Bar. Penyegelan akan terus dilakukan sampai urusan beres. Pihak pengelola juga setuju tidak akan buka," ujar perwakilan Himpunan Mahasiswa Buddhis Indonesia, Widodo, kepada wartawan, saat tiba di depan kantor Gubernur DKI Jakarta, Kamis (5/3).

Menurut dia, saat ini pihak Pemerintah Provinsi DKI Jakarta telah mengirimkan surat ke Perancis tentang penolakan tersebut. Perlu diketahui, bar ini merupakan usaha waralaba dari Perancis. Selain itu, pihak pengelola bar juga telah mengajukan permohonan penggantian nama ke Perancis. "Jadi sebelum proses itu selesai. Kami tetap segel bar tersebut," kata dia.

AMB mengecam keberadaan Buddha Bar di Jalan Teuku Umar Nomor 1 Jakarta Pusat. Restoran sekaligus bar itu dinilai telah melecehkan agama Buddha. Kehadiran Buddha Bar ini dinilai telah melukai hati umat Buddha di Indonesia.

Buddha, lanjutnya, memiliki makna luhur yang tidak pantas disandingkan dengan kata 'bar' yang identik dengan tempat minum beralkohol atau memabukkan. Terlebih lagi, lanjutnya, bar tersebut menempatkan simbol-simbol agama Buddha di dalamnya.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sopir Transjakarta Akui Keluar Jalur Saat Kecelakaan yang Tewaskan Penumpang Bajaj

Sopir Transjakarta Akui Keluar Jalur Saat Kecelakaan yang Tewaskan Penumpang Bajaj

Megapolitan
Anies Sebut 25 Juta Warga Berusaha Turunkan Penularan Covid-19, Berharap Tak Sia-sia

Anies Sebut 25 Juta Warga Berusaha Turunkan Penularan Covid-19, Berharap Tak Sia-sia

Megapolitan
Kualitas Udara Jakarta Saat Lebaran 2020 Jadi yang Terbaik sejak 5 Tahun Terakhir

Kualitas Udara Jakarta Saat Lebaran 2020 Jadi yang Terbaik sejak 5 Tahun Terakhir

Megapolitan
Anies: Hampir 60 Persen Warga Jakarta Tak Berpergian Selama PSBB

Anies: Hampir 60 Persen Warga Jakarta Tak Berpergian Selama PSBB

Megapolitan
Warga Masuk Jakarta Harus Kantongi Izin, Anies: Antisipasi Gelombang Kedua Covid-19

Warga Masuk Jakarta Harus Kantongi Izin, Anies: Antisipasi Gelombang Kedua Covid-19

Megapolitan
Anies: Mereka yang Tak Punya SIKM Tak Diizinkan Masuk Jakarta

Anies: Mereka yang Tak Punya SIKM Tak Diizinkan Masuk Jakarta

Megapolitan
Anies: Jakarta Hadapi Gelombang Kedua Covid-19 bila Kita Mulai Bebas Bepergian

Anies: Jakarta Hadapi Gelombang Kedua Covid-19 bila Kita Mulai Bebas Bepergian

Megapolitan
37.642 Pengendara Tercatat Mencoba Keluar Jadetabek Selama PSBB

37.642 Pengendara Tercatat Mencoba Keluar Jadetabek Selama PSBB

Megapolitan
Sudah Dua Hari Satpol PP Halau PKL yang Berdagang di Kota Tua

Sudah Dua Hari Satpol PP Halau PKL yang Berdagang di Kota Tua

Megapolitan
53 Persen Penghuni Rutan di Depok Dapat Remisi Idul Fitri

53 Persen Penghuni Rutan di Depok Dapat Remisi Idul Fitri

Megapolitan
Rem Blong, Bajaj Tabrak Bus Transjakarta, 1 Penumpang Tewas

Rem Blong, Bajaj Tabrak Bus Transjakarta, 1 Penumpang Tewas

Megapolitan
PSBB Bogor, Depok, Bekasi untuk Sementara Diperpanjang sampai 29 Mei, Sesuai PSBB Jabar

PSBB Bogor, Depok, Bekasi untuk Sementara Diperpanjang sampai 29 Mei, Sesuai PSBB Jabar

Megapolitan
275 Pengendara Tercatat Langgar PSBB pada Hari Lebaran

275 Pengendara Tercatat Langgar PSBB pada Hari Lebaran

Megapolitan
PSBB Depok Diperpanjang 3 Hari

PSBB Depok Diperpanjang 3 Hari

Megapolitan
Hari Pertama Lebaran, 2.727 Kendaraan Mencoba Keluar Jadetabek

Hari Pertama Lebaran, 2.727 Kendaraan Mencoba Keluar Jadetabek

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X