Gerbong Pembangkit KA Argo Bromo Terbakar di Cikampek

Kompas.com - 19/06/2009, 19:00 WIB
Editor

KARAWANG, KOMPAS.com — Gerbong pembangkit KA Agro Bromo Anggrek jurusan Jakarta-Surabaya terbakar menjelang Stasiun Cikampek, Kecamatan Cikampek, Kabupaten Karawang, Jawa Barat, Jumat (19/6) sore. Tidak ada korban dalam kejadian itu, tetapi perjalanan kereta terpaksa dilanjutkan tanpa pembangkit hingga Stasiun Cirebon.

Kepala Stasiun Cikampek Suprapto mengatakan, gerbong pembangkit terlihat mengeluarkan asap sejak menjelang Stasiun Cikampek. Belum diketahui penyebab terbakarnya gerbong tersebut, tetapi api tidak sampai menjalar ke loko dan gerbong penumpang yang bergandengan langsung dengan gerbong pembangkit.

Suprapto mengatakan, untuk efisiensi waktu, penggantian gerbong pembangkit akan dilakukan di Stasiun Cirebon. Dengan demikian, pendingin udara pada tujuh gerbong penumpang dipastikan tidak berfungsi hingga Cirebon.

Seluruh tabung pemadam yang ada dikerahkan untuk memadamkan api, tetapi api tak juga padam. "Api baru padam setelah satu mobil pemadam kebakaran Kabupaten Karawang membantu pemadaman," ujar Suprapto.


KA Argo Bromo Anggrek jurusan Gambir Jakarta-Pasar Turi Surabaya itu diperkirakan berpenumpang 350 orang. Menurut Suprapto, beberapa saat setelah gerbong pembangkit berhasil dipisahkan, gerbong lain langsung dikaitkan dan melanjutkan perjalanan menuju Cirebon.



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Atraksi Barongsai di Mal Pondok Indah 'Menghipnotis' Pengunjung

Atraksi Barongsai di Mal Pondok Indah "Menghipnotis" Pengunjung

Megapolitan
Kali Sekretaris Bocor Akibat Debit Air Tinggi, Ditambal Pakai Karung Pasir

Kali Sekretaris Bocor Akibat Debit Air Tinggi, Ditambal Pakai Karung Pasir

Megapolitan
Sempat Banjir, Genangan Air di Sejumlah Titik di Jakarta Kini Sudah Surut

Sempat Banjir, Genangan Air di Sejumlah Titik di Jakarta Kini Sudah Surut

Megapolitan
Pelaku Curanmor di Radio Dalam Belum Tertangkap, Polisi: Wajahnya Kurang Jelas di CCTV

Pelaku Curanmor di Radio Dalam Belum Tertangkap, Polisi: Wajahnya Kurang Jelas di CCTV

Megapolitan
Perempuan Digigit Tikus Saat Nonton di Bioskop, Seberapa Berbahaya bagi Kesehatan?

Perempuan Digigit Tikus Saat Nonton di Bioskop, Seberapa Berbahaya bagi Kesehatan?

Megapolitan
Lampion dan Angpao Paling Laris Diburu Menjelang Imlek

Lampion dan Angpao Paling Laris Diburu Menjelang Imlek

Megapolitan
Mahasiswa Gugat Lamanya Pemilihan Cawagub DKI ke MK, F-Gerindra: Kontruksinya Tidak Nyambung

Mahasiswa Gugat Lamanya Pemilihan Cawagub DKI ke MK, F-Gerindra: Kontruksinya Tidak Nyambung

Megapolitan
Polisi Tangkap Tiga Pengeroyok Pria yang Minta Sumbangan Air Mineral di Pondok Pinang

Polisi Tangkap Tiga Pengeroyok Pria yang Minta Sumbangan Air Mineral di Pondok Pinang

Megapolitan
Seorang Remaja Diduga Tenggelam saat Berenang di Waduk Pegadungan

Seorang Remaja Diduga Tenggelam saat Berenang di Waduk Pegadungan

Megapolitan
Aktivis Perempuan: Trauma Korban Pelecehan Seksual yang Berpakaian Tertutup Jauh Lebih Besar

Aktivis Perempuan: Trauma Korban Pelecehan Seksual yang Berpakaian Tertutup Jauh Lebih Besar

Megapolitan
Pelecehan Seksual di Bekasi, Bukti Pakaian Korban Bukan Pemicu Tindakan Asusila Terjadi

Pelecehan Seksual di Bekasi, Bukti Pakaian Korban Bukan Pemicu Tindakan Asusila Terjadi

Megapolitan
Pemilihan Wakil Gubernur DKI Lama, Mahasiswa Hukum Untar Gugat ke MK

Pemilihan Wakil Gubernur DKI Lama, Mahasiswa Hukum Untar Gugat ke MK

Megapolitan
Jari Wanita Ini Berdarah Digigit Tikus di Saat Nonton Film di Bioskop

Jari Wanita Ini Berdarah Digigit Tikus di Saat Nonton Film di Bioskop

Megapolitan
Banjir di Cikini Disebabkan Saluran Air Tersumbat di Depan Proyek Revitalisasi TIM

Banjir di Cikini Disebabkan Saluran Air Tersumbat di Depan Proyek Revitalisasi TIM

Megapolitan
Pemprov DKI Klaim Sudah Naturalisasi Sungai di 5 Titik

Pemprov DKI Klaim Sudah Naturalisasi Sungai di 5 Titik

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X