Keluarga Ngotot Urwah Dimakamkan di Kudus - Kompas.com

Keluarga Ngotot Urwah Dimakamkan di Kudus

Kompas.com - 23/09/2009, 18:29 WIB

JAKARTA,KOMPAS.com - Meski terjadi penolakan sejumlah warga terhadap rencana pemakaman dua jenazah tersangka teroris, namun pihak keluarga tetap bersikeras untuk memakamkan Bagus Budi Pranoto alias Urwah dan Ario Sudarso alias Aji, di lokasi yang sudah ditentukan sebelumnya. Rencananya pihak keluarga hendak memakamkan Urwah di kampung asalnya, yakni di Kudus. Sementara keluarga Aji berencana memakamkan jenazah di Purbalingga.

Seperti diberitakan, pada siang tadi terjadi aksi penolakan dari warga di sekitar kedua lokasi terhadap rencana pemakaman tersebut. "Cuma sebagian kecil saja yang menolak. Tidak semuanya. Keluarga tetap akan memakamkan jenazah Urwah di Kudus dan Aji di Purbalingga," kata kuasa hukum keluarga Urwah dan Aji, Mohammad Kurniawan, saat dihubungi Kompas.com, Rabu (23/9).

Ia juga mensinyalir penolakan tersebut merupakan skenario telah dilakukan dilakukan kelompok-kelompok tertentu untuk memojokkan keluarga Urwah dan Aji. "Dari kasus-kasus terdahulu juga seperti itu, awalnya selalu ada penolakan dari kelompok-kelompok tertentu. Ini jelas ada dalangnya dan sudah terorganisir," ungkap Kurniawan.

Ia menuturkan, sebelum terjadi aksi penolakan tersebut sudah ada pertemuan dari sejumlah pihak yang tidak setuju dengan rencana pemakaman Urwah dan Aji. "Ada pertemuan antara kelompok-kelompok tertentu, termasuk RT dan Polisi, yang memanfaatkan Karang Taruna untuk memancing warga menolak pemakaman," bebernya.

Meski tetap bersikeras dengan rencana semula, Kurniawan mengaku pihaknya sudah menyiapkan lokasi alternatif, jika terjadi penolakan yang dengan jelas merepresentasikan pendapat seluruh warga. "Kalau keluarga menginginkan, kami selaku pengacara akan menyiapkan pemakaman di Sragen, di dekat pemakaman Air dan Eko," katanya.

Seperti diketahui, Air Setiawan dan Eko Joko Sarjono merupakan teroris yang tewas dalam penggerebekan Tim Densus 88 di Jatiasih, Bekasi. Keduanya dimakamkan di Sragen. Perlu diketahui, Mohammad Kurniawan merupakan kuasa hukum yang sama dari Islamic Studies and Action Centre (ISAC) yang juga menangani Air dan Eko ketika itu.


Editor

Terkini Lainnya


Close Ads X