Mun'im: Mayat Nasrudin Dimanipulasi

Kompas.com - 10/12/2009, 15:32 WIB
Editormsh

JAKARTA, KOMPAS.com — Ahli forensik Universitas Indonesia, Abdul Mun'im Idris, mengatakan bahwa mayat Direktur PT Putra Rajawali Banjaran, Nasrudin Zulkarnaen, telah dimanipulasi atau tidak asli sebelum ia memeriksanya. Akibatnya, ia tidak bisa menentukan beberapa hal soal kematian korban.

"Mayat sudah dimanipulasi," kata Mun'im saat memberikan keterangan sebagai saksi di persidangan terdakwa mantan Ketua KPK, Antasari Azhar, di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Kamis (10/12/2009). Sebelum Mun'im melakukan pemeriksaan di RSCM Jakarta, korban Nasrudin sempat dirawat di rumah sakit di Tangerang lalu dibawa ke RSPAD Gatot Subroto.

Mun'im menjelaskan, mayat Nasrudin tidak asli karena saat tiba di Forensik RS Cipto Mangunkusumo sudah telanjang, sebagian rambut telah digunting, dan luka tembak telah dijahit. "Saya tidak memeriksa di TKP. Mayat dari TKP tidak langsung ke saya, tapi ke tempat lain. Sulit menentukan saat kematian korban. Itu paling penting karena berkaitan dengan alibi tersangka," paparnya.

Tindakan situasional dengan dijahit, menurutnya, biasa dilakukan dokter rumah sakit. "Sah-sah aja tindakan jahitan itu. Seperti hanya basa-basi, masa tidak dilakukan tindakan. Sebenarnya enggak usah diapa-apain udah mati," ucapnya.

Namun, ia masih dapat mengetahui jenis peluru yang ditembakkan, yaitu 9 mm dan tipe senjata SNW, karena dua peluru masih berada di dalam kepala korban. Peluru pertama ditemukan berada di atas telinga kanan di bawah kulit. Adapun peluru kedua berada di rongga tengkorak di antara jaringan otak.

Namun, akibat mayat tidak asli itu, ia tidak dapat menentukan, peluru mana yang menyebabkan kematian korban, dan berapa lama waktu kematian setelah ia menerima jenazah.

Tembak jarak jauh

Menurut Mun'im, berdasarkan sifat luka di kepala korban, hasil pemeriksaan forensik menunjukkan bahwa penembakan dilakukan dari jarak jauh. Namun, korban Nasrudin belum tentu ditembak dari jarak jauh.

"Bisa aja ditempel penghalang, misalnya bantal, sehingga sifat lukanya kelihatan jarak jauh. Padahal, visualnya ditembak dari dekat. Saya tidak bicara proses, tapi hasil," kata dia.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pegawai Disdik DKI Diimbau Tak Terlibat Jual Beli Kursi Kosong Sekolah Negeri

Pegawai Disdik DKI Diimbau Tak Terlibat Jual Beli Kursi Kosong Sekolah Negeri

Megapolitan
FSGI Minta Kemendikbud Tegur Pemkot Bekasi karena Izinkan Sekolah Tatap Muka

FSGI Minta Kemendikbud Tegur Pemkot Bekasi karena Izinkan Sekolah Tatap Muka

Megapolitan
Politisi Gerindra Sarankan Pegawai Transjakarta Layangkan Somasi karena Upah Lembur Belum Dibayar

Politisi Gerindra Sarankan Pegawai Transjakarta Layangkan Somasi karena Upah Lembur Belum Dibayar

Megapolitan
Komnas PA Terima Laporan Praktik Jual Beli Kursi dalam PPDB Depok, Harganya Capai Rp 5 Juta

Komnas PA Terima Laporan Praktik Jual Beli Kursi dalam PPDB Depok, Harganya Capai Rp 5 Juta

Megapolitan
Polisi Telusuri Sebuah Warung yang Kerap Didatangi Editor Metro TV sebelum Tewas

Polisi Telusuri Sebuah Warung yang Kerap Didatangi Editor Metro TV sebelum Tewas

Megapolitan
Upah Lembur Tak Dibayar, Sejumlah Pegawai Transjakarta Mengadu ke DPRD DKI

Upah Lembur Tak Dibayar, Sejumlah Pegawai Transjakarta Mengadu ke DPRD DKI

Megapolitan
Ajak Warga Pulihkan Ekonomi, Wali Kota Tangerang: Utamakan Belanja di Toko Dekat Rumah

Ajak Warga Pulihkan Ekonomi, Wali Kota Tangerang: Utamakan Belanja di Toko Dekat Rumah

Megapolitan
350 Karyawan AirNav Dites Urine untuk Memastikan Bebas Narkoba

350 Karyawan AirNav Dites Urine untuk Memastikan Bebas Narkoba

Megapolitan
Kasusnya Menggantung, Komnas PA Antar Saksi Pencabulan oleh Ayah Kandung ke Kantor Polisi

Kasusnya Menggantung, Komnas PA Antar Saksi Pencabulan oleh Ayah Kandung ke Kantor Polisi

Megapolitan
Polisi Buru 2 Lagi Komplotan Polisi dan Wartawan Gadungan yang Peras Pedagang

Polisi Buru 2 Lagi Komplotan Polisi dan Wartawan Gadungan yang Peras Pedagang

Megapolitan
Ada Potensi Penyebaran Virus Corona di Ruang Tertutup, Begini Antisipasi Bioskop

Ada Potensi Penyebaran Virus Corona di Ruang Tertutup, Begini Antisipasi Bioskop

Megapolitan
Gugus Tugas Covid-19 Tangsel Dampingi Pasien Sembuh yang Sempat Ditolak Warga

Gugus Tugas Covid-19 Tangsel Dampingi Pasien Sembuh yang Sempat Ditolak Warga

Megapolitan
Hasil Swab Negatif, Tiga Orang yang Dikarantina di Rumah Lawan Covid-19 Tangsel Dipulangkan

Hasil Swab Negatif, Tiga Orang yang Dikarantina di Rumah Lawan Covid-19 Tangsel Dipulangkan

Megapolitan
Polisi Kembali Sisir TKP Tewasnya Editor Metro TV untuk Cari Rekaman CCTV

Polisi Kembali Sisir TKP Tewasnya Editor Metro TV untuk Cari Rekaman CCTV

Megapolitan
Fasilitas Bird Park hingga Resto di Lahan Reklamasi Ancol, PSI: Warga Pesisir Butuhnya Hunian

Fasilitas Bird Park hingga Resto di Lahan Reklamasi Ancol, PSI: Warga Pesisir Butuhnya Hunian

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X