Mutilasi, Baekuni Lebih Keji, Ryan Henyansah Lebih Rumit

Kompas.com - 17/01/2010, 07:26 WIB
Editorjimbon

Baekuni hidup menggelandang di Lapangan Banteng sampai suatu hari ia disodomi paksa oleh seorang preman. Kenangan pahit tersebut membuat pria homoseksual ini mengidap paedofilia di samping sebagai pengidap nekrofilia situasional.

Keji dan rumit

Apa bedanya Ryan dan Baekuni? Kriminolog UI Prof Adrianus Meliala dan Ajun Komisaris Danang, penyidik kasus Ryan dan Baekuni, sama-sama menjawab, ”keji dan rumit”.

Ryan adalah pribadi yang rumit, sementara Baekuni adalah orang yang keji. ”Ryan berstandar ganda karena dipicu orientasi materi yang tinggi akibat konsumtifisme,” ucap Meliala. ”Baekuni lebih keji dari Ryan sebab sasaran korbannya anak-anak,” kata Danang.

Baik Meliala maupun Danang percaya bahwa tindakan Baekuni kepada anak-anak seperti hendak menunjukkan bahwa dirinya memiliki kekuasaan absolut terhadap orang lain.

Ryan menjadi pembunuh karena terseret gaya hidup jetset nan mahal yang sebenarnya tak terjangkau. Lama-lama, penghargaan Ryan kepada orang lain kian surut dibandingkan penghargaannya pada materi.

Baekuni menjadi pembunuh lebih karena ingin membalas dendam ”kekalahan” masa kecilnya, seperti disampaikan psikolog merangkap dosen Perguruan Tinggi Ilmu Kepolisian, Lia Sutisna Latif, sebelumnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dibandingkan Ryan, lanjut Danang, Baekuni tampak lebih menikmati saat membunuh korbannya. ”Itu akibat semangat balas dendam Baekuni lebih keras dibanding semangat materialisme Ryan,” tambah Meliala. Baekuni menjadi lebih tekun belajar membunuh dan lebih rapi. Kedua kasus ini menunjukkan, ketamakan pada materi dan semangat membayar kekalahan dengan impian meraih kekuasaan absolut bisa membuat orang menjadi keji dan rumit. (WINDORO ADI)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.