Wartawan Otodidak Tak Kalah Hebat - Kompas.com

Wartawan Otodidak Tak Kalah Hebat

Kompas.com - 08/05/2010, 19:03 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Genap berusia 80 tahun, Senin (10/5/2010), wartawan tiga zaman Marthias Duksy Pandoe, Sabtu (8/5/2010) di Gedung Gramedia, jalan Palmerah Selatan, Jakarta Pusat, meluncurkan buku Jernih Melihat Cermat Mencatat (Editor Junius Pour, Penerbit Kompas, Mei 2010). Wartawan senior Kompas itu seperti tak ingin berhenti menulis. Pandoe memberi banyak keteladanan yang pantas dan patut ditiru wartawan muda.

"Menulis untuk terhindar dari kepikunan," tandas Marthias Dusky Pandoe.

"Saya menulis sampai di usia senja, tantangan bagi generasi muda untuk lebih produktif di usia muda. Saya menjadi wartawan tanpa ijazah. Ini tantangan bagi mereka yang mengantungi ijazah perguruan tinggi, lebih-lebih jurusan jurnalistik, publisitik, ataupun komunikasi massa," katanya.

Peluncuran buku kedua Pandoe setelah yang pertama A Nan Takana (diterbitkan Penerbit Kompas, 2001) ditandai dengan penyerahan buku oleh Presiden Direktur Kompas Gramedia Jakob Oetama kepada Marthias Dusky Pandoe. Hadir sejumlah tokoh pers terkemuka, seperti Rosihan Anwar, Djafar Assegaf, Basril Djabar, Rikard Bagun, Julius Pour, Sutan Zaili Asril, dan Abrar Yusra. Juga pejabat negara Ketua Dewan Perwakilan Daerah (DPD) RI Irman Gusman, mantan menteri seperti Fahmi Idris, Hasan Basri Durin, sejarawan Taufik Abdullah, dan sejumlah tokoh lainnya dari Sumatera Barat.

Marthias Dusky Pandoe dilahirkan di Kampung Lawang, Kabupaten Agam Sumatera barat, 10 Mei 1930. Karier jurnalistiknya dimulai tahun 1953 dalam Koran sore Keng Po. Kemudian pindah ke Pemandangan, Abadi, dan Aman Makmur, tahun 1970 bergabung di Kompas, sampai pensiun tahun 1998. Namun demikian, hingga kini ia masih tetap aktif menulis.

Kritis dan cerdas

Jakob Otama mengatakan, walau Bung Marthias tidak memiliki ijazah, namun ia tak kalah dari wartawan lulusan perguruan tinggi. "Kenapa demikian? Karena Marthias terus belajar. Otodidak. Pekerja keras, gemar membaca dan membangun jaringan yang luas," kata Jakob.

"Bung Marthias sosok pekerja keras, cerdas, dan tajam melihat persoalan. Inisial MDP nyaris identik dengan Sumatera Barat, dengan sosiologi budaya Minang, termasuk kedekatan yang disertai sikap kritis dan kecerdasan mengambil jarak dengan sumber-sumber berita, terutama dengan kalangan pejabat. Sikap itulah yang mengesankan saya," katanya.

Menurut Jakob, Bung Marthias memang gampang akrab dengan siapa pun, termasuk sumber berita. Keakraban itu modal memperoleh informasi selengkap mungkin. "Awal keakraban adalah kepercayaan, trust. Dengan tabiat demikian, tidak heran Bung Marthias dikenal, diakrabi dan disegani berbagai kalangan," lanjut Jakob.

Menjawab Jakob, bahwa MDP identik dengan Sumatera Barat, maka menurut Marthias Dusky Pandoe, MDP di Sumatera Barat identik dengan Kompas. "Saya dididik 20 tahun oleh Pak Jakob Oetama," ujarnya bangga.

Bung Marthias, kata Jakob, Bung Marhias ibarat pembawa bendera. Sifatnya simbiosis mutualistik yang alami. Karena Bung Marthias, Kompas dikenal di ranah Minang. Sebaliknya, karena Kompas, keberadaan Sumatera Barat lebih dikenal luas, yang sudah dikenal sejak tahun 1920-an lewat nama-nama besar dan karya-karya fiksi klasik Indonesia.

Rosihan Anwar, senior Pandoe yang lebih tua 8 tahun dan lahir pada tanggal yang sama, 10 Mei, meski sama-sama wartawan sempat membandingkan satu sama lain. "Pandoe yang saya kenal bukan tipe (wartawan) karengkang. Kalau saya karengkang, baik di era Soekarno maupun Soeharto. Sehingga abis koran saya dibredel," katanya.

Karengkang yang dimaksud, seperti yang dikutip Rosihan dari kamus Minang yang ditulis orang Perancis, punya makna sama dengan gendheng. Keras kepala atau kepala batu. Gilo baso, dalam ungkapan Minang. Akan tetapi, karengkang oleh Poppy Sjahrir juga diartikan kreatif.

"Karena itu saya selalu berpendapat, orang kreatif itu jangan dilecehkan. Kreatif itu gendheng, gilo baso. Pandoe bukan tipe karengkang, tapi kreatif. Sebagai seorang wartawan, Pandoe telah membuktikan dalam kariernya sebagai wartawan yang sangat berharga dan menentukan, yaitu integritas, jujur dengan diri sendiri, keikhlasan dengan hati," kata Rosihan lagi.

Sejumlah hadirin seperti Irman Gusman, Basril Djabar, Taufik Abdullah, dan Ketua DPRD Kota Padang Zulherman, turut memberikan testimonial tentang Marthias Dusky Pandoe.


Editormade

Terkini Lainnya

Penggorengan di Gerai Makanan Terbakar, Asap Mengepul di Mal fX Sudirman

Penggorengan di Gerai Makanan Terbakar, Asap Mengepul di Mal fX Sudirman

Megapolitan
Kenangan dari Satu Keluarga yang Tewas di Bekasi...

Kenangan dari Satu Keluarga yang Tewas di Bekasi...

Megapolitan
Ketika Menristek Buka Warung di Pesta Rakyat Pintar 2018

Ketika Menristek Buka Warung di Pesta Rakyat Pintar 2018

Edukasi
Sandiaga Uno Optimistis Partai Demokrat Solid Dukung Prabowo-Sandi

Sandiaga Uno Optimistis Partai Demokrat Solid Dukung Prabowo-Sandi

Regional
Ibu dan Anak Pemalsu Buku Nikah Ditangkap Polisi

Ibu dan Anak Pemalsu Buku Nikah Ditangkap Polisi

Megapolitan
Surabaya Bertransformasi Jadi Kota Industri Kreatif di Asia

Surabaya Bertransformasi Jadi Kota Industri Kreatif di Asia

Regional
Tim Jokowi-Ma'ruf: Satu Setengah Bulan Kampanye, Prabowo-Sandi Sudah 3 Kali Minta Maaf

Tim Jokowi-Ma'ruf: Satu Setengah Bulan Kampanye, Prabowo-Sandi Sudah 3 Kali Minta Maaf

Nasional
Indonesia Diminta Pertimbangkan Hapus Hukuman Mati seperti Malaysia

Indonesia Diminta Pertimbangkan Hapus Hukuman Mati seperti Malaysia

Nasional
Saat Pemenang Lotre Rp 22 Triliun Tak Juga Muncul Mengambil Uangnya

Saat Pemenang Lotre Rp 22 Triliun Tak Juga Muncul Mengambil Uangnya

Internasional
Pidato di Depan Ribuan Wisudawan Unpas, Sandiaga Berharap Lulusan Baru Ciptakan Lapangan Kerja

Pidato di Depan Ribuan Wisudawan Unpas, Sandiaga Berharap Lulusan Baru Ciptakan Lapangan Kerja

Regional
Sepasang Suami Istri di Kediri Berbagi Peran Mencuri

Sepasang Suami Istri di Kediri Berbagi Peran Mencuri

Regional
BNN Gagalkan Penyelundupan 38 Kg Sabu dan 30.000 Ekstasi dari Malaysia

BNN Gagalkan Penyelundupan 38 Kg Sabu dan 30.000 Ekstasi dari Malaysia

Nasional
Kasus Dugaan Pelecehan Seksual saat KKN UGM: Viral Lewat Balairungpress, Tuntutan DO Pelaku, hingga Upaya Penyelesaian

Kasus Dugaan Pelecehan Seksual saat KKN UGM: Viral Lewat Balairungpress, Tuntutan DO Pelaku, hingga Upaya Penyelesaian

Regional
Curhat PKL soal 'Skybridge', Senang Ada Lapak dan Takut Dagangan Sepi

Curhat PKL soal "Skybridge", Senang Ada Lapak dan Takut Dagangan Sepi

Megapolitan
Polisi Gerebek Pesta Mabuk Lem Anak-anak di Surabaya

Polisi Gerebek Pesta Mabuk Lem Anak-anak di Surabaya

Regional

Close Ads X