Menko Polhukam Meminta Pejabat Kompak

Kompas.com - 29/09/2010, 12:16 WIB
EditorHertanto Soebijoto

JAKARTA, KOMPAS.com — Menko Polhukam Djoko Suyanto meminta semua pejabat daerah di Kalimantan Timur solid bekerja sama untuk meredam konflik antarsuku di Tarakan, baik gubernur, bupati, wali jota, maupun pimpinan aparat kepolisian dan TNI setempat.

"Saya kira pejabat tingkat daerah dapat kompak seperti itu. Mereka akan terjun langsung ke lapangan agar bisa segera dikanalisasi, direduksi semaksimal mungkin agar tidak meluas. Itu yang penting sebenarnya," ungkapnya di Istana Negara, Selasa (28/9/2010) sore.

Djoko mengaku sudah memperoleh laporan dari Gubernur Kalimantan Timur Dr H Awang Faroek Ishak bahwa para pejabat dan aparat terkait sudah langsung terjun ke lokasi berkoordinasi untuk mencegah konflik meluas lebih jauh lagi. Djoko sangat berharap konflik tidak akan meluas.

"Tidak ada kegiatan-kegiatan yang menuju ke situ (meluas), tapi kami tidak boleh take it for granted. Kewaspadaan tetap, dari aparat, tokoh masyarakat, tokoh agama," katanya.

Menurut Djoko, pemerintah ataupun aparat juga tidak menetapkan status siaga di Tarakan meski hingga Selasa malam, konflik terus berlanjut dan Tarakan diliputi situasi mencekam.

Sebagaimana diberitakan, bentrokan dan kerusuhan terjadi Senin lalu. Bentrokan dipicu kematian seorang tokoh adat yang juga imam masjid bernama Abdullah (45), Minggu malam. Abdullah meninggal dunia akibat mengalami banyak luka tusukan setelah berupaya melerai perkelahian yang melibatkan anaknya.

Kepolisian Resor Kota Tarakan pun menahan tiga tersangka penganiaya atau pengeroyok Abdullah. Namun, penangkapan ketiga tersangka itu terdengar oleh massa yang prihatin dan mendukung pihak korban. Mereka kemudian mendatangi Kantor Polresta Tarakan pukul 14.00 dan menuntut agar tersangka diserahkan kepada mereka. Bentrokan meluas di antara dua kubu bertikai.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca tentang


    25th

    Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X