Polres Metro Depok Perangi Curanmor

Kompas.com - 08/10/2010, 21:42 WIB
EditorR Adhi KSP

DEPOK, KOMPAS.com - Kepolisian Resor Metro Depok menyatakan perang terhadap pencuran kendaraan bermotor atau curanmor. Hal ini dinyatakan lantaran kasus pencurian sepeda motor tergolong tinggi yaitu dua sampai tiga setiap hari.

Pada bulan lalu, tercatat 60 sepeda motor hilang. Memasuki Oktober ini, tingkat pencurian cenderung meningkat. "Pencurian sepeda motor sudah meresahkan masyarakat. Kami instruksikan seluruh personel kepolisian untuk tegas, jika perlu melumpuhkan pelakunya di tempat. Saya tidak peduli siapa mereka, "kata Kepala Polres Metro Depok Komisaris Besar Fery Abraham, Jumat (8/10) di Depok, Jawa Barat.

Tingkat pencurian tertinggi sejauh ini berada di Kecamatan Beji dan Cimanggis. Adapun sebagian besar kasus pencurian terjadi di tempat parkir warung internet, rumah kos, maupun rumah tinggal.

Menurut Fery, pelaku masih menggunakan cara konvensional untuk mencuri sepeda motor. Mereka hanya memanfaatkan kelengahan pemilik kendaraan. Mereka masih memakai kunci T untuk mencuri, kata Fery.

Polisi menyebar selebaran mengenai kewaspadaan pencurian sepeda motor di sejumlah tempat parkir. "Dalam selebaran tersebut juga terdapat nomor kontak kantor polisi terdekat yang bisa dihubungi masyarakat. Saya minta masyarakat tetap waspada, jumlah kasus terus meningkat," katanya

 



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lepas Jalan Sehat, Anies Sebut Jumlah Pejalan Kaki di Jakarta Paling Rendah Sedunia

Lepas Jalan Sehat, Anies Sebut Jumlah Pejalan Kaki di Jakarta Paling Rendah Sedunia

Megapolitan
Kadis SDA: Rumah yang Ambruk di Matraman Posisinya di Atas Saluran Air

Kadis SDA: Rumah yang Ambruk di Matraman Posisinya di Atas Saluran Air

Megapolitan
2 Rumah Ambruk di Matraman, Warga Khawatir Ada Kejadian Serupa

2 Rumah Ambruk di Matraman, Warga Khawatir Ada Kejadian Serupa

Megapolitan
Rute LRT Pulo Gadung-Kebayoran Lama yang Berimpitan dengan MRT Diminta Dievaluasi

Rute LRT Pulo Gadung-Kebayoran Lama yang Berimpitan dengan MRT Diminta Dievaluasi

Megapolitan
Mobil Tabrak Pagar Gereja Immanuel di Gambir, Sopir Diduga Mengantuk

Mobil Tabrak Pagar Gereja Immanuel di Gambir, Sopir Diduga Mengantuk

Megapolitan
Pemilik Rumah yang Ambruk di Matraman Berharap Dijenguk Anies

Pemilik Rumah yang Ambruk di Matraman Berharap Dijenguk Anies

Megapolitan
Besok, Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek II Dibuka, Tarif Masih Gratis

Besok, Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek II Dibuka, Tarif Masih Gratis

Megapolitan
Rumah Ambruk karena Galian Saluran, Pemilik Berharap Pemkot Bertanggung Jawab

Rumah Ambruk karena Galian Saluran, Pemilik Berharap Pemkot Bertanggung Jawab

Megapolitan
Polisi Serahkan Secara Simbolis Jenazah Warga Pakistan Tersangka Kasus Narkoba

Polisi Serahkan Secara Simbolis Jenazah Warga Pakistan Tersangka Kasus Narkoba

Megapolitan
2 Rumah di Matraman Ambruk, Diduga karena Pengerjaan Saluran Air

2 Rumah di Matraman Ambruk, Diduga karena Pengerjaan Saluran Air

Megapolitan
Cerita Bowo Dirikan Bilik Pintar buat Anak-anak Pemulung di Menteng Atas

Cerita Bowo Dirikan Bilik Pintar buat Anak-anak Pemulung di Menteng Atas

Megapolitan
Kota Bogor Rentan Bencana Tanah Longsor Saat Musim Hujan

Kota Bogor Rentan Bencana Tanah Longsor Saat Musim Hujan

Megapolitan
Bangun Bilik Pintar untuk Anak-anak Pemulung, Ini Alasan Bowo

Bangun Bilik Pintar untuk Anak-anak Pemulung, Ini Alasan Bowo

Megapolitan
Alasan Pembeli Sepatu Compass Rela Antre Semalaman: Kayaknya Gaul Gitu...

Alasan Pembeli Sepatu Compass Rela Antre Semalaman: Kayaknya Gaul Gitu...

Megapolitan
7 Fakta Kelihaian Azura Luna, Mengaku Sosialita Indonesia dan Menipu di Hong Kong

7 Fakta Kelihaian Azura Luna, Mengaku Sosialita Indonesia dan Menipu di Hong Kong

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X