Harmonisnya Kehidupan di Larantuka...

Kompas.com - 24/04/2011, 08:39 WIB
EditorI Made Asdhiana

KOMPAS.com - Ada pemandangan yang indah saat prosesi Jumat Agung di Larantuka, Flores Timur, Nusa Tenggara Timur, Jumat malam (22/4/2011). Beberapa pemuda dengan kopiah dan peci ikut menjaga ketertiban pada saat prosesi puncak Semana Santa, pekan suci perayaan Paskah di Larantuka.

Mereka merupakan Remaja Masjid Agung Aswada Kabupaten Flores Timur. Ada sekitar 10 pemuda yang turun malam itu. Mereka adalah anggota Masjid Agung, Kelurahan Eka Sapta, Larantuka.

"Tradisi di sini sangat tinggi tingkat toleransi beragama. Kalau mereka (umat Katolik) ada acara, kita ikut bantu. Dan sebaliknya, kalau kami ada kegiatan agama, mereka pasti ikut bantu," kata Noor Siru, salah satu anggota Remaja Masjid Agung Aswada yang ikut turun menjaga lalu lintas umat di Gereja Kathedral. Mereka bertugas menjadi pagar betis di depan gereja.

"Kami menjaga supaya tidak ada umat terobos masuk atau tidak menyelonong. Jadi biar tertib," jelasnya.

Para pemuda ini rata-rata sudah lima tahun membantu kegiatan di gereja. Apalagi saat perayaan Semana Santa. Sehingga menurut Noor mereka sudah hafal dengan ritual-ritual tersebut. "Saya kurang tahu dari kapan tradisi ini. Tapi ini sudah diturunkan dari generasi ke generasi. Sejak awal, Islam sudah berperan di Larantuka," tutur Noor.

Tahun lalu, saat perayaan Semana Santa yang ke 500 tahun, para pemuda ikut membantu. Bahkan Imam Masjid turut hadir. "Sebaliknya juga. Saat pembangunan masjid, mulai dari peletakan batu pertama sampai sekarang, pemuda Katolik terus bantu-bantu. Bapak Uskup sampai turun langsung, hadir saat peletakan batu," cerita Noor.

Ia mengatakan di Larantuka, warga yang bergama Islam dan Katolik selama berabad-abad hidup bersama dengan harmonis dan selalu rukun. "Kami merasa berada dalam satu rahim pelindung kota Larantuka. Satu tanah kelahiran. Di sini rata-rata sudah campur karena pernikahan. Jadi pasti punya saudara beda agama. Jadi tidak mungkin ada perkelahian atau seteru antar agama," tuturnya. Misalnya salah satu pemuda Muslim menuturkan ia memiliki nenek dan sepupu beragama Katolik.

Sementara itu, Raja Larantuka Don Tinus menceritakan kepada Kompas.com bahwa umat Islam di Larantuka sudah melewati sejarah panjang. Di abad ke-16, Raja Larantuka mengangkat tujuh suku Islam sebagai kerabat Raja karena telah membantu Raja dalam melawan pemberontakan raja-raja kecil. Sebagai imbalan, Raja memberikan tempat untuk mereka menetap.

"Dulu, saat seperti ini mereka mengantar kue bolo kekera atau kue rambut, kue cucur, dan kue kembang goyang. Kue-kue diantar oleh keluarga-keluarga Muslim dan dibawa ke 8 armida (tempat perhentian prosesi Jumat Agung). Kadang juga mereka memberikan lilin. Mereka juga ikut prosesi saat bagian akhir," kisah Don.

Sayang, abad ke-19 ritual ini mulai hilang. Karena itu, pihaknya berencana menghidupkan kembali ritual tersebut pada perayaan 100 tahun tujuh suku Islam menetap di tempat yang diberikan Raja. "Supaya tradisi sejarah dan kekerabatan Katolik-Islam dapat dirayakan. Kami coba kembangkan lagi tradisi ini di lintas agama antara pemuda," ungkapnya.

Semana Santa adalah pekan suci yang dimulai dari Minggu Palem sampai Minggu Paskah. Ritual puncaknya pada saat Jumat Agung. Semana Santa merupakan perayaan Katolik khas masyarakat Larantuka, Flores Timur, NTT.

Ritual ini sudah berlangsung selama 500 tahun dan merupakan ritual peninggalan Portugis. Semua tradisi, ornamen, dan perlengkapan yang digunakan dalam pelaksanaan prosesi Jumat Agung adalah warisan Portugis. Bahkan untuk doa dan kidung pujian menggunakan bahasa Portugis. 



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X