Jamu Dicampur Obat Kimia Keras

Kompas.com - 03/10/2011, 10:37 WIB

BOGOR, KOMPAS.com — Kepolisian Sektor Ciomas, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, menggerebek pabrik jamu ilegal di Pintu Ledeng, Ciomas, Sabtu (1/10/2011). Jutaan butir kapsul campuran jamu dengan obat kimia keras itu diperkirakan sudah beredar di pasar Kota dan Kabupaten Bogor karena pabrik sudah beroperasi selama lima bulan terakhir.

Pabrik milik As (28) itu bertempat di sebuah ruko dua lantai. Sebagai kamuflase, lantai satu digunakan untuk menjual berbagai penganan oleh-oleh, sedangkan lantai dua digunakan untuk mencampur jamu dan bahan kimia obat.

Dari lokasi kejadian, petugas mengamankan satu mesin pencampur dan pembentuk tablet. Selain itu, polisi menahan As dan tiga pekerjanya.

Polisi juga menyita bahan baku jamu pegal linu merek Enggal Waras dan obat keras (memerlukan resep dokter), seperti prioxicam 20 mg, asam mefenamat 500 mg, allupurinol, dan parasetamol.

Jamu berbahaya

Pelaku menggunakan dua merek dagang dalam jamu kemasannya, yakni Merah Delima dan Pil Panatik. Dalam kemasannya, jamu itu menawarkan khasiat penyembuhan asam urat, rematik, kolesterol, sakit gigi, dan meriang.

Pada kemasan Merah Delima terpasang nama perusahaan yang berbasis di Banten, sedangkan pada Pil Panatik berbasis di Kalimantan Timur. Mereka juga memasang kode Departemen Kesehatan RI.

”Kami masih akan menyelidiki apakah itu memang rekayasa atau mereka menggunakan merek yang sudah ada. Jamu ini berbahaya karena mengandung bahan kimia dan racikannya sembarangan,” tutur Kepala Unit Reserse Kriminal Polsek Ciomas Ajun Komisaris Suradi.

Dari daerah

Menurut Suradi, pelaku mengaku baru lima bulan beroperasi, tetapi pihaknya masih berupaya mendalami benar tidaknya keterangan itu.

Pihaknya mendapatkan informasi bahwa pelaku sudah berpindah dari daerah lain sebelum ke Ciomas.

Sejauh ini pelaku mengaku masih berjualan di Kota Bogor dan Kabupaten Bogor.

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


EditorHertanto Soebijoto
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Pimpinan Pansus Wagub DKI Dukung Fraksi Demokrat yang Mau Laporkan Politisi PSI

Pimpinan Pansus Wagub DKI Dukung Fraksi Demokrat yang Mau Laporkan Politisi PSI

Megapolitan
Bicara Politik Uang dalam Pemilihan Wagub DKI, PSI Bingung Fraksi Demokrat yang Tersinggung

Bicara Politik Uang dalam Pemilihan Wagub DKI, PSI Bingung Fraksi Demokrat yang Tersinggung

Megapolitan
Sampaikan Duplik, Jokdri Berkukuh Tak Bersalah dalam Kasus Perusakan Barang Bukti

Sampaikan Duplik, Jokdri Berkukuh Tak Bersalah dalam Kasus Perusakan Barang Bukti

Megapolitan
Depok Uji Coba Pemutaran Lagu di Lampu Merah, Agustus Mendatang

Depok Uji Coba Pemutaran Lagu di Lampu Merah, Agustus Mendatang

Megapolitan
Kasus Usulan Tak Pasang Foto Presiden, Keluarga Tersangka Ajukan Penangguhan Penahanan

Kasus Usulan Tak Pasang Foto Presiden, Keluarga Tersangka Ajukan Penangguhan Penahanan

Megapolitan
SMP Negeri Dadakan Disebut Anak Haram, Disdik Bekasi Sebut Sudah Sesuai Kajian

SMP Negeri Dadakan Disebut Anak Haram, Disdik Bekasi Sebut Sudah Sesuai Kajian

Megapolitan
Ramai Surat Tilang ETLE, Berikut Tarif Resmi Denda Pelanggaran Lalu Lintas

Ramai Surat Tilang ETLE, Berikut Tarif Resmi Denda Pelanggaran Lalu Lintas

Megapolitan
Warga Diimbau Tak Buang Sampah Lagi ke Kali Tegal Amba

Warga Diimbau Tak Buang Sampah Lagi ke Kali Tegal Amba

Megapolitan
Pro Kontra Warga Depok Tanggapi Wacana Pemilik Mobil Harus Punya Garasi

Pro Kontra Warga Depok Tanggapi Wacana Pemilik Mobil Harus Punya Garasi

Megapolitan
Sebuah Mobil Tabrak Separator Busway lalu Terguling di Jalan Jenderal Sudirman

Sebuah Mobil Tabrak Separator Busway lalu Terguling di Jalan Jenderal Sudirman

Megapolitan
10 Anggota PPK Koja dan Cilincing Didakwa 2 Pasal Pelanggaran Pemilu

10 Anggota PPK Koja dan Cilincing Didakwa 2 Pasal Pelanggaran Pemilu

Megapolitan
Politisi PSI: Bukannya Saling Terima Kasih, Malah Melaporkan Saya...

Politisi PSI: Bukannya Saling Terima Kasih, Malah Melaporkan Saya...

Megapolitan
Cerita Dokter Forensik RS Polri Lihat Paru-paru Perokok Berat Saat Autopsi

Cerita Dokter Forensik RS Polri Lihat Paru-paru Perokok Berat Saat Autopsi

Megapolitan
SMP Negeri Bekasi Mendadak Bertambah, Pengelola Sekolah Swasta: Anak Haram!

SMP Negeri Bekasi Mendadak Bertambah, Pengelola Sekolah Swasta: Anak Haram!

Megapolitan
Kata Pengamat, SMP Swasta yang Kekurangan Siswa di Bekasi Sebaiknya Ditutup

Kata Pengamat, SMP Swasta yang Kekurangan Siswa di Bekasi Sebaiknya Ditutup

Megapolitan
Close Ads X