Siswa SMK "Sulap" Besi Bekas Jadi Fixie

Kompas.com - 02/11/2011, 15:21 WIB
EditorInggried Dwi Wedhaswary

SURABAYA, KOMPAS.com — Siswa kelas XII SMKN 3 Boyolagu, Tulung Agung, Jawa Timur, Ahmad Syaiful Anwar, berhasil menciptakan sepeda fixie dengan memanfaatkan besi bekas. Berkat karyanya, Syaiful sudah menghasilkan jutaan rupiah. Sepeda fixie yang terangkai dari besi bekas ini berawal dari hobi Syaiful yang suka mengutak-atik sepeda.

"Saya tidak malu membeli sepeda bekas. Sepeda gunung lawas saya ambil lagrangan-nya (rangka), kemudian saya las ulang. Sepeda fixie ini juga dari besi bekas tadi," ucap Syaiful bangga saat ditemui di acara Jawara SMK se-Jatim di Empire Palace, Rabu (2/11/2011).

Syaiful mengaku sering berburu sepeda bekas yang masih memiliki rangka berkualitas baik. "Sebelumnya, saya juga sudah ciptakan sepeda balap, gunung, dan BMX," kata Syaiful.

Hingga saat ini, sudah 25 sepeda karya Syaiful yang laku. Selain bisa disesuaikan dengan permintaan pembeli, kualitasnya juga tak kalah dengan sepeda fixie bermerek.

Syaiful melepas sepeda karyanya di pasaran dengan harga antara Rp 900.000 dan Rp 1,2 juta. Untuk satu sepeda, ia hanya mengambil untung rata-rata Rp 100.000.

"Kami rakit sendiri. Untuk ngelas ke bengkel teman. Memang harus telaten. Setidaknya, jika sepeda makin diminati, bisa mengurangi polusi dan menyehatkan," ujar Syaiful.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Zona Merah Covid-19 di Kota Tangerang Tersisa 9 RW

Zona Merah Covid-19 di Kota Tangerang Tersisa 9 RW

Megapolitan
Komunitas Seniman Pertanyakan Urgensi Pemkot Tangerang Minta Kosongkan Lahan Semanggi Center

Komunitas Seniman Pertanyakan Urgensi Pemkot Tangerang Minta Kosongkan Lahan Semanggi Center

Megapolitan
Ganjil Genap Dihapus, 90 Persen Pedagang Pasar Minggu Mulai Berjualan

Ganjil Genap Dihapus, 90 Persen Pedagang Pasar Minggu Mulai Berjualan

Megapolitan
Aparat Belum Bantu Pembatasan Pengunjung di Sejumlah Pasar di Jaksel

Aparat Belum Bantu Pembatasan Pengunjung di Sejumlah Pasar di Jaksel

Megapolitan
UPDATE 2 Juli: Bertambah 13, Total 414 Kasus Positif Covid-19 di Tangsel

UPDATE 2 Juli: Bertambah 13, Total 414 Kasus Positif Covid-19 di Tangsel

Megapolitan
Dishub DKI: Jumlah Kendaraan di Jalanan Jakarta Mendekati Sebelum Covid-19

Dishub DKI: Jumlah Kendaraan di Jalanan Jakarta Mendekati Sebelum Covid-19

Megapolitan
UPDATE 2 Juli, Sisa 19 Pasien Positif Covid-19 di Kota Bekasi, 12 RW Masih di Zona Merah

UPDATE 2 Juli, Sisa 19 Pasien Positif Covid-19 di Kota Bekasi, 12 RW Masih di Zona Merah

Megapolitan
Kasus Penusukan Anggota Babinsa Serda Saputra, Polisi Tangkap Seorang Tersangka

Kasus Penusukan Anggota Babinsa Serda Saputra, Polisi Tangkap Seorang Tersangka

Megapolitan
PT MRT Jakarta Bakal Tambah Durasi Jam Sibuk bila Jumlah Penumpang Melonjak

PT MRT Jakarta Bakal Tambah Durasi Jam Sibuk bila Jumlah Penumpang Melonjak

Megapolitan
Orderan Kurir Sepeda Jakarta Melonjak Selama Pandemi Covid-19

Orderan Kurir Sepeda Jakarta Melonjak Selama Pandemi Covid-19

Megapolitan
Orangtua Keluhkan Titik Koordinat PPDB Jalur Zonasi yang Salah, Pemkot Bekasi: Human Error

Orangtua Keluhkan Titik Koordinat PPDB Jalur Zonasi yang Salah, Pemkot Bekasi: Human Error

Megapolitan
Besok Kota Bogor Masuki Fase Pra-Adaptasi Kebiasaan Baru

Besok Kota Bogor Masuki Fase Pra-Adaptasi Kebiasaan Baru

Megapolitan
Garuda Indonesia Beri Penjelasan Berkait Penumpangnya yang Sesak Napas Lalu Meninggal

Garuda Indonesia Beri Penjelasan Berkait Penumpangnya yang Sesak Napas Lalu Meninggal

Megapolitan
Kegiatan Belajar Mengajar di Kota Tangerang Dimulai 13 Juli secara Daring

Kegiatan Belajar Mengajar di Kota Tangerang Dimulai 13 Juli secara Daring

Megapolitan
Sejumlah Orangtua Datangi Kantor Disdik Kota Bekasi Keluhkan Data Jalur Zonasi Tak Valid

Sejumlah Orangtua Datangi Kantor Disdik Kota Bekasi Keluhkan Data Jalur Zonasi Tak Valid

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X