MRT Bukan Solusi Tunggal

Kompas.com - 11/11/2011, 04:14 WIB
Editor

Tokyo, Kompas - Sistem mass rapid transit yang akan dioperasikan di Jakarta pada November 2016 bukanlah solusi tunggal untuk mengurai kemacetan di Jakarta. Diperlukan pendekatan lebih menyeluruh untuk mengurangi kemacetan tersebut, termasuk rencana induk penanganan transportasi Ibu Kota.

Dalam diskusi terbatas sejumlah wartawan Indonesia di Tokyo hari Kamis (10/11) dengan jajaran direksi PT MRT Jakarta dan pengurus Masyarakat Transportasi Indonesia (MTI) mengemuka hal tersebut, seperti dilaporkan wartawan Kompas Budiman Tanuredjo.

Ketua MTI Prof Danang Parikesit mengemukakan, dibutuhkan bus pengumpan ke stasiun- stasiun tempat pemberhentian mass rapid transit (MRT).

”Jadi, integrasi sistem transportasi umum dengan sistem MRT menjadi penting,” kata Danang.

MRT tahap pertama akan dibangun dari depo Lebak Bulus-Bundaran Hotel Indonesia (HI) sejauh 15,7 kilometer dan akan berhenti di 13 stasiun, di atas maupun di bawah tanah.

Menurut Agus Pambagio, juga dari MTI, setelah tersedia MRT yang nyaman dan harganya terjangkau, harus dilakukan rekayasa sosial agar pengguna mobil pribadi mau berpindah untuk menggunakan MRT.

Salah satu hal yang bisa membuat penumpang pindah adalah besarnya tarif parkir.

”Tarif parkir di depo harus lebih murah dibandingkan dengan tarif di tengah kota agar pengendara mobil pribadi mau berpindah ke MRT,” kata Agus Pambagio.

Dalam desain yang disiapkan PT MRT Jakarta, penyediaan fasilitas pendukung, seperti tempat parkir, jalur pejalan kaki, trotoar yang nyaman, serta taman yang memadai, akan membuat warga yang tinggal di sekitar MRT bisa ikut merasakan langsung manfaatnya.

Sistem MRT juga harus terintegrasi dengan pusat-pusat aktivitas publik, baik perkantoran, komersial, maupun komersial. Koneksi yang nyaman antara stasiun MRT dan pusat perbelanjaan atau perkantoran, seperti di Singapura, Jepang, dan Hongkong, akan menjadi pembeda dan memberikan kenyamanan.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.