Demi Pacar, Laptop Tua Disulap Jadi Tablet PC

Kompas.com - 24/11/2011, 22:52 WIB
EditorLaksono Hari W

BEIJING, KOMPAS.com — Seorang mahasiswa senior di China mempunyai cara unik untuk menyenangkan pacarnya. Ia membuat tablet PC rakitan dari laptop bekas untuk sang kekasih.

Wei Xinlong, mahasiswa itu, dan pacarnya Sun Shasha merupakan mahasiswa Jurusan Seni dan Desain di Northeast Normal University, Changchun, ibu kota Provinsi Jilin. Keduanya sama-sama berasal dari daerah pedesaan.

Demi cintanya kepada Sun, Wei membeli laptop bekas seharga 500 yuan atau lebih kurang Rp 900.000. Ia kemudian merakitnya menjadi sabak digital ala iPad. Wei membutuhkan 10 hari untuk menyulap laptop tadi dan menghabiskan biaya total 800 yuan atau sekitar Rp 1,1 juta.

Ukuran tebal dan berat tablet PC rakitan Wei itu hampir sama dengan buku setebal 400 halaman. Namun, kemampuannya hampir sama dengan tablet PC buatan pabrik. "Kita dapat membaca, mengunduh, menonton film, bermain gim dengan hanya menyentuh layar," kata Wei.

Kado unik ini sengaja dibuat oleh Wei karena ia tidak punya cukup uang untuk membelikan komputer baru untuk Sun. Karena tekadnya kuat untuk kado kepada sang pujaan hati, ia pun belajar dari video di internet tentang cara membuat tablet PC.

"Main board, kartu video, CPU, dan layar semua dari laptop tua, tetapi saya membeli layar sentuh dan baterai secara online," kata Wei.

Tidak disebutkan seperti apa spesifikasi perangkat digital buatan Wei itu. (China Daily/Asia News Network)



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kepala BPTJ Ingin Skuter Listrik Tidak Melintas ke Jalan Raya

Kepala BPTJ Ingin Skuter Listrik Tidak Melintas ke Jalan Raya

Megapolitan
Dugaan Investasi Bodong, Ratusan Nasabah Gugat PT Kampung Kurma di Bogor

Dugaan Investasi Bodong, Ratusan Nasabah Gugat PT Kampung Kurma di Bogor

Megapolitan
BPTJ Sarankan Skuter Listrik Gunakan Trotoar, Pemprov DKI Usulkan Jalur Sepeda

BPTJ Sarankan Skuter Listrik Gunakan Trotoar, Pemprov DKI Usulkan Jalur Sepeda

Megapolitan
Rapat UMK Bekasi 2020 Alot, Serikat Buruh Ancam Blokade Jalan Ahmad Yani Bekasi

Rapat UMK Bekasi 2020 Alot, Serikat Buruh Ancam Blokade Jalan Ahmad Yani Bekasi

Megapolitan
Keluarga Pengguna Skuter Listrik yang Tewas Ditabrak Mobil Dapat Santunan Rp 50 Juta

Keluarga Pengguna Skuter Listrik yang Tewas Ditabrak Mobil Dapat Santunan Rp 50 Juta

Megapolitan
Ini Alasan Buruh Kota Bekasi Dorong UMK 2020 Jadi Rp 4,9 Juta

Ini Alasan Buruh Kota Bekasi Dorong UMK 2020 Jadi Rp 4,9 Juta

Megapolitan
Minta UMK Bekasi 2020 Rp 4,9 Juta, Serikat Buruh Klaim Sudah Lakukan Survei

Minta UMK Bekasi 2020 Rp 4,9 Juta, Serikat Buruh Klaim Sudah Lakukan Survei

Megapolitan
Buruh Kota Bekasi Ingin UMK Sebesar Rp 4,9 Juta

Buruh Kota Bekasi Ingin UMK Sebesar Rp 4,9 Juta

Megapolitan
Polisi Kaji Ruas Jalan yang Dapat Dilintasi Skuter Listrik GrabWheels

Polisi Kaji Ruas Jalan yang Dapat Dilintasi Skuter Listrik GrabWheels

Megapolitan
Pulang Kampung demi Pilih Kepala Desa, Warsidin Kembali ke Jakarta Tinggal Nama

Pulang Kampung demi Pilih Kepala Desa, Warsidin Kembali ke Jakarta Tinggal Nama

Megapolitan
Ratusan Buruh Kawal Rapat Pembahasan UMK Bekasi 2020

Ratusan Buruh Kawal Rapat Pembahasan UMK Bekasi 2020

Megapolitan
Penabrak Pengguna GrabWheels Tidak Ditahan Bukan karena Anak Orang Penting

Penabrak Pengguna GrabWheels Tidak Ditahan Bukan karena Anak Orang Penting

Megapolitan
BPTJ: Penggunaan Transportasi Umum Baru 30 Persen di Jabodetabek

BPTJ: Penggunaan Transportasi Umum Baru 30 Persen di Jabodetabek

Megapolitan
Awal Mula Toko Minyak Wangi Menjamur di Kawasan Condet

Awal Mula Toko Minyak Wangi Menjamur di Kawasan Condet

Megapolitan
Pihak SDIT Izzati Bantah Terduga Teroris yang Ditangkap di Depok adalah Guru

Pihak SDIT Izzati Bantah Terduga Teroris yang Ditangkap di Depok adalah Guru

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X