Ibu Bekerja Masih Dominasi Pilih Susu Formula

Kompas.com - 23/12/2011, 21:09 WIB
|
EditorAgus Mulyadi

DENPASAR, KOMPAS.com — Alasan ibu bekerja sehingga sulit memberi asupan air susu ibu (ASI) hingga bayi 24 bulan masih mendominasi pemilihan susu formula sebagai solusi. Bahkan, rendahnya ibu menyusui ini hampir merata di seluruh Indonesia, baik di perkotaan maupun pedesaan.

Karena itu, propaganda agar ASI tetap menjadi pilihan bagi para ibu terus ditingkatkan. Namun, peran lingkungan sekitar ibu, seperti suami hingga keluarga sekitarnya, juga menentukan.

"Memang menjadi sia-sia jika seorang ibu memiliki semangat menyusui, tetapi tidak didukung suami dan lingkungan sekitarnya. Apalagi, kendala pekerjaan sehingga menyulitkan memberikan asupan ASI kepada bayi. Program ASI dan melawan susu formula tidak hanya untuk kaum perempuan saja, tetapi juga kaum laki-laki," kata Ketua Satgas ASI Pusat Ikatan Dokter Anak Indonesia I Gusti Ayu Nyoman Partiwi pada acara ASI Healing Mother Earth di Desa Kertalangu, Denpasar, Bali, Jumat (23/12/2011) malam.

Ia menambahkan, program ASI ini tidak terhenti pada bagaimana dan strategi menyusui sukses hingga bayi berusia dua tahun, tetapi juga memberi pengertian edukasi terhadap anak. Kelebihan ASI, lanjutnya, terletak pada kekebalan daya tubuh bayi.

Akan tetapi, orangtua tetap harus memberi bimbingan dan latihan terhadap sang bayi agar pertumbuhannya juga terangsang baik karena dasarnya sudah mendapatkan asupan yang baik dari ibunya, lanjut Tiwi.

Selain itu, ia juga berharap para ibu berani melawan mitos-mitos, termasuk berani melawan dokter atau pihak rumah sakit seusai persalinan agar tidak bersedia dipisahkan dengan bayinya.

Menurut Gusti Ayu, pemisahan bayi dari ibunya setelah melahirkan bisa menjadi awal melenggangnya susu formula di perkenalkan kepada bayi dan sulit menerima ASI.

Sementara Ketua Ikatan Dokter Anak Indonesia Provinsi Bali Bikin Suryawan mengakui masih rendahnya kesadaran ibu menyusui.

Sejak Juli tahun ini, beberapa dokter dan ibu perhatian terhadap ASI di Bali membentuk komunitas Bali Peduli ASI. Mereka tengah gencar mengajak ibu-ibu bekerja untuk tetap bisa memberikan ASI.

Selain itu, juga mengajak para pengusaha agar memberikan peluang serta ruang kepada karyawannya yang masih memiliki bayi, terutama di bawah dua tahun, agar bisa memberikan ASI.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anies: Anak-anak Ingat Pandemi Ini, Bawa Pengalaman Ini Sampai Tua...

Anies: Anak-anak Ingat Pandemi Ini, Bawa Pengalaman Ini Sampai Tua...

Megapolitan
Anies: Berdiam Diri di Rumah, Artinya Sudah Menyelamatkan Orang Lain

Anies: Berdiam Diri di Rumah, Artinya Sudah Menyelamatkan Orang Lain

Megapolitan
Wali Kota Bekasi Minta Relaksasi PSBB ke Ridwan Kamil, Ini Pertimbangannya

Wali Kota Bekasi Minta Relaksasi PSBB ke Ridwan Kamil, Ini Pertimbangannya

Megapolitan
Anies Nilai Silaturahim Virtual Membuat Semua Saudara Jadi Terhubung

Anies Nilai Silaturahim Virtual Membuat Semua Saudara Jadi Terhubung

Megapolitan
450.000 Kendaraan Tinggalkan Jakarta Sepekan Ini, Turun 62 Persen

450.000 Kendaraan Tinggalkan Jakarta Sepekan Ini, Turun 62 Persen

Megapolitan
Warga Bekasi Bisa Shalat Berjemaah Mulai Pekan Pertama Syawal, tetapi...

Warga Bekasi Bisa Shalat Berjemaah Mulai Pekan Pertama Syawal, tetapi...

Megapolitan
[UPDATE] Covid-19 DKI Jakarta: 6.561 Kasus Positif, 14.448 Orang Tanpa Gejala

[UPDATE] Covid-19 DKI Jakarta: 6.561 Kasus Positif, 14.448 Orang Tanpa Gejala

Megapolitan
Travel Gelap Tujuan Bandung Tepergok Polisi di Depok Saat Malam Takbiran

Travel Gelap Tujuan Bandung Tepergok Polisi di Depok Saat Malam Takbiran

Megapolitan
Pemkot Bekasi Ajukan Perpanjangan PSBB ke Ridwan Kamil

Pemkot Bekasi Ajukan Perpanjangan PSBB ke Ridwan Kamil

Megapolitan
Malam Takbiran, Sekelompok Pemuda Konvoi Bawa Celurit di Depok

Malam Takbiran, Sekelompok Pemuda Konvoi Bawa Celurit di Depok

Megapolitan
Cerita Dokter Lebaran di RS Wisma Atlet Kemayoran, Tak Tahu Kapan Pulang ke Rumah...

Cerita Dokter Lebaran di RS Wisma Atlet Kemayoran, Tak Tahu Kapan Pulang ke Rumah...

Megapolitan
Tinggal di Zona Merah Covid-19, Wakil Wali Kota Bekasi Pilih Shalat Id di Rumah

Tinggal di Zona Merah Covid-19, Wakil Wali Kota Bekasi Pilih Shalat Id di Rumah

Megapolitan
Tak Bisa Mudik, Para Perantau Shalat Idul Fitri di Atas Atap Rumah Kos

Tak Bisa Mudik, Para Perantau Shalat Idul Fitri di Atas Atap Rumah Kos

Megapolitan
Idul Fitri di Tengah Pandemi Covid-19, Masjid Istiqlal Sepi

Idul Fitri di Tengah Pandemi Covid-19, Masjid Istiqlal Sepi

Megapolitan
Malam Takbiran, Dua Kelompok Remaja Tawuran di Dekat Mapolres Jaktim

Malam Takbiran, Dua Kelompok Remaja Tawuran di Dekat Mapolres Jaktim

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X