Waduh... JORR W2 Terkendala Pembebasan Lahan!

Kompas.com - 08/05/2012, 18:38 WIB
EditorLatief

JAKARTA, KOMPAS.com — Proses konstruksi ruas tol Jakarta Outer Ring Road West 2 (JORR W2) seksi satu hingga tiga masih terkendala masalah pembebasan lahan. Akibatnya, target penyelesaian proyek ini terancam molor.

"Target soal lahan di Jakarta Selatan dan Barat tuntas pada Desember 2011, diperpanjang lagi April 2012. Namun, Januari-April baru empat dari 190 bidang di Jakarta Selatan yang bebas," kata Direktur Utama PT Marga Lingkar Jakarta (Dirut PT MLJ) Sonhadji S, Selasa (8/5/2012) di Jakarta.

PT MLJ adalah pemegang konsesi ruas tol JORR W2 sepanjang 7,67 km dari Kebon Jeruk-Ulujami dengan total investasi sebesar Rp 2,23 triliun. Pekerjaan konstruksi proyek ini dimulai pada awal 2012 dan target operasi hingga Mei 2013. Pembangunan konstruksi ruas tol tersebut terbagi empat seksi, yakni seksi satu hingga seksi empat.

Tidak hanya itu, Sonhadji melanjutkan, untuk ruas yang melintasi Jakarta Barat, pada periode yang sama seharusnya terdapat 20 bidang yang telah dibebaskan. Namun, ternyata tidak ada perkembangan dalam pekerjaan ini.

"Kami duga mereka terimbas Perpres UU Tanah Baru yang belum selesai," katanya.

Karena itu, kata Sonhadji, sampai saat ini masih puluhan bidang lahan belum terbebaskan, mulai seksi satu hingga empat. Dia merinci, seksi satu tersisa 17 bidang, sedangkan seksi dua 4 bidang dengan luas per bidang mencapai empat hektar lebih.

"Seksi II ini kami tak bisa masuk ke lahan milik PT Intercon. Di seksi ini sebelumnya, kami bermasalah dengan lahan Copylas," katanya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pada seksi empat, masih ada seratusan lebih bidang belum dibebaskan, dan kini sedang dalam proses di Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN). Padahal, kata dia, dari sisi konstruksi dan pendanaan tidak ada masalah.

"Untuk pembebasan lahan, kami siapkan Rp 610 miliar untuk 42 hektar, dan kini sudah terserap Rp 400 miliar," katanya.

Oleh karena itu, dia berharap agar pihak-pihak terkait benar-benar berkomitmen untuk mendukung proses pembebasan lahan proyek itu.

"Jika semuanya mendukung, kami optimistis proyek ini bisa dipercepat dari 18 bulan menjadi 15 bulan," katanya.

Penyelesaian jalan tol JORR W2 Utara merupakan target nasional untuk mengatasi kemacetan Jakarta, dan sebagai jalur alternatif angkutan barang guna menghindari Jalan Tol Lingkar Dalam Kota. Jika sudah selesai, maka dia memperkirakan, target lalu lintas harian ruas ini akan tercapai dalam dua atau tiga tahun saja. 

Tol JORR W2 sendiri menghubungkan Tol JORR W1 Kembangan Jakarta Barat-Priok Jakarta Utara sehingga diharapkan mobilitas warga Jakarta akan lebih lancar. Saham MLJ dimiliki 65 persen oleh PT Jasa Marga Tbk, dan 35 persen oleh PT Jakarta Marga Jaya, anak usaha PT Jakarta Propertindo (badan usaha milik DKI Jakarta).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.