Pertimbangkan Pembangunan MRT

Kompas.com - 10/05/2012, 09:03 WIB

XIAMEN, KOMPAS.com — Jakarta dalam waktu dekat akan segera memulai pembangunan kereta api cepat (mass rapid transit). Proyek ini perlu dipertimbangkan dengan masak-masak.

China tahun-tahun belakangan ini justru lebih mengembangkan pembangunan sistem transportasi berbasis bus (BRT) ketimbang MRT karena pertimbangan efisiensi dan prosesnya lebih singkat. Di Xiamen, China, misalnya, pembangunan infrastruktur yang semula disiapkan untuk LRT malah kemudian diubah dan digunakan untuk BRT.

Institute for Transportation and Development (ITDP) Indonesia secara khusus mengunjungi Xiamen, China, untuk mempelajari itu. BRT di Xiamen yang mulai beroperasi tahun 2008 ini akhirnya menjadi BRT layang pertama di dunia. Koridornya sangat panjang dan menyeberangi laut karena Xiamen berupa pulau.

"Ini bisa dijadikan pelajaran berharga untuk Indonesia yang sekarang ini juga mulai membangun MRT yang tahap pertama menghabiskan anggaran Rp 17 triliun," kata Country Director ITDP Indonesia Yoga Adiwinarto, saat melihat stasiun BRT layang di Xiamen kemarin, seperti dilaporkan wartawan Kompas Sutta Dharmasaputra yang ikut rombongan itu.


Hadir juga Kepala Dinas Perhubungan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta Udar Pristono, Wakil Direktur Lalu Lintas Polda Metro Jaya Ajun Komisaris Besar Wahyono, dan Kepala Badan Layanan Umum Transjakarta M Akbar, serta Zhu Xianyuan dari ITDP China.

Pembangunan tahap pertama, Lebak Bulus-Hotel Indonesia akan menelan biaya Rp 17 triliun. Dananya berasal dari pinjaman Jepang dan ditargetkan dapat dioperasikan tahun 2016. Sistem transportasi massal berbasis MRT ini memang sangat mahal apabila dibandingkan dengan LRT, kereta rel layang, apalagi dibandingkan dengan BRT, sistem transportasi massal berbasis bus atau biasa dipanggil busway.

Sebagai gambaran betapa ekonomisnya BRT dibanding sistem transportasi lain, dengan biaya Rp 17 triliun itu bisa dibangun jalur BRT sepanjang 426 kilometer, sedangkan untuk LRT sepanjang 40 km dan MRT hanya sekitar 7 km.

Pristono juga mengakui bahwa BRT memang lebih ekonomis. Namun, menurut dia, MRT tetap diperlukan seperti juga yang dilakukan kota-kota metropolitan di dunia. BRT dan MRT itu bisa saling melengkapi. "Dengan MRT, kota metropolitan jadi tambah cantik," ucapnya.

Menurut Pristono, MRT tetap diperlukan di Jakarta karena daya angkutnya yang besar, yaitu sekitar 100.000 penumpang per jam per arah. Adapun LRT hanya  50.000-80.000 penumpang  dan BRT 5.000-40.000 penumpang, seperti di Bogota.

Yoga berpendapat, MRT di Jakarta memang bisa dilanjutkan. Namun, kalau di tengah jalan ternyata mengalami kesulitan pembiayaan, pengalaman di Xiamen ini bisa dijadikan pelajaran berharga.

Infrastruktur yang sudah dibangun ternyata bisa juga digunakan untuk BRT meski tidak sempurna.

 



EditorMarcus Suprihadi

Terkini Lainnya

Sandiaga: Prabowo Tunggu Telepon Jokowi untuk Bertemu

Sandiaga: Prabowo Tunggu Telepon Jokowi untuk Bertemu

Megapolitan
Karangan Bunga Dukacita Kerusuhan 22 Mei Bersandar di Wahid Hasyim

Karangan Bunga Dukacita Kerusuhan 22 Mei Bersandar di Wahid Hasyim

Megapolitan
Pascakerusuhan, Pusat Perbelanjaan Sarinah Sudah Buka Hari Ini

Pascakerusuhan, Pusat Perbelanjaan Sarinah Sudah Buka Hari Ini

Megapolitan
Fotonya Dipakai dan Disebut Tewas dalam Kerusuhan 22 Mei, Perempuan Ini Lapor Polisi

Fotonya Dipakai dan Disebut Tewas dalam Kerusuhan 22 Mei, Perempuan Ini Lapor Polisi

Megapolitan
Gelar Hardolnas, Kitabisa.com Libatkan 200 'Influencer'

Gelar Hardolnas, Kitabisa.com Libatkan 200 "Influencer"

Megapolitan
FPI Ajukan Penangguhan Penahanan bagi Warga yang Ikut-ikutan dalam Kerusuhan 22 Mei

FPI Ajukan Penangguhan Penahanan bagi Warga yang Ikut-ikutan dalam Kerusuhan 22 Mei

Megapolitan
Sejumlah Ruas Jalan Protokol Masih Ditutup Hari Ini

Sejumlah Ruas Jalan Protokol Masih Ditutup Hari Ini

Megapolitan
Sabtu Pagi, Ini Rute Transjakarta yang Tak Beroperasi dan Dialihkan

Sabtu Pagi, Ini Rute Transjakarta yang Tak Beroperasi dan Dialihkan

Megapolitan
Viral Video Pria Dipukuli Aparat, Begini Penjelasan Polri

Viral Video Pria Dipukuli Aparat, Begini Penjelasan Polri

Megapolitan
Klarifikasi Sopir dan Perusahaan Pemilik Ambulans Berlogo Gerindra...

Klarifikasi Sopir dan Perusahaan Pemilik Ambulans Berlogo Gerindra...

Megapolitan
Amien Rais Membantah, 'People Power' Terkait Upaya Menjatuhkan Presiden...

Amien Rais Membantah, "People Power" Terkait Upaya Menjatuhkan Presiden...

Megapolitan
[POPULER MEGAPOLITAN] Pengakuan Sopir Ambulans Gerindra | Anggota TGUPP Jadi Pengacara Prabowo | Amien Rais Diperiksa Polisi

[POPULER MEGAPOLITAN] Pengakuan Sopir Ambulans Gerindra | Anggota TGUPP Jadi Pengacara Prabowo | Amien Rais Diperiksa Polisi

Megapolitan
Kisah Pilu Pedagang Korban Rusuh 22 Mei Berujung Undangan ke Istana

Kisah Pilu Pedagang Korban Rusuh 22 Mei Berujung Undangan ke Istana

Megapolitan
Pemilik Warung Korban Penjarahan 22 Mei Tak Menyangka Bertemu Presiden Jokowi

Pemilik Warung Korban Penjarahan 22 Mei Tak Menyangka Bertemu Presiden Jokowi

Megapolitan
Pedagang Kopi Starling yang Untung 3 Kali Lipat Saat 22 Mei: Mending Dapat seperti Biasa daripada Ribut Begini...

Pedagang Kopi Starling yang Untung 3 Kali Lipat Saat 22 Mei: Mending Dapat seperti Biasa daripada Ribut Begini...

Megapolitan

Close Ads X