IPW: Polisi Perlu Tegas terhadap Ormas ataupun Pengelola Tempat Hiburan

Kompas.com - 18/07/2012, 16:04 WIB
Penulis Imanuel More
|
EditorAloysius Gonsaga Angi Ebo

JAKARTA, KOMPAS.com — Indonesia Police Watch (IPW) meminta pihak kepolisian untuk bersikap tegas terhadap organisasi kemasyarakatan (ormas) yang melakukan sweeping pada malam hari di bulan Ramadhan dan pengelola tempat hiburan yang tidak patuh. Menurut IPW, sikap mendua yang ditunjukkan kepolisian justru berimbas buruk bagi citra kepolisian.

"IPW mengingatkan Polri bahwa aksi sweeping dan aksi demo serta aksi protes di malam hari tidak dibenarkan undang-undang," kata Ketua Presidium IPW Neta S Pane kepada wartawan di Jakarta, Rabu (18/7/2012).

Akibat ketidaktegasan, polisi justru menjadi sasaran kecaman, baik dari pihak masyarakat, ormas, maupun pengelola tempat hiburan. Neta membandingkan penanganan ormas dengan para demonstran yang ditindak tegas oleh petugas di lapangan.

Terhadap para demonstran yang bersikap anarkistis, polisi kerap menerjunkan pasukan antihuru-hara dan brigade mobil. Hal serupa jarang terlihat dalam menangani sweeping ormas.

"Tindakan menghalau massa dan melumpuhkan dengan peluru karet sering dilakukan Polri terhadap mahasiswa. Kenapa dengan mahasiswa Polri berani, tapi kepada ormas jadi loyo?" tanya Neta.

Imbauan IPW tidak hanya terarah pada pihak kepolisian. Kepada pemerintah daerah, IPW meminta agar upaya penegakan peraturan diikuti dengan penempatan Satpol PP untuk mengawasi tempat-tempat hiburan malam. Sedangkan kepada pengelola tempat hiburan, IPW mengimbau agar peraturan yang telah disepakati bersama bisa dipatuhi.

"Dari luar memang tutup, tapi pengunjung bisa masuk dari pintu belakang. Jika hal ini dibiarkan, sama saja pemda membenturkan polisi dengan ormas," tandas Neta.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.