Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 02/08/2012, 15:05 WIB
Penulis Joe Leribun
|
EditorHertanto Soebijoto

JAKARTA, KOMPAS.com - Buruh yang berdemonstrasi depan Gedung Summitmas I, melanjutkan aksi mereka di depan Kantor Duta Besar Jepang, Kamis, (2/8/2012) sekitar pukul 12.30 WIB. Aksi solidaritas yang telah beberapa kali dilakukan Federasi Serikat Pekerja Metal Indonesia (FSPMI) ini, kembali menyuarakan hak berserikat buruh yang dianggap dihalang-halangi oleh pihak perusahan.

Dalam aksi mereka di depan Kedubes Jepang, para demonstran mendesak Kedutaan Besar Jepang agar menindak pengusaha-pengusaha Jepang di Indonesia yang tidak menghargai hak para para buruh untuk berserikat. Demonstrasi kali ini merupakan buntut dari di PHK secara sepihak terhadap 175 karyawan PT Audio Sumitomo Techno Indonesia (ASTI) Semarang, termasuk enam pengurus FSPMI PT ASTI, Semarang.

"Hanya karena berserikat, teman-teman kami di Semarang di-PHK. Karena senasib, kami harus lakukan aksi solidaritas. Selama kami tidak berjuang, nasib buruh akan diinjak-injak." ujar Hadi, salah satu Koordinator Lapangan FSPMI.

Para buruh mendesak dicabut sanksi PHK kepada enam pengurus FSPMI PT ASTI beserta 149 karyawan lainnya yang termasuk dalam FSPMI. Para buruh juga meminta agar pihak PT ASTI Indonesia segera menuntaskan perundingan Putusan Kerja Bersama (PKB). Para pekerja juga mendesak pemerintah agar mengubah status pekerja kontrak (PKWT) menjadi pekerja tetap (PKWTT).

Hingga Kamis siang, delapan perwakilan buruh sedang berunding dengan pihak dari Kedubes Jepang. Aksi para demonstran ini tidak mengganggu lalulintas di Jalan Sudirman, depan Kedubes Jepang.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.