Sebarkan Perdamaian, Hentikan Permusuhan

Kompas.com - 12/10/2012, 03:19 WIB
Editor

Tawuran belum berhenti

Namun, menciptakan perdamaian di antara semua pelajar di Ibu Kota memang tidak semudah membalikkan telapak tangan.

Kemarin, tawuran pelajar masih terjadi di Jakarta. Kali ini, tawuran terjadi antara pelajar dari SMK Negeri 29 atau STM Penerbangan, Jakarta Selatan, dan pelajar SMK Bakti, Jakarta Timur.

”Ada korban luka. Kejadian pukul 14.00 di Jalan Raya Pasar Minggu, dekat Tugu Pancoran,” kata Komisaris Aswin dari Humas Polres Jakarta Selatan.

Dua siswa SMK Bakti terluka cukup parah. Resky Alpian (16), siswa kelas XI, terluka di lengan kiri dan punggung belakang tembus ke paru-paru. Adapun Jalal Muhamad Akbar (15), siswa kelas X, terluka di punggung dan kepala. Resky langsung dibawa ke RSCM, Jakarta Pusat, sementara Jalal dirawat di RS Tria Dipa di Jakarta Selatan.

”Di Polsek Pancoran sudah diamankan tiga saksi dari SMK Bakti Jakarta. Tiga saksi lainnya dari SMK Negeri 29 diamankan di Polsek Tebet,” kata Aswin.

Tidak kompromi

Untuk menghentikan tawuran sampai ke akarnya, berbagai pendekatan perlu dilakukan, termasuk penegakan hukum yang tak kenal kompromi untuk memberi efek jera.

Hal itu pula yang diharapkan Tauri Yusianto (49), ayah almarhum Alawy Yusianto Putra, yang menjadi korban tawuran. Menurut dia, ketika pihak keluarga tersangka pembunuh anak mereka meminta maaf, sebagai umat Muslim, ia telah memaafkannya.

”Akan tetapi, dalam hal proses hukum, keluarga kami tidak akan kompromi. Dia (tersangka) harus mempertanggungjawabkan perbuatannya,” ujar Tauri.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wagub DKI Riza Patria Positif Covid-19

Wagub DKI Riza Patria Positif Covid-19

Megapolitan
UPDATE 29 November: Tambah 49 Kasus Baru, Covid-19 di Kabupaten Bekasi Jadi 6.807

UPDATE 29 November: Tambah 49 Kasus Baru, Covid-19 di Kabupaten Bekasi Jadi 6.807

Megapolitan
Balita Meninggal Saat Diajak Mengemis, Polisi: Sudah Sakit 4 Hari Sebelumnya

Balita Meninggal Saat Diajak Mengemis, Polisi: Sudah Sakit 4 Hari Sebelumnya

Megapolitan
Balita Meninggal saat Dibawa Mengemis, Polisi Sebut Tak Temukan Tanda-tanda Kekerasan

Balita Meninggal saat Dibawa Mengemis, Polisi Sebut Tak Temukan Tanda-tanda Kekerasan

Megapolitan
Bantah Rizieq Shihab Kabur dari RS, FPI: Bodoh Akut yang Bicara!

Bantah Rizieq Shihab Kabur dari RS, FPI: Bodoh Akut yang Bicara!

Megapolitan
Polemik Pasca Rizieq Shihab di Tanah Air: 7 Pejabat Dicopot, Klaster Covid-19, hingga Tindak Pidana

Polemik Pasca Rizieq Shihab di Tanah Air: 7 Pejabat Dicopot, Klaster Covid-19, hingga Tindak Pidana

Megapolitan
FPI Benarkan Rizieq Shihab Tinggalkan RS Ummi Bogor dan Tak Lagi Dirawat

FPI Benarkan Rizieq Shihab Tinggalkan RS Ummi Bogor dan Tak Lagi Dirawat

Megapolitan
Janji Anies dan Kritik soal Syarat NIK dan KK pada Smart E-budgeting

Janji Anies dan Kritik soal Syarat NIK dan KK pada Smart E-budgeting

Megapolitan
MER-C Sebut Rizieq Shihab Dapat Perlakuan Tak Beretika dari Bima Arya

MER-C Sebut Rizieq Shihab Dapat Perlakuan Tak Beretika dari Bima Arya

Megapolitan
Kasus Meningkat, Pusat Karantina Rumah Lawan Covid-19 Tangsel Hampir Penuh

Kasus Meningkat, Pusat Karantina Rumah Lawan Covid-19 Tangsel Hampir Penuh

Megapolitan
RS Ummi Dapat Teguran Keras, MER-C: Seharusnya Bima Arya Percaya Penuh pada RS

RS Ummi Dapat Teguran Keras, MER-C: Seharusnya Bima Arya Percaya Penuh pada RS

Megapolitan
Di Tengah Polemik Tes Swab, Rizieq Shihab Pergi Tinggalkan RS Ummi

Di Tengah Polemik Tes Swab, Rizieq Shihab Pergi Tinggalkan RS Ummi

Megapolitan
Kontroversi Tes Swab Diam-diam Rizieq Shihab yang Berbuntut Kasus Hukum...

Kontroversi Tes Swab Diam-diam Rizieq Shihab yang Berbuntut Kasus Hukum...

Megapolitan
Modus Pencabulan Bocah di Pondok Aren, Pelaku Mengaku Kru Televisi hingga Imingi Bertemu Artis

Modus Pencabulan Bocah di Pondok Aren, Pelaku Mengaku Kru Televisi hingga Imingi Bertemu Artis

Megapolitan
Terus Bertambah, Ini Sederet Pejabat yang Dicopot Akibat Kerumunan Massa Rizieq

Terus Bertambah, Ini Sederet Pejabat yang Dicopot Akibat Kerumunan Massa Rizieq

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X