Kompas.com - 18/10/2012, 15:01 WIB
Editoradvertorial

Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo yang baru saja dilantik, langsung tancap gas dengan melakukan kunjungan ke kawasan kumuh yang ada di Jakarta. Kunjungan Jokowi ini adalah untuk pertama kalinya setelah ia dilantik jadi Gubernur. Daerah yang jadi kunjungan pertamanya dimulai dari Kelurahan Pademangan Barat dan Kelurahan Pademangan Timur. Dan dilanjutkan mengunjungi warga di kawasan Tanah Tinggi Kota Paris Jakarta Timur serta kelurahan Bukit Duri, Jakarta Selatan tepatnya dipinggir kali Ciliwung.

Gubernur langsung terjun ke lapangan, menyempatkan meninjau langsung beberapa kampung kumuh di Jakarta. Hal itu dilakukan untuk memetakan permasalahan dan anggaran yang tersedia sebelum masa tahun anggaran 2012 berakhir.

Tidak ada istilah pencapaian 100 hari kerja. Gubernur berkeliling kampung kumuh untuk mengatahui permasalahan yang ada. Sehingga bisa memutuskan langkah apa yang akan diambil untuk penyelesaiannya. Peninjauan langsung ke lapangan tersebut untuk mengetahui hal apa saja yang dapat segera dikerjakan. Pasalnya masyarakat Jakarta perlu disegarkan dengan tindakan-tindakan lebih konkrit dan cepat.

Apalagi APBD 2012 tinggal hitungan bulan lagi akan berakhir. Sehingga harus ada penyesuaian anggaran yang dibutuhkan dengan program yang dijalankan. Sementara untuk APBD 2013 yang sudah masuk ke DPRD DKI Jakarta akan ditarik kembali untuk disinkronkan dengan program kerja sesuai visi misi Joko Widodo selaku Gubernur DKI Jakarta.

Dalam penanganan masalah kota Jakarta, setiap tahun harus ada progres. Seperti mengenai banjir, setiap tahun harus ada perubahannya sehingga lambat laun banjir tidak ada lagi di Jakarta. Termasuk mengenai kemacetan lalu lintas, pemerintah DKI Jakarta akan menangani secara bertahap. Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo sudah memiliki konsep penanganannya dan akan disinkronkan dengan konsep yang dimiliki Dinas Perhubungan DKI Jakarta.

Jokowi juga menemui Menteri BUMN dalam menangani masalah kemacetan, selain itu juga dibicarakan masalah lintasan KAI yaitu penataan pemukiman kumuh yang ada di kanan-kiri rel. Permasalahan kawasan kumuh harus segera ditata. Ruang terbuka hijau, kampung dengan drainase yang baik, kampung yang punya septitank, dan kampung yang ada di ruang publik, serta yang ada ruang ekonominya. Sebuah perkampungan yang layak, nyaman dan sehat untuk dihuni.

Sementara untuk mengatasi masalah banjir Pemerintah DKI Jakarta akan menjalin sinergi dengan Kementerian Pekerjaan Umum. Penanganan masalah banjir tidak bisa semudah membalik tangan langsung berubah semua,  tidak bisa diatasi dalam waktu satu atau dua hari. Maka harapan warga harus dijawab dengan kerja keras.
Mengenai keberadaannya yang baru saja dilantik, menurut Jokowi hal itu tidak akan menjadi masalah dalam menjalankan roda pemerintahan. Sebab sistem sudah berjalan dan ia tinggal menjalankannya saja. Kalaupun belum kenal secara keseluruhannya dengan para pejabat yang ada, nantinya pasti akan dikenal semua, melalui berbagai rapat-rapat rutin.

Salah satu kunci untuk penyelesaian segudang permasalahan kota Jakarta adalah bekerjasama dengan para SKPD, dan selaku Gubernur, Joko Widodo beserta wakilnya Basuki  tidak khawatir dengan penilaian sejumlah pihak yang menyatakan kesulitannya membina konsolidasi ke dalam birokrasi Pemprov DKI. Yang penting setiap pejabat harus mampu menjawab dan menyelesaikan persoalan yang ada di tengah masyarakat.

Secara umum Gubernur DKI Jakarta melihat bahwa seluruh SDM yang dimiliki Pemprov DKI ini cukup profesional dan tidak perlu diragukan lagi. Kualitasnya ke depan akan ditingkatkan atau di upgrade agar lebih profesional.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    27th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Verifikasi akun KG Media ID
    Verifikasi akun KG Media ID

    Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

    Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

    Bagikan artikel ini melalui
    Oke
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.