Pemasukan Uang Sewa Melonjak

Kompas.com - 23/10/2012, 03:30 WIB
Editor

JAKARTA, KOMPAS - Pemasukan uang sewa dari penghuni Rumah Susun Sederhana Sewa Marunda, Jakarta Utara, kini, meningkat dua kali lipat pasca-pelayangan surat peringatan pekan lalu.

Pengelola melayangkan peringatan kepada para penunggak dua jam setelah Gubernur DKI Joko Widodo berkunjung ke Rusun Marunda, Kamis pekan lalu.

Asri Hidayah (29), tenaga administrasi dari Unit Pengelola Teknis Rumah Susun Marunda, Senin (22/10), menyebutkan, pendapatan uang sewa rusun mencapai Rp 10 juta, Jumat pekan lalu, sehari setelah surat peringatan dilayangkan kepada para penunggak.

Angka itu 2-4 kali lipat lebih tinggi dibandingkan dengan angka biasanya yang hanya berkisar Rp 2,5 juta-Rp 5 juta per hari.

Sebanyak 410 penghuni menunggak pembayaran 1-3 tahun sejak rusun beroperasi tahun 2007/2008. Ketidaktegasan petugas dan sikap acuh sebagian penghuni membuat tunggakan menumpuk hingga mencapai Rp 2,3 miliar.

Sebanyak 500 dari 700 penghuni Rusunawa Marunda adalah korban penggusuran dari kolong jembatan atau tol, bantaran sungai, dan korban kebakaran. Sisanya, penghuni umum yang memenuhi kriteria, antara lain berkartu penduduk DKI Jakarta, belum memiliki rumah, dan berpenghasilan kurang dari Rp 2,5 juta per bulan.

Pemerintah daerah menetapkan tarif sewa Rp 128.000- Rp 159.000 per bulan sesuai dengan lantai tiap-tiap unit untuk rusun subsidi. Sementara penghuni umum dikenai tarif Rp 304.000-Rp 371.000 per bulan.

Penghuni tak mampu

Namun, sejumlah penghuni dari kalangan tidak mampu tetap berharap ada keringanan pembayaran tunggakan. Uminah (42), penghuni Blok Hiu 505, mengatakan, dengan penghasilan Rp 400.000 per bulan, dirinya kesulitan membayar tunggakan selama 29 bulan sebesar Rp 3,85 juta.

”Suami sudah lama tak kerja karena lumpuh, sementara anak masih butuh biaya untuk sekolah. Jika bisa, saya minta keringanan,” ujarnya.

Yahya (50), penghuni Blok Hiu, berharap dibebaskan dari kewajiban membayar tunggakan. Itu disebabkan, selain tidak bekerja lagi, hampir semua hartanya habis untuk mengobati sejumlah penyakitnya, antara lain stroke, diabetes, dan luka bakar.

Kepala Unit Pengelola Teknis Rusun Wilayah Jakarta Utara Kusnindar menambahkan, pihaknya akan menertibkan penghuni sesuai dengan aturan. Penunggakan bayar sewa tidak akan dibiarkan lagi demi perbaikan pengelolaan rusun. (MKN)



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 14 Agutstus: Bertambah 11, Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Kini Ada 678

UPDATE 14 Agutstus: Bertambah 11, Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Kini Ada 678

Megapolitan
Selain Bom Molotov, Polisi Sita Bendera Anarko dari Gerombolan yang Ingin Susupi Demo di DPR

Selain Bom Molotov, Polisi Sita Bendera Anarko dari Gerombolan yang Ingin Susupi Demo di DPR

Megapolitan
Alun-alun Bekasi Menyimpan Kisah Tuntutan Rakyat Pisahkan Diri dari Batavia

Alun-alun Bekasi Menyimpan Kisah Tuntutan Rakyat Pisahkan Diri dari Batavia

Megapolitan
Diizinkan Kemendikbud, Puluhan Sekolah di Kabupaten Bekasi Akan Gelar KBM Tatap Muka

Diizinkan Kemendikbud, Puluhan Sekolah di Kabupaten Bekasi Akan Gelar KBM Tatap Muka

Megapolitan
Diduga Penyusup, Ratusan Orang Ditangkap Polisi Saat Ingin Gabung Demo di Depan DPR

Diduga Penyusup, Ratusan Orang Ditangkap Polisi Saat Ingin Gabung Demo di Depan DPR

Megapolitan
UPDATE 14 Agustus: Bertambah 10 Kasus Positif Covid-19 dan 17 Pasien Sembuh di Tangsel

UPDATE 14 Agustus: Bertambah 10 Kasus Positif Covid-19 dan 17 Pasien Sembuh di Tangsel

Megapolitan
Dapat Rekomendasi PKS di Pilkada Tangsel, Azizah-Ruhamaben Bakal Lebih Gencar Cari Dukungan

Dapat Rekomendasi PKS di Pilkada Tangsel, Azizah-Ruhamaben Bakal Lebih Gencar Cari Dukungan

Megapolitan
2 Cara Tebus SIM di Kejaksaan yang Tak Perlu Antre, Bahkan SIM Dikirim ke Rumah

2 Cara Tebus SIM di Kejaksaan yang Tak Perlu Antre, Bahkan SIM Dikirim ke Rumah

Megapolitan
Anies Lantik Kepala Badan Pendapatan Daerah dan Kepala Biro Kerjasama Daerah yang Baru

Anies Lantik Kepala Badan Pendapatan Daerah dan Kepala Biro Kerjasama Daerah yang Baru

Megapolitan
Pemuda 19 Tahun Tewas Tertabrak Kereta di Menteng, Tinggalkan Sepucuk Surat Wasiat

Pemuda 19 Tahun Tewas Tertabrak Kereta di Menteng, Tinggalkan Sepucuk Surat Wasiat

Megapolitan
Susul Demokrat, PKS Resmi Dukung Azizah Ma'ruf-Ruhamaben di Pilkada Tangsel

Susul Demokrat, PKS Resmi Dukung Azizah Ma'ruf-Ruhamaben di Pilkada Tangsel

Megapolitan
11.000 Warga Antre di Kejari Jakbar, Pelayanan Dibatasi karena Khawatir Covid-19

11.000 Warga Antre di Kejari Jakbar, Pelayanan Dibatasi karena Khawatir Covid-19

Megapolitan
Cerita di Balik Monumen Kali Bekasi, tentang Pembantaian Tentara Jepang dan Sungai yang Memerah

Cerita di Balik Monumen Kali Bekasi, tentang Pembantaian Tentara Jepang dan Sungai yang Memerah

Megapolitan
BKD Depok Telah Pakai Rp 90 M untuk Tangani Covid-19

BKD Depok Telah Pakai Rp 90 M untuk Tangani Covid-19

Megapolitan
Ada Panjat Pinang Virtual di #PestaSatu7an dari Grab, Ikut Yuk

Ada Panjat Pinang Virtual di #PestaSatu7an dari Grab, Ikut Yuk

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X