Kompas.com - 14/12/2012, 15:54 WIB
|
EditorHertanto Soebijoto

JAKARTA, KOMPAS.com — Massa dari Perhimpunan Perangkat Desa Indonesia (PPDI) yang sejak pagi memenuhi halaman Gedung DPR bentrok dengan petugas keamanan setelah massa memblokade jalan tol depan Gedung DPR mengarah ke Slipi, Jumat (14/12/2012). Bentrokan pecah setelah ribuan orang pedemo diusir dari halaman Gedung DPR oleh petugas.

Setelah berhasil mengeluarkan massa, mereka langsung memblokade jalan tol untuk tetap melakukan aksinya tersebut. Melihat adanya potensi terjadi kerusuhan, ratusan polisi yang mengamankan jalannya demo langsung memukul mundur ribuan demonstran itu untuk segera membubarkan diri. Tetapi, aksi polisi ini justru menyulut demonstran untuk bertindak anarkistis. Saling lempar batu antara petugas dan para demonstran pun tidak dapat terelakkan lagi.

Massa pun kocar-kacir setelah petugas menembaki mereka dengan gas air mata, ditambah hujan deras turun sesaat ketika terjadinya bentrokan. Demonstran akhirnya membubarkan diri ketika polisi bersenjata lengkap dengan mobil lapis bajanya memaksa mereka untuk segera mengakhiri demo ini.

Seperti diberitakan sebelumnya, situasi lalu lintas di jalan tol depan gedung DPR tidak bisa dilewati karena ada bentrok tersebut. Pengendara terpaksa harus memutar kendaraan mereka karena situasi di depan gedung DPR tidak mungkin untuk dilewati.

"Kami hanya ingin kami semua dijadikan PNS, itu saja. Saya dari Jombang," ujar salah seorang demonstran sambil berlari menghindari gas air mata yang ditembakkan oleh petugas.

Saat ini demonstran sudah membubarkan diri dengan dikawal ketat pihak kepolisian. Dan, jalan tol depan Gedung DPR pun sudah dapat dilalui kembali.

Berita terkait, baca:

Perangkat Desa Serbu DPR

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.