Kompas.com - 12/01/2013, 21:18 WIB
Penulis K04
|
EditorRusdi Amral

JAKARTA, KOMPAS.com - Hujan yang mengakibatkan banjir di sejumlah daerah di Indonesia berdampak pada naiknya harga sembako. Beberapa pedagang di Pasar Palmerah, Jakarta Pusat, Sabtu (12/1/2013) sore, mengatakan, kenaikan harga tersebut karena banjir telah membuat distribusi sembako terhambat.            

Menurut Darwan (27), seorang pedagang sembako, kenaikan harga sembako sudah berlangsung selama seminggu terakhir. "Utamanya harga yang naik pada bahan bumbu masak, seperti cabai dan bawang," katanya.

Darwan menambahkan, kenaikan harga sembako juga terjadi di Pasar Induk Kramat Jati tempatnya biasa membeli sembako.            

Pedagang lainnya, Muhamin (37) mengatakan, faktor cuaca sangat mempengaruhi perubahan harga sembako. Umumnya cabai dan bawang berasal dari Jawa Tengah dan Jawa Timur, dan sayur-sayuran berasal dari Jawa Barat. "Sembako yang terhambat didistribusikan karena banjir biasanya akan rusak, sehingga membuat pedagang menaikkan sembako yang tersisa supaya tidak rugi," jelasnya,

Saat ini, harga cabai merah keriting yang semula sekitar Rp 16.000 per kilogram naik menjadi Rp 24.000 per kilogram. Cabai rawit merah dari sekitar Rp 18.000 per kilogram naik jadi Rp 32.000 per kilogram. Cabai rawit hijau dari sekitar Rp 10.000  naik jadi Rp 18.000 per kilogram. Tomat dari sekitar Rp 5.000 naik jadi Rp 8.000 per kilogram.

Bawang putih dari sekitar Rp 18.000 naik jadi Rp 22.000 per kilogram. Bawang merah dari sekitar Rp 14.000 naik jadi Rp 18.000 per kilogram. Kentang dari sekitar Rp 6.000 naik jadi Rp 8.000 per kilogram. Jeruk peras dari sekitar Rp 6.000  naik jadi Rp 12.000 per kilogram.            

Kenaikan harga tersebut sangat memberatkan terutama bagi konsumen dari para pedagang makanan. Pedagang mie Aceh Hasyim (34) mengeluh kenaikan harga sembako tidak bisa diiringi dengan kenaikan produk yang dijualnya. "Kalau saya naikkan harga jual mie, konsumen saya tidak akan mau beli," tuturnya.            

Namun, untuk harga sayur-sayuran tetap normal, seperti sawi stabil Rp 5.000 per kilogram, kol stabil Rp 4.000 per kilogram, kembang kol stabil Rp 11.000 per kilogram, wortel lokal stabil Rp 8.000 per kilogram, wortel impor stabil Rp 14.000 per kilogram, dan timun stabil Rp 4.000 per kilogram.

"Kalau sayuran harganya tetap normal, karena sumbernya dekat di daerah Jawa Barat, sehingga distribusinya tetap lancar, tidak terlalu terpengaruh dengan keadaan cuaca," jelas Muhamin.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.