Kompas.com - 17/01/2013, 10:21 WIB
Penulis Sandro Gatra
|
EditorHindra

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menunda pertemuan bilateral dengan Presiden Argentina Cristina Elisabet Fernandez De Kirchner yang dijadwalkan berlangsung di Istana Merdeka, Jakarta, Kamis (17/1/2013) pukul 10.30. Hal ini menyusul banjir yang menggenangi sejumlah wilayah di Jakarta.

"Presiden meminta agar Kementerian Luar Negeri menjadwal ulang pertemuan," kata Juru Bicara Presiden Julian Aldrin Pasha di Jakarta, Kamis.

Julian mengatakan, pertemuan akan tetap berlangsung pada Kamis ini. "Namun sifatnya on call sampai situasi dan kondisi dianggap paling baik," tambah Julian.

Presiden Argentina, berkunjung ke Indonesia pada tanggal 16-18 Januari 2013.

Staf Khusus Presiden Bidang Hubungan Internasional Teuku Faizasyah mengatakan, kedua pemimpin negara akan membahas upaya pengembangan kerja sama Indonesia-Argentina di berbagai bidang, utamanya kerja sama ekonomi.

Argentina merupakan negara tujuan ekspor ketiga terbesar Indonesiauntuk kawasan Amerika Latin setelah Brazil dan Meksiko. Sebaliknya, Indonesia merupakan mitra dagang Argentina terbesar di kawasan ASEAN.

Nilai total perdagangan bilateral kedua negara pada tahun 2011 adalah sebesar 1,94 miliar dolar AS. Sementara itu hingga bulan Oktober 2012, nilai perdagangan bilateral mencapai 1,67 miliar dolar AS.

Selama di Indonesia, Presiden De Kirchner dijadwalkan akan mengunjungi Museum Nasional dan melaksanakan upacara peletakan karangan bunga di Taman Makam Pahlawan, Kalibata.

Selain itu, Presiden De Krichner juga akan melakukan pertemuan dengan sejumlah pelaku bisnis utama Indonesia. Turut menyertai dalam kunjungan ini, 230 pelaku bisnis Argentina.

Acara Wapres juga Batal

Wakil Presiden Boediono juga membatalkan acara jumpa pers terkait reformasi birokrasi di Kantor Wakil Presiden di Jalan Merdeka Utara, Jakarta, Kamis (17/1/2013) pukul 11.30.

"Konferensi pers batal karena kondisi Jakarta. Terima kasih," ujar Bey Machmudin dari Biro Pers Kantor Wapres, Kamis.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.