Polisi Pelaku Sodomi Bocah Terancam Pidana dan Pemecatan

Kompas.com - 26/02/2013, 17:12 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - E, salah satu anggota kepolisian berpangkat brigadir yang terlibat kasus sodomi bocah berinisial F (5) terancam sanksi tegas berupa pidana hingga pemberhentian dengan tidak hormat. Hal tersebut bisa terjadi apabila melalui proses peradilan umum dan sidang kode etik profesi E dinyatakan bersalah dalam kasus tersebut.

"Mereka akan ikut aturan pidana umum, pasalnya apa, dan diputuskan sidang pengadilan umum," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Rikwanto di Mapolda Metro Jaya, Selasa (26/2/2013).

Mengenai E yang berstatus sebagai anggota Polri dan telah ditetapkan menjadi tersangka kasus tersebut, Rikwanto mengatakan setelah menjalani proses sidang di pengadilan umum yang bersangkutan juga akan menjalani sidang kode etik profesi. Hal tersebut akan menentukan status E yang berdinas kepolisian.

"Setelah itu baru sidang kode etik profesi. Apakah masih layak atau tidak jadi anggota. Bisa jadi kemungkinan bisa di PTDH," ujar Rikwanto.

Tindak sodomi yang menimpa bocah F ini tercium pertama kali oleh pihak keluarga pada 13 Februari 2013 silam. Setelah menyelidiki sendiri oknum yang disebut oleh F, pihak keluarga langsung melaporkan kasus ini ke Mapolrestro Jakarta Timur, Kamis (22/2/2013).

Berdasarkan laporan tersebut, F mengaku disodomi dan diancam dengan pisau oleh dua pelaku berinisial EK dan IS, terbukti dari luka goresan benda tajam di pinggulnya. IS dan EK kini sudah ditetapkan sebagai tersangka dan ditahan di Mapolrestro Jakarta Timur.

Atas perbuatannya, kedua tersangka dikenakan Pasal 81 Undang-undang Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak, dengan ancaman hukuman 15 tahun penjara.

 


EditorAna Shofiana Syatiri

Terkini Lainnya

Tak Kunjung Pulang, Satu Keluarga Nelayan di Bima Dilaporkan Hilang

Tak Kunjung Pulang, Satu Keluarga Nelayan di Bima Dilaporkan Hilang

Regional
33 Jenazah Korban Banjir Bandang di Jayapura Diidentifikasi, Berikut Nama-namanya

33 Jenazah Korban Banjir Bandang di Jayapura Diidentifikasi, Berikut Nama-namanya

Regional
Pilihan Jurusan Kuliah Kedokteran di Beasiswa Santri! Tertarik? (1)

Pilihan Jurusan Kuliah Kedokteran di Beasiswa Santri! Tertarik? (1)

Edukasi
Per 19 Maret, Baru 75 Anggota DPR yang Lapor Harta Kekayaan

Per 19 Maret, Baru 75 Anggota DPR yang Lapor Harta Kekayaan

Nasional
PPP Jabar Pertanyakan Pemilihan Suharso Monoarfa sebagai Plt Ketum

PPP Jabar Pertanyakan Pemilihan Suharso Monoarfa sebagai Plt Ketum

Regional
Pria Terkaya di Asia Lunasi Utang Sang Adik yang Terancam Dibui

Pria Terkaya di Asia Lunasi Utang Sang Adik yang Terancam Dibui

Internasional
Lama Buat Pesanan, Penjual Pecel Lele Dikeroyok Pembelinya di Bekasi

Lama Buat Pesanan, Penjual Pecel Lele Dikeroyok Pembelinya di Bekasi

Megapolitan
Ramyadjie Priambodo Gunakan Uang Hasil Bobol ATM untuk Transaksi Bitcoin

Ramyadjie Priambodo Gunakan Uang Hasil Bobol ATM untuk Transaksi Bitcoin

Megapolitan
Dua Anak Balita Kakak Beradik Tewas Terbakar di Dalam Mobil yang Rusak

Dua Anak Balita Kakak Beradik Tewas Terbakar di Dalam Mobil yang Rusak

Regional
Bermain di Pantai usai Ujian, 13 Siswa SMA Disuruh Pulang oleh Polisi Syariat

Bermain di Pantai usai Ujian, 13 Siswa SMA Disuruh Pulang oleh Polisi Syariat

Regional
BPN: Dukungan Erwin Aksa Semakin Menguatkan Posisi Prabowo-Sandiaga

BPN: Dukungan Erwin Aksa Semakin Menguatkan Posisi Prabowo-Sandiaga

Nasional
Jokowi 'Groundbreaking' MRT Fase II pada 24 Maret 2019

Jokowi "Groundbreaking" MRT Fase II pada 24 Maret 2019

Nasional
Wapres Sebut Penghapusan Ujian Nasional Membahayakan Kualitas Pendidikan

Wapres Sebut Penghapusan Ujian Nasional Membahayakan Kualitas Pendidikan

Nasional
Bocah 9 Tahun Berkeliling Bagikan Uang Tabungan Orangtuanya ke Orang Asing

Bocah 9 Tahun Berkeliling Bagikan Uang Tabungan Orangtuanya ke Orang Asing

Internasional
Siswa Lulus SNMPTN Tidak Diijinkan Ikut SBMPTN 2019

Siswa Lulus SNMPTN Tidak Diijinkan Ikut SBMPTN 2019

Edukasi

Close Ads X