Usai Bakar Spanduk, Pendemo RUU Ormas Bubar

Kompas.com - 12/04/2013, 14:32 WIB
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com - Setelah melakukan aksi menolak RUU Ormas Jumat (12/4/2013) sejak pukul 10.00 WIB, ratusan mahasiswa beberapa kampus akhirnya membubarkan diri dari depan Gedung DPR RI, Jakarta, sekitar pukul 14.00 WIB. Di penghujung aksi, beberapa mahasiswa sempat membakar spanduk dan sejumlah tiang kayu.

Ppantauan Kompas.com, pembakaran spanduk dan juga kayu yang dilakukan sejumlah mahasiswa, tidak berlangsung lama. Koordinator aksi yang berada di atas mobil komando meminta agar api segera dimatikan.

Sejumlah mahasiswa diminta untuk tidak melakukan aksi provokasi dengan hal itu. Api kemudian dimatikan dengan menyiramkan air yang ada pada botol.

"Pak polisi yang bakar-bakar ditangkapin saja. Jangan ada bakar-bakaran, tolong itu dimatikan," ujar Koordinator aksi di lokasi.

Aksi penolakan RUU Ormas yang dilakukan mahasiswa berlangsung kurang lebih selama empat jam. Sempat ada insiden beberapa mahasiswa yang berusaha masuk dengan memajat pagar Gedung DPR untuk memasang bendera. Tetapi hal itu digagalkan petugas keamanan di dalam gedung DPR yang meminta sekitar tiga orang mahasiswa itu kembali keluar.

Kejadian tersebut tidak sampai menyebabkan suasana ricuh. Dengan menumpang sejumlah bus metromini, ratusan mahasiswa pulang secara tertib meninggalkan Gedung DPR.

 

Baca tentang


    Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    Empat Anggota BNN Gadungan Sekap Remaja atas Tuduhan Narkoba, Orangtua Diperas Rp 20 Juta

    Empat Anggota BNN Gadungan Sekap Remaja atas Tuduhan Narkoba, Orangtua Diperas Rp 20 Juta

    Megapolitan
    Politisi Gerindra Nilai Ganjil Genap di Jakarta Kontra Produktif

    Politisi Gerindra Nilai Ganjil Genap di Jakarta Kontra Produktif

    Megapolitan
    Polisi Buru Kawanan yang Merampok di Warung Sembako Ciracas

    Polisi Buru Kawanan yang Merampok di Warung Sembako Ciracas

    Megapolitan
    Nasdem Tangsel Tunggu Arahan DPP Susun Strategi Pemenangan Muhamad-Sara

    Nasdem Tangsel Tunggu Arahan DPP Susun Strategi Pemenangan Muhamad-Sara

    Megapolitan
    KAI Beri Diskon Tiket Kereta Api Jarak Jauh Sambut HUT ke-75 RI

    KAI Beri Diskon Tiket Kereta Api Jarak Jauh Sambut HUT ke-75 RI

    Megapolitan
    Seorang Pegawai Positif Covid-19, PN Jakbar Tutup hingga 10 Agustus

    Seorang Pegawai Positif Covid-19, PN Jakbar Tutup hingga 10 Agustus

    Megapolitan
    Polisi Panggil Ahli Bahasa dan TI untuk Usut Kasus Anji dan Hadi Pranoto

    Polisi Panggil Ahli Bahasa dan TI untuk Usut Kasus Anji dan Hadi Pranoto

    Megapolitan
    RSPI Sulianti Saroso Antisipasi Lonjakan Pasien Covid-19

    RSPI Sulianti Saroso Antisipasi Lonjakan Pasien Covid-19

    Megapolitan
    Anies Targetkan Flyover Lenteng Agung dan Tanjung Barat Beroperasi 2021

    Anies Targetkan Flyover Lenteng Agung dan Tanjung Barat Beroperasi 2021

    Megapolitan
    Dilaporkan Menipu, Oknum ASN Kota Tangerang Mengaku Hanya Bantu Korban

    Dilaporkan Menipu, Oknum ASN Kota Tangerang Mengaku Hanya Bantu Korban

    Megapolitan
    Perempuan Ditemukan Tewas di Margonda Residence, Diduga Dibunuh

    Perempuan Ditemukan Tewas di Margonda Residence, Diduga Dibunuh

    Megapolitan
    Disnaker DKI Minta Kantor Pemerintahan Tutup Sementara bila Ada Pegawai Positif Covid-19

    Disnaker DKI Minta Kantor Pemerintahan Tutup Sementara bila Ada Pegawai Positif Covid-19

    Megapolitan
    Flyover Lenteng Agung dan Tanjung Barat Bakal Selesai November 2020

    Flyover Lenteng Agung dan Tanjung Barat Bakal Selesai November 2020

    Megapolitan
    29 Kantor Perusahaan di Jakarta Ditutup Sementara karena Terpapar Covid-19

    29 Kantor Perusahaan di Jakarta Ditutup Sementara karena Terpapar Covid-19

    Megapolitan
    Tambah 43 Kasus Covid-19 dalam 4 Hari di Kabupaten Bekasi, Rata-rata Kerja di Jakarta

    Tambah 43 Kasus Covid-19 dalam 4 Hari di Kabupaten Bekasi, Rata-rata Kerja di Jakarta

    Megapolitan
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X