Kompas.com - 18/04/2013, 15:43 WIB
|
EditorLaksono Hari W

JAKARTA, KOMPAS.com — Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo menilai Ujian Nasional (UN) tak efektif jika hasilnya dijadikan standar kelulusan siswa sekolah. Ia prihatin karena banyak siswa yang mengeluh dan terpaksa mengikuti UN demi kelulusan.

"UN itu dari pemerintah pusat. Kalau saya dari awal memang enggak setuju ada UN," kata Jokowi dalam dialog bersama pelajar SMA Negeri 6 dan SMA Negeri 70 di Gelanggang Olahraga (GOR) Bulungan, Jakarta Selatan, Kamis (18/4/2013).

Pernyataan Jokowi itu dilontarkan saat menjawab pertanyaan seorang siswi SMAN 70 terkait pelaksanaan UN. Ratusan siswa yang hadir di GOR Bulungan sontak menyambut riuh seakan puas dengan jawaban Jokowi.

Mantan Wali Kota Surakarta itu menyampaikan, pelaksanaan UN akan lebih baik jika ditujukan untuk memetakan pendidikan nasional. Hasil UN di suatu wilayah bisa diolah dan dijadikan data pokok untuk pemetaan pendidikan itu.

Jokowi merasa prihatin karena banyak siswa mengeluh dan mengikuti UN dengan terpaksa. Ia menilai tidak seimbang bila siswa menempuh pendidikan bertahun-tahun, tetapi kelulusannya ditentukan melalui ujian yang digelar selama beberapa hari.

"Kelulusan hanya ditentukan selama tiga atau empat hari, sangat riskan. Tapi, sekali lagi, itu kebijakan pemerintah pusat dan saya enggak bisa membuat kebijakan sendiri," ujarnya.

Pertemuan antara Jokowi dan para pelajar SMAN 6 dan SMAN 70 itu dilakukan setelah para siswa selesai mengikuti UN. Selain berdialog, Jokowi juga memberikan 20 sepeda untuk pelajar dari kedua sekolah itu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.