Menikmati Mi Bangka di Rumah Basuki

Kompas.com - 12/05/2013, 03:11 WIB
Editor

Melepas segala atribut formalnya, Wakil Gubernur Jakarta Basuki Tjahaja Purnama menghabiskan akhir pekan di rumah bersama teman dan keluarga dengan makan bersama. Ia menyukai mi goreng ”seafood” khas Bangka. 

Basuki Tjahaja Purnama bersama istrinya, Veronika Tan, Sabtu (4/5) pagi, menyambut ramah kedatangan Chef Eddrian. Hari itu ia khusus diundang untuk memasak masakan khas Bangka.

”Saya sering menonton kamu di acara TV karena kamu promosi masakan Bangka di TV. Kalau tidak masak masakan Bangka, saya tidak mau nonton lagi, ha-ha-ha,” kata Basuki kepada koki asal Toboali, Bangka, itu.

Ini pertama kalinya Basuki mengundang koki untuk memasak langsung atau live cooking di rumahnya. Ada semacam kerinduan untuk kembali menikmati cita rasa khas makanan daerah asalnya, Bangka Belitung. ”Mi goreng seafood khas Bangka ini menu yang di-request khusus oleh Pak Basuki,” ujar Chef Eddrian yang memasak enam menu pada hari itu.

Beberapa tamu yang hadir di rumah Basuki untuk makan siang bersama kali ini adalah Duta Besar Yunani untuk Indonesia Georgios Veis yang hadir bersama istri, Clara Zondang Pek Veis, Ron Mullers, dokter ahli jantung Carmen Jahja, serta beberapa kerabat keluarga lainnya. Bincang-bincang santai sambil menikmati makan siang dilaksanakan di ruang khusus yang tertata seperti ruang rapat dengan meja panjang.

Suasana santai tergambar di dapur kediaman Basuki yang bersih dan minimalis. Dibantu tiga pekerja rumah tangga, Chef Eddrian mulai memasak menu pertamanya, lakso bangka. Lakso hampir mirip dengan udon, tetapi dicampur dengan kuah santan yang dipadukan bumbu, seperti lengkuas, kunyit, dan bawang sehingga berwana kekuningan. Kuah lakso terbuat dari ikan tenggiri yang sudah dihaluskan sehingga kuahnya kental dan rasa ikannya sangat terasa.

Menu lain adalah empek-empek goreng, udang goreng asam jawa, lempa kuning ikan, mi goreng seafood khas Bangka, dan hidangan penutup puding pecah beling. Tentu saja semua menu merupakan makanan khas dan menggunakan bumbubumbu khas Bangka. Cita rasa masakan Bangka mirip dengan masakan Thailand. Masakan Bangka bercita rasa dominan asam manis.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

”Wah, enak nih mi bangka,” ujar Basuki menghampiri dapur untuk turut menyaksikan mi bangka kesukaannya dimasak. Suasana kekeluargaan semakin terlihat ketika sesekali Basuki dan Chef Eddrian berbicara bahasa Khek, bahasa daerah Tionghoa.

Aroma mi goreng seafood khas Bangka sangat menggoda. Aroma bawang yang sangat wangi memang diakui Chef Eddrian sebagai salah satu keunggulan mi bangka. ”Yang berbeda adalah tekstur udang dan aroma bawangnya. Semua ada tips dan trik cara memasaknya,” ujar koki kelahiran 7 Januari 1970 ini.

Chef Eddrian dengan lugas menjelaskan hasil masakannya kepada tamu-tamu yang tampak tidak sabar menyantap makan siang mereka. ”Saya awalnya khawatir masakan Bangka ini kurang cocok di lidah tamu-tamu Pak Basuki, tetapi ternyata semua menu cocok di lidah mereka, malah ada yang ketagihan masakan Bangka,” ujarnya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X