Kompas.com - 12/05/2013, 10:09 WIB
|
EditorFarid Assifa

JAKARTA, KOMPAS.com - Harga daging sapi di pasar kini semakin melonjak. Karena pembeli enggan memborong, pedagang pun terpaksa menjual rugi daripada stok daging menumpuk di gudang.

Ruyati, salah satu pedagang daging sapi di Pasar Klender, Jakarta Timur mengatakan, menjelang liburan sekolah dan menjelang puasa Ramadhan ini harga daging sapi cenderung naik.

"Harga daging sapi saat ini sekitar Rp 90.000-95.000 per kilogram. Tetapi daripada tidak ada yang membeli dan stok di gudang menumpuk, makanya kita jual rugi Rp 84.000 per kilgram," kata Ruyati saat ditemui media di Pasar Klender, Jakarta Timur, Minggu (12/5/2013).

Ruyati menambahkan, pembeli daging sapi saat ini memang sepi. Konsumen mengaku lebih memilih daging ayam dengan harga yang lebih murah sebagai pengganti daging sapi. Bahkan beberapa pedagang bakso sempat memakai daging babi untuk mengantisipasi harga daging sapi yang mahal.

"Kami beli dari rumah potong hewan (RPH) sekitar Rp 84.000. Kami jual daging sapi tersebut dengan harga itu, kami jual agar balik modal saja. Tapi kadang kami jual lebih rendah karena tidak ada yang sanggup beli. Jadi kami bisa tekor Rp 1 juta karena jual rugi itu," tambahnya.

Sementara untuk daging sapi impor, harganya sekitar Rp 85.000-87.000 per kg. Sampai di tangan pedagang, harganya jadi Rp 90.000 per kg.

"Jadi sama saja, lebih baik kami ambil daging sapi lokal," tambahnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Bila harga tidak lekas turun, Ruyati bakal libur jualan daging sapi untuk sementara. Sebab, dirinya merasa menjual daging sapi tidak untung. Hal ini disebabkan harga jual daging sapi yang tidak terjangkau oleh konsumen.

Biasanya, kata Ruyati, harga daging sapi lokal akan cenderung turun saat pemerintah mulai mendatangkan daging sapi impor. Tahun lalu harga daging sapi pernah mencapai Rp 60.000-65.000 per kg saat kran impor daging sapi dilakukan.

"Tapi kalau sampai lebaran tidak ada daging impor, maka harga daging sapi saat itu bisa Rp 120.000 per kg. Kami lebih baik tidak jualan dulu karena tidak ada yang sanggup beli," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.