Kompas.com - 16/05/2013, 13:13 WIB
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Gangguan politikus terhadap birokrasi kerap terjadi di semua daerah, termasuk DKI Jakarta. Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo pun sering mendapat gangguan tersebut.

"Pengaruh politikus terhadap pemerintah birokrasi sangat kuat sekali. Kalau sistemnya tidak memungkinkan mengganggu, ya tidak akan ganggu," kata Jokowi dalam seminar di Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) di Gedung BPKP, Pramuka, Jakarta Timur, Kamis (16/5/2013).

Ia menjelaskan, kalau dalam menjalankan pemerintahan, ia memiliki kepentingan politis, maka Jokowi tidak akan menjalankan program seleksi jabatan terbuka atau lelang jabatan untuk lurah dan camat. Sebelumnya, ia telah diberikan amanat untuk memberikan posisi prestisius kepada seseorang yang "dititipkan" oleh politikus.

"Ini Lurah A dukung partai saya, terus saya jadikan lurah. Memang yang terjadi seperti itu, hampir di semua daerah," kata Jokowi.

Menurut mantan Wali Kota Surakarta itu, hal politis tersebut dapat dihilangkan dengan kebijakan dari Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi, yang mengeluarkan kebijakan seleksi terbuka camat dan lurah sehingga pengaruh politik bisa dihilangkan. Kalau masih ada yang masih ngeyel, Jokowi punya cara jitu dengan membuka persoalan itu di masyarakat dan media massa.

"Buka di masyarakat dan media. Yang mau mengganggu, nanti hilang sendiri-sendiri," tegasnya.

Walaupun ada beberapa pihak yang menentang program seleksi jabatan terbuka, Jokowi akan tetap menjalankan program tersebut. Karena hal tersebut sebagai salah satu upayanya untuk menciptakan Jakarta Baru dan menciptakan birokrasi yang bersih dan transparan.

Jokowi memimpikan lurah dan camat yang memiliki kompetensi manajerial dan mau melayani masyarakat. Oleh karena itu, ia mengharapkan agar pada Juni 2013 mendatang, proses seleksi jabatan terbuka sudah selesai sehingga Jakarta memiliki camat dan lurah yang sesuai harapan masyarakat.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.