Stasiun Kampung Bandan Suram dan Menakutkan

Kompas.com - 22/05/2013, 02:00 WIB
Editor

Sore hari saat matahari mulai terbenam, dari Jalan Mangga Dua, sejumlah pekerja berjalan dengan cepat memasuki jalan berpaving blok selebar 6 meter di antara Grand Boutique Center dan gedung BNI 46 KCP Mangga Dua. Mereka menuju Stasiun Kampung Bandan sebelum hari benar-benar gelap.

Tidak mudah mencapai stasiun yang tersembunyi di balik megahnya bangunan Wholesale Trade Center (WTC) Mangga Dua dan kompleks Grand Boutique Center, serta lorong perumahan warga padat penduduk RW 005 RT 012 dan 013, Kelurahan Ancol, Pademangan, Jakarta Utara. Calon penumpang dari WTC Mangga Dua dan Pasar Pagi harus menempuh jarak sekitar 500 meter dari jalan raya menuju stasiun.

Jalan berpaving blok itu membentang sepanjang sekitar 300 meter dan terasa suram karena hanya diterangi lima lampu jalanan yang berpendar oranye. Jalan kian terasa menakutkan menjelang 200 meter menuju stasiun. Lebar jalan tinggal sekitar 2 meter dan penerangan hanya dari dalam rumah warga yang sinarnya meredup.

Jalanan itu kian sempit karena diokupasi warga untuk parkir motor, gerobak angkut barang, jemuran, dan kabel listrik.

Beberapa warga tengah mencuci piring dan baju di gang yang semrawut itu. Bau tak sedap air limbah rumah tangga yang menggenang di saluran yang tak terurus menusuk hidung. Sore itu terasa kian gelap karena tak ada lagi lampu penerangan saat mendekati pintu masuk stasiun.

Penumpang harus berjalan dalam gelap menuju terowongan untuk sampai ke Stasiun Kampung Bandan. Di sekitar bibir terowongan terdapat kolong anak tangga yang hanya diterangi sebuah lampu neon. Kolong itu ternyata tempat tinggal sejumlah orang. Tampak beberapa bangunan semipermanen dari kayu dan tripleks berdiri.

Setelah memasuki terowongan sepanjang kira-kira 20 meter yang hanya diterangi tiga lampu neon, calon penumpang baru sampai di loket stasiun. Jalan menuju stasiun yang kumuh dan gelap itu membuat calon penumpang kereta yang umumnya perempuan pekerja di pusat perbelanjaan Mangga Dua merasa tidak nyaman.

”Saya ngeri kalau jalan melewati gang sempit itu,” kata Yuni (27) yang bekerja di Grand Boutique Center, Jumat (10/5).

Ketakutan itulah yang kerap membuat Yuni mengambil pilihan lain. Pengakuan Yuni, jika hari sudah gelap, dia lebih memilih menggunakan angkutan umum menuju Stasiun Jakarta Kota. Hal itu juga dibenarkan Rinta (33) yang bekerja di kompleks Harco dan Linda (28) yang hendak pulang ke Serpong.

Stasiun Kampung Bandan berada di kawasan strategis, yaitu dekat dengan pusat bisnis serta perbelanjaan elektronik dan komputer Mangga Dua. Di pusat perbelanjaan itu banyak terdapat pekerja, terutama kaum perempuan sebagai pramuniaga dan sekretaris.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemerkosa di Bintaro Teror Korbannya dengan Foto Tak Senonoh Lewat Instagram

Pemerkosa di Bintaro Teror Korbannya dengan Foto Tak Senonoh Lewat Instagram

Megapolitan
Hampir 80 Persen Penumpang KRL Telah Bertransaksi Non Tunai

Hampir 80 Persen Penumpang KRL Telah Bertransaksi Non Tunai

Megapolitan
Kronologi Petugas Diusir dan Dipaksa Lepas APD Saat Makamkan Pasien Probable Covid-19 di Bekasi

Kronologi Petugas Diusir dan Dipaksa Lepas APD Saat Makamkan Pasien Probable Covid-19 di Bekasi

Megapolitan
IPW Minta Kapolda Metro Jaya Evaluasi Kinerja Polres Tangsel Tangani Kasus Pemerkosaan

IPW Minta Kapolda Metro Jaya Evaluasi Kinerja Polres Tangsel Tangani Kasus Pemerkosaan

Megapolitan
Satu Pegawai Diduga Positif Covid-19, Giant Margo City Tetap Beroperasi

Satu Pegawai Diduga Positif Covid-19, Giant Margo City Tetap Beroperasi

Megapolitan
Pelanggar PSBB di Kota Tangerang Menurun, tapi Kasus Covid-19 Meningkat

Pelanggar PSBB di Kota Tangerang Menurun, tapi Kasus Covid-19 Meningkat

Megapolitan
UPDATE 9 Agustus: 28 RW dan 20 Kelurahan Zona Merah di Kota Bekasi

UPDATE 9 Agustus: 28 RW dan 20 Kelurahan Zona Merah di Kota Bekasi

Megapolitan
Polres Bandara Soetta Tangkap Calon Penumpang yang Pakai Surat Palsu Bebas Covid-19

Polres Bandara Soetta Tangkap Calon Penumpang yang Pakai Surat Palsu Bebas Covid-19

Megapolitan
Buka Saat PSBB, Karaoke Masterpiece di Mangga Besar Terancam Disegel

Buka Saat PSBB, Karaoke Masterpiece di Mangga Besar Terancam Disegel

Megapolitan
 RS Azra Kota Bogor Bantah 10 Pegawainya Terpapar Covid-19

RS Azra Kota Bogor Bantah 10 Pegawainya Terpapar Covid-19

Megapolitan
UPDATE Kota Bekasi: Bertambah 27 Kasus, 30 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE Kota Bekasi: Bertambah 27 Kasus, 30 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Ini Alasan First Travel Ajukan PK untuk Aset yang Dirampas Negara

Ini Alasan First Travel Ajukan PK untuk Aset yang Dirampas Negara

Megapolitan
Hari Pertama Sanksi Tilang Ganjil Genap, Tak Ada Lonjakan Antrean Penumpang di Stasiun Bogor

Hari Pertama Sanksi Tilang Ganjil Genap, Tak Ada Lonjakan Antrean Penumpang di Stasiun Bogor

Megapolitan
Polisi Akui Kesulitan Tangkap Pelaku yang Aksi Pemerkosaannya Diviralkan Korban di Bintaro

Polisi Akui Kesulitan Tangkap Pelaku yang Aksi Pemerkosaannya Diviralkan Korban di Bintaro

Megapolitan
3.916 Jenazah di Jakarta Dimakamkan dengan Protokol Covid-19

3.916 Jenazah di Jakarta Dimakamkan dengan Protokol Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X