Tak Tahu Tarif Progresif Ditunda, Penumpang KRL "Ngomel"

Kompas.com - 03/06/2013, 13:21 WIB
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Seorang pria berkacamata mencak-mencak di depan loket kereta api Stasiun Sudimara, Jombang, Tangerang Selatan, Senin (3/6/2013) siang. Pria yang merupakan calon penumpang kereta api Commuter Line tersebut memprotes harga tiket yang belum berubah.

Padahal, jauh-jauh hari PT KAI susah menyosialisasikan perubahan sistem ticketing dari kertas manual menjadi elektronik (e-ticketing).  Menurut perhitungan, kalau pakai sistem baru, penumpang dari Sudimara yang turun ke Tanah Abang cukup membayar Rp 5.000-Rp 6.000. Namun, dia diminta membayar Rp 8.000, tarif lama.

"Saya komplain, kenapa harga tiket masih Rp 8.000. Padahal, ini sudah tanggal 3 Juni. PT KAI sudah mengumumkan per 1 Juni sudah berlaku tiket murah," kata calon penumpang bernama Tigor Siagian tersebut dengan nada tinggi saat ditemui Tribunnews.com.

Sebelumnya, PT Kereta Api Indonesia (KAI) memang mengumumkan pemberlakuan tarif baru untuk Commuter Line se-Jabodetabek per 1 Juni 2013. Namun, karena penumpang dianggap belum siap, PT KAI menunda pemberlakuan tarif progresif tersebut.

Jika diberlakukan, tarif baru KRL sebesar Rp 3.000 untuk setiap lima stasiun dan tambahan Rp 1.000 untuk tiga stasiun berikutnya. Adapun saat ini tiket Commuter Line masih dijual dengan harga Rp 8.000 untuk sekali perjalanan.
 
"Yang aneh, spanduk-spanduk pengumuman tiket murah itu sekarang semuanya pada hilang. Saya mempertanyakan siapa yang membuat spanduk tersebut. Mereka harus bertanggung jawab dong," ketus Tigor, yang saban hari naik kereta Sudimara-Palmerah untuk menuju ke kantornya.

Seorang petugas loket yang ditanyai kapan tarif progresif digunakan menjawab, "Bulan depan." Ia menyebut terjadi penundaan pemberlakuan harga baru, tetapi tanpa mengetahui alasan pasti.

"Ini kan namanya tidak fair. Ada yang tidak beres. Kenapa penundaan ini tidak diumumkan kepada masyarakat? Sementara sistem tiket online sudah mulai diberlakukan," tambah Tigor, yang juga diamini calon penumpang lain yang ikut nimbrung di peron stasiun.

Rupanya si penumpang tidak mengetahui bahwa PT KAI telah menggelar jumpa pers yang menyatakan penundaan sistem e-ticketing. "Ya kalau memang ditunda, harusnya diumumkan juga di stasiun. Ada pengumumannya. Enggak tahu-tahu dikenai tarif lama begini," omelnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Seorang Pria Tewas di Hotel Jakpus Usai Ajak Teman Perempuan Berhubungan Intim

Seorang Pria Tewas di Hotel Jakpus Usai Ajak Teman Perempuan Berhubungan Intim

Megapolitan
TKP Penembakan oleh Bripda CS di Cengkareng Disegel Permanen

TKP Penembakan oleh Bripda CS di Cengkareng Disegel Permanen

Megapolitan
Polres Tangsel Beri Beasiswa untuk 8 Anak dari Para Korban Penembakan di Kafe RM Cengkareng

Polres Tangsel Beri Beasiswa untuk 8 Anak dari Para Korban Penembakan di Kafe RM Cengkareng

Megapolitan
Korsleting Listrik, Rumah Jenderal Purnawirawan Polri di Panglima Polim Terbakar

Korsleting Listrik, Rumah Jenderal Purnawirawan Polri di Panglima Polim Terbakar

Megapolitan
3 Mobil Terlibat Kecelakaan Beruntun di Tol Cawang, Satu Orang Luka

3 Mobil Terlibat Kecelakaan Beruntun di Tol Cawang, Satu Orang Luka

Megapolitan
Depok Catat 265 Kasus Baru Covid-19, 3 Pasien Meninggal

Depok Catat 265 Kasus Baru Covid-19, 3 Pasien Meninggal

Megapolitan
Momen Pengambilan 3 Jenazah Korban Penembakan Bripka CS Diiringi Isak Tangis Istri dan Penghormatan Anggota TNI

Momen Pengambilan 3 Jenazah Korban Penembakan Bripka CS Diiringi Isak Tangis Istri dan Penghormatan Anggota TNI

Megapolitan
Hujan dan Angin Kencang Dini Hari Tadi, 7 Pohon Tumbang di Bekasi

Hujan dan Angin Kencang Dini Hari Tadi, 7 Pohon Tumbang di Bekasi

Megapolitan
Tiga ASN Positif Covid-19, Kantor Wali Kota Jakpus Ditutup 3 Hari

Tiga ASN Positif Covid-19, Kantor Wali Kota Jakpus Ditutup 3 Hari

Megapolitan
Update 26 Februari: Pasien Bertambah, RS Covid-19 Wisma Atlet Terisi 74 Persen

Update 26 Februari: Pasien Bertambah, RS Covid-19 Wisma Atlet Terisi 74 Persen

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 di Mampang Prapatan: Ada 12.000 Lansia dan Tunggu Kiriman Vaksin Kemenkes

Vaksinasi Covid-19 di Mampang Prapatan: Ada 12.000 Lansia dan Tunggu Kiriman Vaksin Kemenkes

Megapolitan
Bripka CS Pelaku Penembakan di Kafe RM Cengkareng Ternyata Naik Pitam saat Ditagih Rp 3,3 Juta

Bripka CS Pelaku Penembakan di Kafe RM Cengkareng Ternyata Naik Pitam saat Ditagih Rp 3,3 Juta

Megapolitan
Harapan Para Insan Pers Setelah Terima Vaksinasi Covid-19

Harapan Para Insan Pers Setelah Terima Vaksinasi Covid-19

Megapolitan
Ada Bibit Siklon di Samudera Hindia, Hujan Lebat Berpotensi Turun di Jabodetabek

Ada Bibit Siklon di Samudera Hindia, Hujan Lebat Berpotensi Turun di Jabodetabek

Megapolitan
Langkah PSI Interpelasi Anies Kembali 'Dicueki' Partai Lain

Langkah PSI Interpelasi Anies Kembali "Dicueki" Partai Lain

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X