Kompas.com - 17/06/2013, 13:28 WIB
Penulis Sandro Gatra
|
EditorCaroline Damanik

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah menilai aksi penolakan menjelang rencana kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi sudah biasa terjadi. Meski demikian, pemerintah berharap semua pihak dapat memahami alasan kenaikan tersebut.

"Biasa itu unjuk rasa. Kita telah punya pengalaman menaikkan harga BBM. Semua itu tidak ada yang tidak unjuk rasa. Jadi itu dinamika dari kebebasan berpendapat di negara ini. Kalau semua bisa berpendapat maka akan baik," kata Juru Bicara Presiden Julian Aldrin Pasha di Kompleks Istana Presiden, Jakarta, Senin ( 11/6/2013 ).

Hal itu dikatakan Julian ketika dimintai tanggapan ujuk rasa di berbagai daerah, salah satunya Jakarta, yang menolak rencana kenaikan harga BBM. Penolakan itu semakin gencar menjelang pengesahan Undang-Undang APBN Perubahan 2013 di DPR.

Julian mengatakan, pemerintah menunggu hasil pembahasan APBNP 2013 di DPR. Setelah disahkan, kata dia, dalam waktu dekat pemerintah akan memutuskan kenaikan BBM. Rencananya, premium akan menjadi Rp 6.500 per liter dan solar Rp 5.500 per liter.

"Saya belum bisa pastikan kapan (diumumkan). Tapi yang pasti dalam waktu dekat," pungkas Julian.

Seperti diberitakan, beberapa titik di Jakarta akan didatangi massa, salah satunya depan Istana Presiden. Kepolisian sudah memasang pagar kawat berduri di depan Istana. Petugas kepolisian juga sudah bersiap. Namun, hingga siang ini belum terlihat ada unjuk rasa di depan Istana.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    Menanti Kejelasan Mahfud soal Menteri yang Minta Jatah Rp 40 Miliar ke Dirjen

    Menanti Kejelasan Mahfud soal Menteri yang Minta Jatah Rp 40 Miliar ke Dirjen

    Nasional
    Pansus RUU IKN Sebut Ada yang Ingin Ambil Keuntungan dari Pemindahan Ibu Kota

    Pansus RUU IKN Sebut Ada yang Ingin Ambil Keuntungan dari Pemindahan Ibu Kota

    Nasional
    Menag Siapkan 3 Skenario Penyelenggaraan Ibadah Haji Tahun 2022

    Menag Siapkan 3 Skenario Penyelenggaraan Ibadah Haji Tahun 2022

    Nasional
    Kepastian Tim Advance Umrah Terpapar Omicron Tunggu Hasil WGS Kemenkes

    Kepastian Tim Advance Umrah Terpapar Omicron Tunggu Hasil WGS Kemenkes

    Nasional
    Covid-19 Harian Lewati 800 Kasus, Jokowi: Ini Sudah Naik, Kemarin Sempat 100-200 Kasus

    Covid-19 Harian Lewati 800 Kasus, Jokowi: Ini Sudah Naik, Kemarin Sempat 100-200 Kasus

    Nasional
    Kasus Harian Covid-19 Kembali Tembus 1.000 Orang, Cak Imin: Harus Diwaspadai, Jangan Lengah

    Kasus Harian Covid-19 Kembali Tembus 1.000 Orang, Cak Imin: Harus Diwaspadai, Jangan Lengah

    Nasional
    RI Digugat Terkait Larangan Ekspor Nikel, Jokowi: Kita Punya Argumentasi

    RI Digugat Terkait Larangan Ekspor Nikel, Jokowi: Kita Punya Argumentasi

    Nasional
    Tim Advance Umrah Positif Covid-19 Pulang dari Saudi, Dirawat di Tower 5 Wisma Atlet

    Tim Advance Umrah Positif Covid-19 Pulang dari Saudi, Dirawat di Tower 5 Wisma Atlet

    Nasional
    Menag: Kepastian Ibadah Haji 2022 Belum Dapat Diperoleh

    Menag: Kepastian Ibadah Haji 2022 Belum Dapat Diperoleh

    Nasional
    Kritik Pencabutan Larangan 14 Negara Masuk Indonesia, Cak Imin: Kontradiktif

    Kritik Pencabutan Larangan 14 Negara Masuk Indonesia, Cak Imin: Kontradiktif

    Nasional
    KNKT Rilis Perkembangan Sementara Investigasi Kecelakaan Sriwijaya Air SJ 182 di Kepulauan Seribu

    KNKT Rilis Perkembangan Sementara Investigasi Kecelakaan Sriwijaya Air SJ 182 di Kepulauan Seribu

    Nasional
    Pansus Buka Peluang Rampungkan Pembahasan RUU Ibu Kota Negara Hari Ini

    Pansus Buka Peluang Rampungkan Pembahasan RUU Ibu Kota Negara Hari Ini

    Nasional
    Jokowi: Sudah 297,5 Juta Dosis Vaksin yang Disuntikkan, Indonesia Nomor 4 di Dunia

    Jokowi: Sudah 297,5 Juta Dosis Vaksin yang Disuntikkan, Indonesia Nomor 4 di Dunia

    Nasional
    Kasus Wali Kota Bekasi, KPK Panggil Sekda hingga Ajudan Rahmat Effendi

    Kasus Wali Kota Bekasi, KPK Panggil Sekda hingga Ajudan Rahmat Effendi

    Nasional
    GFP: Militer Indonesia Terkuat Ke-15 di Dunia, di Atas Australia hingga Israel

    GFP: Militer Indonesia Terkuat Ke-15 di Dunia, di Atas Australia hingga Israel

    Nasional
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.