Kompas.com - 19/06/2013, 13:24 WIB
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Usai melaksanakan aksi di Bundaran HI, massa PDI Perjuangan berencana langsung menuju Istana Negara. Namun yang terjadi, mereka malah kembali ke Tugu Proklamasi, tempat kumpul mereka sebelum longmarch ke Bundaran HI.

Pantauan Kompas.com di lokasi berlangsungnya aksi unjuk rasa, Rabu (18/6/2013), seribuan orang dari kader dan simpatisan PDI Perjuangan tampak longmarch kembali ke Tugu Proklamasi dari Bundaran HI. Mereka tidak bisa bergerak ke Istana karena dilarang pihak kepolisian.

Pihak kepolisian tampak mengerahkan satu unit mobil Barracuda untuk mengawasi jalannya aksi unjuk rasa. Mobil diletakkan di depan pos polisi Bundaran HI.

"Iya, memang ada larangan untuk demo depan Istana," kata salah satu petugas kepolisian yang enggan disebutkan namanya.

Akibat aksi menolak kenaikan harga BBM ini, lalu lintas di seputar kawasan HI tampak macet, terutama saat massa tumpah ruah ke jalan untuk meninggalkan kawasan tersebut. Namun, hal itu hanya berlangsung sekitar 15 menit. Setelah itu, lalu lintas kembali normal.

Aksi unjuk rasa massa PDI-P dilakukan dalam rangka menolak rencana pemerintah menaikkan harga BBM bersubsidi. Aksi dipimpin Ketua Bidang Kesehatan Tenaga Kerja DPP PDI-P yang juga caleg DPR RI untuk Dapil Sukabumi, Ribka Tjiptaning.

Dalam orasinya, Ribka mengatakan, unjuk rasa merupakan perjuangan terakhir sebagai bentuk penolakan terhadap kenaikan BBM. "Perjuangan dilakukan dengan dua cara, yaitu di parlemen dan ekstraparlemen. Di parlemen kita sudah kalah. Sekarang saya akan berjuang ekstraparlemen di luar parlemen," tuturnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.