Mahasiswa Unas Bentrok dengan Polisi

Kompas.com - 21/06/2013, 23:22 WIB
Penulis Dani Prabowo
|
EditorTjatur Wiharyo
JAKARTA, KOMPAS.com — Sejumlah mahasiswa Universitas Nasional, Pasar Minggu, Jakarta Selatan, melakukan demonstrasi menolak keputusan pemerintah menaikkan harga bahan bakar minyak (BBM) di depan kampus mereka, Jumat (21/6/2013). Demonstrasi diwarnai bentrokan antara mahasiswa Unas dan polisi.

Awalnya, mahasiswa berdemonstrasi dengan duduk di jalan depan kampus mereka dan membakar ban pada sekitar pukul 19.30 WIB. Saat itu, polisi sudah ada di lokasi untuk mengawasi aksi mereka.

Pada sekitar pukul 22.30 WIB, mahasiswa bergerak ke tempat polisi berjaga dan membakar foto Presiden RI Susilo Bambang Yudhoyono. Sebanyak 15-20 polisi kemudian bergerak ke arah mahasiswa untuk menekan mereka masuk kampus karena tindakan mereka mengganggu lalu lintas.

Mahasiswa merespons dengan melempar batu dan molotov ke arah polisi-polisi itu dan memukulkan kayu ke tameng yang dibawa para polisi tersebut. Polisi membalas aksi itu dengan menembakkan gas air mata dan meningkatkan tekanan supaya mahasiswa masuk kampus.


Setelah didesak masuk kampus, mahasiswa melemparkan batu dan botol kaca ke arah polisi dan warga yang menyaksikan aksi mereka. Terhadap aksi ini, polisi mengambil sikap defensif dengan melindungi diri menggunakan tameng.

Sekitar pukul 23.00, mahasiswa mengurangi intensitas serangan. Mereka kemudian berjanji tidak akan berlaku anarkistis jika polisi pergi dari wilayah kampus mereka.

Polisi mundur dan saat ini berjaga-jaga sekitar 200 meter dari gerbang kampus Unas.

Baca tentang


    Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    Fakta Pengungkapan Klinik Psikotropika, Pemilik Tak Punya Izin, Jutaan Butir Akan Dijual

    Fakta Pengungkapan Klinik Psikotropika, Pemilik Tak Punya Izin, Jutaan Butir Akan Dijual

    Megapolitan
    Hujan Deras Sabtu Dini Hari, 10 RT di DKI Tergenang

    Hujan Deras Sabtu Dini Hari, 10 RT di DKI Tergenang

    Megapolitan
    Aksi 212 Berantas Korupsi, Dijaga Ribuan Polisi dan Selesai Tepat Waktu

    Aksi 212 Berantas Korupsi, Dijaga Ribuan Polisi dan Selesai Tepat Waktu

    Megapolitan
    Kabar Terbaru Zat Radioaktif di Tangsel, Mengontaminasi Dua Warga Batan Indah

    Kabar Terbaru Zat Radioaktif di Tangsel, Mengontaminasi Dua Warga Batan Indah

    Megapolitan
    Robohnya Atap SMKN 24: Antara Cuaca Buruk dan Indikasi Kecurangan Saat Direhab

    Robohnya Atap SMKN 24: Antara Cuaca Buruk dan Indikasi Kecurangan Saat Direhab

    Megapolitan
    BMKG: Jakarta Diprediksi Turun Hujan Lokal Sore Ini

    BMKG: Jakarta Diprediksi Turun Hujan Lokal Sore Ini

    Megapolitan
    Kritik Formula E di Monas, Ikatan Arsitek: Mereka Enggak Peduli soal Kesakralan

    Kritik Formula E di Monas, Ikatan Arsitek: Mereka Enggak Peduli soal Kesakralan

    Megapolitan
    Minta Bayaran Rp 450.000 Setelah Antar 3 Penumpang, 3 Tukang Ojek Ditangkap Polisi

    Minta Bayaran Rp 450.000 Setelah Antar 3 Penumpang, 3 Tukang Ojek Ditangkap Polisi

    Megapolitan
    Remaja yang Diduga Diperkosa Oknum PNS Papua Minta Perlindungan LPSK

    Remaja yang Diduga Diperkosa Oknum PNS Papua Minta Perlindungan LPSK

    Megapolitan
    50 Kg Ganja di Dalam Bus di Tangerang Milik Dua Napi

    50 Kg Ganja di Dalam Bus di Tangerang Milik Dua Napi

    Megapolitan
    Riset Sebut Ciliwung Masuk Sungai Terkotor di Dunia, Ini Komentar Pemprov DKI

    Riset Sebut Ciliwung Masuk Sungai Terkotor di Dunia, Ini Komentar Pemprov DKI

    Megapolitan
    Anggota Komisi E DPRD Dorong Kasus Robohnya Atap SMKN 24 Jaktim Dibawa ke Jalur Hukum

    Anggota Komisi E DPRD Dorong Kasus Robohnya Atap SMKN 24 Jaktim Dibawa ke Jalur Hukum

    Megapolitan
    Diduga Korsleting Listrik, Rumah Dua Lantai di Duren Sawit Terbakar

    Diduga Korsleting Listrik, Rumah Dua Lantai di Duren Sawit Terbakar

    Megapolitan
    Ini Efek jika Sembarangan Mengkonsumsi Psikotropika Trihexyphenidyl

    Ini Efek jika Sembarangan Mengkonsumsi Psikotropika Trihexyphenidyl

    Megapolitan
    PT INKA Siapkan Tenaga Ahli untuk Kaji Pembangunan Jalur Trem di Bogor

    PT INKA Siapkan Tenaga Ahli untuk Kaji Pembangunan Jalur Trem di Bogor

    Megapolitan
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X