Kompas.com - 23/06/2013, 09:20 WIB
Ratusan orang melakukan aksi unjuk rasa di silang Monumen Nasional, Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Rabu (24/11/2010). Aksi ini merupakan wujud kepedulian mereka terhadap para Tenaga Kerja Wanita (TKW) di luar negeri yang kerap mendapatkan perlakuan yang tidak manusiawi seperti disiksa dan diperkosa oleh majikan. KOMPAS IMAGES/RODERICK ADRIAN MOZES RODERICK ADRIAN MOZESRatusan orang melakukan aksi unjuk rasa di silang Monumen Nasional, Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Rabu (24/11/2010). Aksi ini merupakan wujud kepedulian mereka terhadap para Tenaga Kerja Wanita (TKW) di luar negeri yang kerap mendapatkan perlakuan yang tidak manusiawi seperti disiksa dan diperkosa oleh majikan. KOMPAS IMAGES/RODERICK ADRIAN MOZES
EditorEgidius Patnistik
JAKARTA, KOMPAS.COM — Nasib naas menimpa Castri Utami (30). Tenaga Kerja Wanita (TKW) yang baru pulang dari Taiwan ini dibius dan dirampok, Jumat (21/6/2013). Padahal, niat Castri sekembalinya ke kampung halamannya, Cikakak, Bandarharjo, Brebes, Jawa Tengah, ingin membahagiakan anak tunggalnya, Cindy Fatikasari (10).

Namun, kini harta benda dan uang hasil keringatnya menjadi pembantu rumah tangga di Taiwan itu raib. Castri ditemukan tak sadarkan diri di Km 5, tol Taman Mini Indonesia Indah, Makasar, Jakarta Timur, Jumat (21/6/2013) pukul 22.15 WIB oleh petugas kepolisian. Kemudian dia dilarikan ke Rumah Sakit Polri Kramat Jati, Jakarta Timur.

Ketika ditemui Wartakota, di ruang perawatan RS Polri Kramat Jati, Sabtu (22/6/2013) siang, Castri tak berdaya terbaring di kasur pasien. Pelipis kirinya tampak lebam. Begitu juga dengan bibirnya yang terlihat pecah. Ia pun mengaku masih pusing dan lemas.

Ia mengenakan kaos putih dengan motif lingkaran-lingkaran kecil hijau. Tubuhnya ditutupi selimut hijau. Wajahnya pucat, jarum infus pun tampak menghiasi tangan kanannya. Saat itu ia ditemani oleh pamannya, Tarwad (41). Dengan suara yang cukup berat, Castri menceritakan kronologi kejadian yang menimpanya.

Menurut Castri, saat itu ia baru saja pulang bekerja sebagai pembantu dari Taiwan. Saat menumpang pesawat dari Taiwan menuju Jakarta, ia bertemu dengan Tami yang berusia sekitar 30 di dalam pesawat.

Di dalam pesawat mereka berkenalan. Tami mengaku bekerja sebagai TKW juga di Taiwan. Tami juga mengaku akan pulang ke kampung halamannya di Plumbon, Cirebon. Mereka tiba di Bandara Soekarno-Hatta Tangerang, Jumat (21/6/2013) pukul 14.00. Saat itu Castri hendak dijemput oleh ayahnya Darmanto (50) dan ibunya, Sarsem (40). "Pas sampai di bandara saya telepon bapak saya, tapi katanya baru bisa sampai sore bahkan malam karena lagi macet banget," kata Castri.

Castri pun memutuskannya menunggu di sebuah restoran cepat saji di bandara. Tami ketika itu turut bersama Castri. Tami mengaku sedang menunggu jemputan dari keluarganya. "Nah pas di restoran itu ada laki-laki datang yang bawa tas banyak juga, dia kenalan sama kami di restoran," cerita Castri.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ridwan, laki-laki berusia sekitar 30-an itu memperkenalkan diri. Ridwan juga mengaku TKI yang baru pulang dan menunggu dijemput oleh kerabatnya. Ridwan mengaku akan pulang ke Arjawinangun, Cirebon.

Setelah berbincang-bincang, Ridwan menawarkan tumpangan jemputannya.

Castri yang enggan menunggu itu akhirnya menelepon keluarganya untuk menjemput di Stasiun Gambir. "Tapi saat itu, bapak sebenarnya udah ngelarang, tapi saya tetap minta buat dijemput di Gambir saja karena macet, dan saya takut nunggu di bandara lama-lama," ujarnya.

Sementara, Castri duduk di bangku tengah, dengan posisi Ridwan duduk di samping kanan dan Tami di samping kiri. "Saya enggak curiga sama sekali, apalagi ada Tami juga yang enggak kenal mereka, lagian mereka juga baik-baik saja," lanjutnya.

Di perjalanan dia dikasih jamu berwarna putih. "Saya sempat nolak karena enggak doyan jamu, tapi si Ridwan harus minum biar enggak masuk angin, ya sudah saya minum karena saya lihat Tami dan keneknya juga minum jamu itu, rasanya pahit," ceritanya.

Lalu mereka melanjutkan perjalanan dan masuk ke dalam tol kembali. Namun, tak berapa lama kemudian, Castri merasa mengantuk. Perlahan ia pun justru terlelap tidur. "Sadar-sadar saya udah di atas kasur lagi didorong-dorong di rumah sakit, saya pikir saya kecelakaan, tapi Tami dan Ridwan enggak ada, saya nggak sama sekali terasa dibuang ke pinggir tol," katanya.

Saat itu juga ia baru sadar barang-barangnya hilang yaitu uang 3.000 dollar Taiwan, 320 dollar Amerika, 3 ponsel, 1 iPad, perhiasan kalung, gelang, serta anting, dan 1 koper berisi pakaian dan makanan. "Saya yakin Tami dan Ridwan pelaku yang merampok saya, dia bius saya pakai jamu itu," jelasnya.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Warta Kota
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Selidiki Kasus Tabrak Lari di Kemayoran

Polisi Selidiki Kasus Tabrak Lari di Kemayoran

Megapolitan
Kontroversi Penggunaan Nama Mustafa Kemal Ataturk di Jalan Jakarta, Disebut Diktator

Kontroversi Penggunaan Nama Mustafa Kemal Ataturk di Jalan Jakarta, Disebut Diktator

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua di Tangsel Capai 50,2 Persen dari Target

Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua di Tangsel Capai 50,2 Persen dari Target

Megapolitan
75 Polisi Disiagakan untuk Tilang Pelanggar Ganjil Genap di Jakarta

75 Polisi Disiagakan untuk Tilang Pelanggar Ganjil Genap di Jakarta

Megapolitan
Strawberry Cafe di Duri Kepa Gunakan Konsep 'Squid Game', Pengunjung Meningkat 4 Kali Lipat

Strawberry Cafe di Duri Kepa Gunakan Konsep "Squid Game", Pengunjung Meningkat 4 Kali Lipat

Megapolitan
5 Terduga Pelaku Penggelapan Mobil Ditangkap Para Korbannya Saat Buat KTP Palsu

5 Terduga Pelaku Penggelapan Mobil Ditangkap Para Korbannya Saat Buat KTP Palsu

Megapolitan
Polisi Akan Gelar Perkara Kasus Tabrak Lari di Tol Sedyatmo untuk Tentukan Status Terduga Pelaku

Polisi Akan Gelar Perkara Kasus Tabrak Lari di Tol Sedyatmo untuk Tentukan Status Terduga Pelaku

Megapolitan
Penggerebekan Ruko Pinjol di Cengkareng Berujung 6 Orang Jadi Tersangka

Penggerebekan Ruko Pinjol di Cengkareng Berujung 6 Orang Jadi Tersangka

Megapolitan
Kebakaran Rumah di Duri Kepa, Akses Jalan Sempit Sulitkan Petugas Damkar

Kebakaran Rumah di Duri Kepa, Akses Jalan Sempit Sulitkan Petugas Damkar

Megapolitan
Dukung Interpelasi Formula E Tetap Jalan, Ketua DPRD DKI: Sudah Semestinya Anies Jelaskan di Forum Resmi

Dukung Interpelasi Formula E Tetap Jalan, Ketua DPRD DKI: Sudah Semestinya Anies Jelaskan di Forum Resmi

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Holywings Kembali Digerebek | Lokasi Sirkuit Formula E Masih Tanda Tanya

[POPULER JABODETABEK] Holywings Kembali Digerebek | Lokasi Sirkuit Formula E Masih Tanda Tanya

Megapolitan
Ganjil Genap di Jalan Sudirman, Thamrin, Rasuna Said Hanya Berlaku Senin-Jumat

Ganjil Genap di Jalan Sudirman, Thamrin, Rasuna Said Hanya Berlaku Senin-Jumat

Megapolitan
Transjakarta Rute Stasiun Manggarai-UI Depok Kembali Beroperasi

Transjakarta Rute Stasiun Manggarai-UI Depok Kembali Beroperasi

Megapolitan
Satu Keluarga Jadi Korban Tabrak Lari di Kemayoran, Korban Alami Luka-luka

Satu Keluarga Jadi Korban Tabrak Lari di Kemayoran, Korban Alami Luka-luka

Megapolitan
Mulai Hari Ini, Ganjil Genap di Jakarta Berlaku Pukul 06.00-10.00 dan 16.00-20.00 WIB

Mulai Hari Ini, Ganjil Genap di Jakarta Berlaku Pukul 06.00-10.00 dan 16.00-20.00 WIB

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.