Kompas.com - 25/06/2013, 14:22 WIB
|
EditorTjatur Wiharyo
JAKARTA, KOMPAS.com — Sekitar 150 pegawai outsourcing berdemonstrasi menuntut perubahan status kepegawaian menjadi karyawan tetap di Kantor PT KCJ, di Stasiun Juanda Jakarta, Selasa (25/6/2013). Mereka ini adalah petugas kebersihan, petugas loket, dan petugas keamanan di sejumlah stasiun di Jabodetabek.

Menurut Direktur Komersial dan Humas KCJ, Makmur Syaheran, untuk pekerjaan di loket, sejak awal, pihaknya memang tidak merekrut karyawan tetap dan bekerja sama dengan beberapa perusahaan penyedia tenaga kerja. Dengan begitu, lanjut makmur, para demonstran seharusnya mengajukan tuntutan untuk menjadi karyawan tetap di perusahaan penyedia tenaga kerja tempat mereka terdaftar, bukan di PT KCJ.

"Jadi begini, mereka ini (pendemo)merupakan pekerja-pekerja outsourcing, yang memang dipekerjakan oleh vendor. Jadi kita ini memberi pekerjaan kepada perusahaan, bukan perorangan. Jadi secara hukum mereka hubungannya dengan vendor, bukan dengan kami," ujar Makmur, di Stasiun Juanda, Jakarta Pusat, Selasa (25/6/2013).

"Secara hukum, mereka hubungannya dengan vendor. KCJ berhubungan dengan vendor, bukan kepada karyawan secara langsung. Demo itu hak mereka. Kalau ke KCJ salah alamat karena setiap bulan ada koordinasi dengan vendor," ujarnya.

Mengenai aksi unjuk rasa itu, Makmur menjelaskan, pihaknya belum berencana melakukan pertemuan dengan para demonstran. Kami belum mendapatkan kabar keinginan mereka ini seperti apa, kalau masalah ini berkembang, kita tanggapi secara proporsional," pungkas Makmur.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Tidur di Pulomas Dibuat Warga untuk Cegah Balap Liar, Dibongkar atas Protes Pesepeda

Polisi Tidur di Pulomas Dibuat Warga untuk Cegah Balap Liar, Dibongkar atas Protes Pesepeda

Megapolitan
1.509 Sekolah di Jakarta Akan Gelar PTM Terbatas, Disdik DKI: Aman

1.509 Sekolah di Jakarta Akan Gelar PTM Terbatas, Disdik DKI: Aman

Megapolitan
Diprotes Pesepeda, Polisi Tidur di Pulomas Dibongkar

Diprotes Pesepeda, Polisi Tidur di Pulomas Dibongkar

Megapolitan
Sekolah Tatap Muka di Jakarta Dihentikan 4 Hari karena Kegiatan ANBK

Sekolah Tatap Muka di Jakarta Dihentikan 4 Hari karena Kegiatan ANBK

Megapolitan
Dititipkan ke Teman Ibunya, Bayi 10 Bulan Dicat Silver dan Diajak Mengemis di Pamulang

Dititipkan ke Teman Ibunya, Bayi 10 Bulan Dicat Silver dan Diajak Mengemis di Pamulang

Megapolitan
Bayi 10 Bulan Jadi Manusia Silver di Pamulang, Ibunya Dibawa ke Dinsos Tangsel

Bayi 10 Bulan Jadi Manusia Silver di Pamulang, Ibunya Dibawa ke Dinsos Tangsel

Megapolitan
Satu Pelaku Ditangkap, Ranjau Paku Masih Bertebaran di Jalan Gatot Soebroto dan Jalan MT Haryono

Satu Pelaku Ditangkap, Ranjau Paku Masih Bertebaran di Jalan Gatot Soebroto dan Jalan MT Haryono

Megapolitan
Dinkes DKI: 15 Persen Remaja Belum Vaksin Covid-19 karena Terhalang Izin Orangtua

Dinkes DKI: 15 Persen Remaja Belum Vaksin Covid-19 karena Terhalang Izin Orangtua

Megapolitan
BPBD: Waspada Cuaca Ekstrem di Jakarta pada 26-27 September

BPBD: Waspada Cuaca Ekstrem di Jakarta pada 26-27 September

Megapolitan
BPBD DKI Gunakan Karakter dan Alur Cerita Mirip Anime Tokyo Revengers untuk Konten Medsos

BPBD DKI Gunakan Karakter dan Alur Cerita Mirip Anime Tokyo Revengers untuk Konten Medsos

Megapolitan
Begini Progres Pembangunan 4 Rusunawa di Jakarta, Sudah Setengah Jadi

Begini Progres Pembangunan 4 Rusunawa di Jakarta, Sudah Setengah Jadi

Megapolitan
UPDATE 25 September: Ada 100 Pasien Covid-19 yang Masih Dirawat di Kota Tangerang

UPDATE 25 September: Ada 100 Pasien Covid-19 yang Masih Dirawat di Kota Tangerang

Megapolitan
Masih Ada 605 Kasus Aktif Covid-19 di Depok Saat Ini

Masih Ada 605 Kasus Aktif Covid-19 di Depok Saat Ini

Megapolitan
[Hak Jawab] Alvin Lim Klarifikasi Tuduhan Penculikan Anak dan Pencurian Ponsel

[Hak Jawab] Alvin Lim Klarifikasi Tuduhan Penculikan Anak dan Pencurian Ponsel

Megapolitan
2 Mayat Ditemukan dalam Rumah di Sukmajaya Depok, Polisi Sebut Nihil Tanda Kekerasan

2 Mayat Ditemukan dalam Rumah di Sukmajaya Depok, Polisi Sebut Nihil Tanda Kekerasan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.