Kompas.com - 26/06/2013, 14:16 WIB
Gelandangan AFPGelandangan
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com
 — Memasuki bulan puasa, biasanya gelandangan dan pengemis (gepeng) menyerbu Jakarta. Jangan cepat merasa kasihan sebab kemungkinan mereka hanya berpura-pura.

Suku Dinas Sosial Kota Administratif Jakarta Selatan melakukan pengintaian bagaimana para Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS) itu beraksi di jalanan. Kebanyakan dari mereka hanya berpura-pura.

"Di daerah TB Simatupang, itu biasanya mereka yang mengemis dengan modus pura-pura buta. Nah, waktu itu kebetulan tiba-tiba turun hujan, lama-kelamaan deras. Pengemis tahu-tahu lari kocar-kacir nyari tempat neduh," kata Kepala Suku Dinas Sosial Jakarta Selatan Miftahul Huda dalam keterangan tertulisnya, Rabu (26/6/2013).

Ada juga seorang pengemis ibu-ibu meninggalkan begitu saja anaknya ketika ada razia. "Begitu kita gendong bayinya buat dibawa ke panti, itu ibunya malah kabur ninggalin bayinya. Kalau anak kandung, ya enggak mungkin toh ditinggalin gitu aja sama orangtuanya," ungkap Miftahul.

Tidak sedikit khalayak menemukan beberapa pengemis yang biasa beraksi dengan menggunakan bayi sebagai obyek. Hal tersebut agar menggugah rasa empati kepada pengendara di jalan, terlepas bayi tersebut anak kandung atau bahkan hanya bayi sewaan.

Namun, tidak jarang juga para pengemis yang membawa bayi saat diciduk meronta-ronta dan mati-matian menjaga bayinya. "Kalau yang seperti itu modus saja buat narik perhatian masyarakat biar kasihan. Ujung-ujungnya ya petugas yang dicaci maki," ujar Miftahul.

Trik lainnya salah satunya berpura-pura hamil. Wanita-wanita itu menggunakan bantal di balik baju hamilnya. Cara ini dilakukan agar mereka seolah-olah terlihat hamil. Ketika berhasil dijaring, petugas menemukan sebuah bantal di balik baju si pengemis hamil-hamilan ini.

"Sewaktu akan kita razia, itu PMKS hamil-hamilan larinya kenceng banget. Logikanya apa iya perempuan yang tengah hamil besar seperti itu bisa lari dengan cepat," ujar Miftahul.

Sementara gepeng waria yang tertangkap, biasanya melakukan perlawanan dan nekat lompat dari dalam mobil petugas. Dalam kegiatan razia waria, dibutuhkan jumlah personel yang tidak sedikit. Pasalnya, dibutuhkan sekitar enam personel untuk membawa paksa waria masuk ke dalam mobil petugas.

"Kita pernah razia satu waria. Itu tenaganya gede bener. Enam petugas kita sampai kewalahan. Udah sekitar 15 menitan akhirnya itu waria bisa masuk ke mobil. Kemudian petugas berhenti lagi di satu tempat buat merazia gelandang lainnya. Nah, pas petugas mau memasukkan itu gelandang ke dalam mobil, si waria langsung lompat keluar dorong petugas sampai jatuh," cerita Miftahul.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Update 17 Mei: Tambah 11 Kasus Covid-19 di Tangsel, 125 Pasien Dirawat

Update 17 Mei: Tambah 11 Kasus Covid-19 di Tangsel, 125 Pasien Dirawat

Megapolitan
Update 17 Mei: Kasus Covid-19 di Depok Bertambah 8

Update 17 Mei: Kasus Covid-19 di Depok Bertambah 8

Megapolitan
Update 17 Mei: Tambah 8 Kasus Covid-19 di Kota Tangerang, 59 Pasien Dirawat

Update 17 Mei: Tambah 8 Kasus Covid-19 di Kota Tangerang, 59 Pasien Dirawat

Megapolitan
Jumlah Kasus Harian Covid-19 di Jakarta Saat Warga Boleh Lepas Masker di Area Terbuka

Jumlah Kasus Harian Covid-19 di Jakarta Saat Warga Boleh Lepas Masker di Area Terbuka

Megapolitan
Cara Aktivasi Akun PPDB Jakarta

Cara Aktivasi Akun PPDB Jakarta

Megapolitan
Pemprov DKI Rencanakan Pembebasan Lahan untuk Normalisasi Sungai Sepanjang 300 Meter pada 2023

Pemprov DKI Rencanakan Pembebasan Lahan untuk Normalisasi Sungai Sepanjang 300 Meter pada 2023

Megapolitan
Kasus Pembunuhan Handi-Salsabila, Kolonel Priyanto Dianggap Tak Punya Jiwa Sapta Marga

Kasus Pembunuhan Handi-Salsabila, Kolonel Priyanto Dianggap Tak Punya Jiwa Sapta Marga

Megapolitan
Jadwal Lengkap UTBK SBMPTN 2022 Gelombang I, Simak Perubahannya

Jadwal Lengkap UTBK SBMPTN 2022 Gelombang I, Simak Perubahannya

Megapolitan
Sudin Kesehatan Sebut Tiga Warga Jakarta Pusat Negatif Hepatitis Akut

Sudin Kesehatan Sebut Tiga Warga Jakarta Pusat Negatif Hepatitis Akut

Megapolitan
Mulai Hari Ini, Waktu Operasional MRT Diperpanjang hingga Pukul 23.00

Mulai Hari Ini, Waktu Operasional MRT Diperpanjang hingga Pukul 23.00

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Pemprov DKI Diprotes karena Gunakan Istilah Genangan Saat Banjir | Kapolda Metro Berpeluang Jadi Pj Gubernur DKI

[POPULER JABODETABEK] Pemprov DKI Diprotes karena Gunakan Istilah Genangan Saat Banjir | Kapolda Metro Berpeluang Jadi Pj Gubernur DKI

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Jaksel dan Jaktim Berpotensi Hujan Petir Disertai Angin Kencang pada Rabu Sore

Prakiraan Cuaca BMKG: Jaksel dan Jaktim Berpotensi Hujan Petir Disertai Angin Kencang pada Rabu Sore

Megapolitan
10 Rekomendasi Tempat Wisata Alam di Jakarta

10 Rekomendasi Tempat Wisata Alam di Jakarta

Megapolitan
Sebut Warga Lebih Senang Menonton, Wagub DKI: Perlu Ada Kampanye Membaca sejak Kecil

Sebut Warga Lebih Senang Menonton, Wagub DKI: Perlu Ada Kampanye Membaca sejak Kecil

Megapolitan
DPRD Depok Ajukan Interpelasi soal KDS, Wakil Wali Kota: Kami Siap Beri Keterangan

DPRD Depok Ajukan Interpelasi soal KDS, Wakil Wali Kota: Kami Siap Beri Keterangan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.