Kompas.com - 26/06/2013, 14:16 WIB
Gelandangan AFPGelandangan
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com
 — Memasuki bulan puasa, biasanya gelandangan dan pengemis (gepeng) menyerbu Jakarta. Jangan cepat merasa kasihan sebab kemungkinan mereka hanya berpura-pura.

Suku Dinas Sosial Kota Administratif Jakarta Selatan melakukan pengintaian bagaimana para Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS) itu beraksi di jalanan. Kebanyakan dari mereka hanya berpura-pura.

"Di daerah TB Simatupang, itu biasanya mereka yang mengemis dengan modus pura-pura buta. Nah, waktu itu kebetulan tiba-tiba turun hujan, lama-kelamaan deras. Pengemis tahu-tahu lari kocar-kacir nyari tempat neduh," kata Kepala Suku Dinas Sosial Jakarta Selatan Miftahul Huda dalam keterangan tertulisnya, Rabu (26/6/2013).

Ada juga seorang pengemis ibu-ibu meninggalkan begitu saja anaknya ketika ada razia. "Begitu kita gendong bayinya buat dibawa ke panti, itu ibunya malah kabur ninggalin bayinya. Kalau anak kandung, ya enggak mungkin toh ditinggalin gitu aja sama orangtuanya," ungkap Miftahul.

Tidak sedikit khalayak menemukan beberapa pengemis yang biasa beraksi dengan menggunakan bayi sebagai obyek. Hal tersebut agar menggugah rasa empati kepada pengendara di jalan, terlepas bayi tersebut anak kandung atau bahkan hanya bayi sewaan.

Namun, tidak jarang juga para pengemis yang membawa bayi saat diciduk meronta-ronta dan mati-matian menjaga bayinya. "Kalau yang seperti itu modus saja buat narik perhatian masyarakat biar kasihan. Ujung-ujungnya ya petugas yang dicaci maki," ujar Miftahul.

Trik lainnya salah satunya berpura-pura hamil. Wanita-wanita itu menggunakan bantal di balik baju hamilnya. Cara ini dilakukan agar mereka seolah-olah terlihat hamil. Ketika berhasil dijaring, petugas menemukan sebuah bantal di balik baju si pengemis hamil-hamilan ini.

"Sewaktu akan kita razia, itu PMKS hamil-hamilan larinya kenceng banget. Logikanya apa iya perempuan yang tengah hamil besar seperti itu bisa lari dengan cepat," ujar Miftahul.

Sementara gepeng waria yang tertangkap, biasanya melakukan perlawanan dan nekat lompat dari dalam mobil petugas. Dalam kegiatan razia waria, dibutuhkan jumlah personel yang tidak sedikit. Pasalnya, dibutuhkan sekitar enam personel untuk membawa paksa waria masuk ke dalam mobil petugas.

"Kita pernah razia satu waria. Itu tenaganya gede bener. Enam petugas kita sampai kewalahan. Udah sekitar 15 menitan akhirnya itu waria bisa masuk ke mobil. Kemudian petugas berhenti lagi di satu tempat buat merazia gelandang lainnya. Nah, pas petugas mau memasukkan itu gelandang ke dalam mobil, si waria langsung lompat keluar dorong petugas sampai jatuh," cerita Miftahul.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jadi Saksi Kasus Mafia Tanah, Nirina Zubir Harap Eks ART Divonis Seberat-beratnya

Jadi Saksi Kasus Mafia Tanah, Nirina Zubir Harap Eks ART Divonis Seberat-beratnya

Megapolitan
Volume Angkutan Kargo Bandara Naungan AP II Capai 41.500 Ton Selama Periode Lebaran 2022

Volume Angkutan Kargo Bandara Naungan AP II Capai 41.500 Ton Selama Periode Lebaran 2022

Megapolitan
Sosialisasi Pencegahan Hepatitis Akut, Pemkot Jakpus Libatkan Kader Dasawisma

Sosialisasi Pencegahan Hepatitis Akut, Pemkot Jakpus Libatkan Kader Dasawisma

Megapolitan
Antisipasi Kekeringan, BPBD DKI Imbau Masyarakat untuk Hemat Air dan Tampung Air Hujan

Antisipasi Kekeringan, BPBD DKI Imbau Masyarakat untuk Hemat Air dan Tampung Air Hujan

Megapolitan
Mulai Malam Ini Pelintasan Rel Kereta Jalan Dewi Sartika Depok Ditutup, Ada Pembangunan 'Underpass'

Mulai Malam Ini Pelintasan Rel Kereta Jalan Dewi Sartika Depok Ditutup, Ada Pembangunan "Underpass"

Megapolitan
Dugaan Kasus Permainan Mafia Tanah yang Dialami Nirina Zubir...

Dugaan Kasus Permainan Mafia Tanah yang Dialami Nirina Zubir...

Megapolitan
Datangi PN Jakarta Barat Terkait Perkara Mafia Tanah, Nirina Zubir: Akhirnya Masuk Persidangan

Datangi PN Jakarta Barat Terkait Perkara Mafia Tanah, Nirina Zubir: Akhirnya Masuk Persidangan

Megapolitan
Kapolda Metro Fadil Imran Bisa Berpeluang Jadi Pj Gubernur DKI Setelah Anies Lengser

Kapolda Metro Fadil Imran Bisa Berpeluang Jadi Pj Gubernur DKI Setelah Anies Lengser

Megapolitan
Dinkes DKI: 3.792.426 Orang Sudah Divaksinasi Covid-19 Dosis Ketiga

Dinkes DKI: 3.792.426 Orang Sudah Divaksinasi Covid-19 Dosis Ketiga

Megapolitan
Sidang Kasus Kebakaran Lapas Kelas I Tangerang Kembali Digelar Selasa Siang

Sidang Kasus Kebakaran Lapas Kelas I Tangerang Kembali Digelar Selasa Siang

Megapolitan
Taufik Gerindra: Kita Aminkan supaya Airin Jadi Gubernur DKI 2024

Taufik Gerindra: Kita Aminkan supaya Airin Jadi Gubernur DKI 2024

Megapolitan
Libur Hari Raya Waisak, 38.000 Pengunjung Padati Ancol

Libur Hari Raya Waisak, 38.000 Pengunjung Padati Ancol

Megapolitan
M Taufik Anggap Heru Budi Hartono Paling Tepat Jadi Penjabat Gubernur DKI Jakarta

M Taufik Anggap Heru Budi Hartono Paling Tepat Jadi Penjabat Gubernur DKI Jakarta

Megapolitan
Kebakaran Gudang Penyimpanan Ikan di Pelabuhan Muara Baru Diduga akibat Korsleting

Kebakaran Gudang Penyimpanan Ikan di Pelabuhan Muara Baru Diduga akibat Korsleting

Megapolitan
Rumah 2 Lantai di Cimanggis Depok Terbakar, Diduga akibat Korsleting

Rumah 2 Lantai di Cimanggis Depok Terbakar, Diduga akibat Korsleting

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.