Terima Uang Kembalian, Penumpang Kereta Kaget

Kompas.com - 01/07/2013, 09:06 WIB
Tiket perjalanan KRL Ekonomi Palmerah-Serpong di hari terakhir beroperasi, Senin (6/52013). Mulai hari ini, Selasa (7/5/2013), Seluruh perjalanan KRL Ekonomi di lintas Tanah abang-Serpong dihapus dan digantikan rangkaian Commuter Line.
KOMPAS/WISNU WIDIANTOROTiket perjalanan KRL Ekonomi Palmerah-Serpong di hari terakhir beroperasi, Senin (6/52013). Mulai hari ini, Selasa (7/5/2013), Seluruh perjalanan KRL Ekonomi di lintas Tanah abang-Serpong dihapus dan digantikan rangkaian Commuter Line.
EditorAna Shofiana Syatiri

Lalu subsidi untuk stasiun sesudah itu adalah Rp 500, sedangkan untuk penumpang yang tujuannya stasiun terjauh disubsidi Rp 4.000. Makanya lantaran digelontorkannya subsidi tersebut, PT KCJ akhirnya merubah nilai tarif progresif beberapa waktu lalu.

Misalnya, lanjut Muhartono, tarif untuk lima stasiun pertama yang dipatok Rp 3.000, diturunkan menjadi Rp 2.000. Lalu tiga stasiun berikutnya setelah lima stasiun pertama yang tadinya diberi penambahan tarif Rp 1.000 berubah menjadi Rp 500 saja. Kemudian tarif terjauh Bogor-Jakarta Kota yang tadinya Rp 9.000 diturunkan jadi Rp 5.000.

Uji coba

Para penumpang KRL commuter line mengaku senang dengan diberlakukannya tarif baru. progresif pada Minggu (30/6/2013). Fina (30) yang naik Stasiun Depok Baru hanya membayar Rp 3.000 untuk sampai di Stasiun Cawang. “Awalnya saya siapkan uang Rp 20.000 untuk beli dua tiket. Saya pikir masih Rp 8.000, tapi kok kembaliannya banyak banget. Jadi, saya cuma bayar Rp 6.000 untuk berdua,” ujarnya saat ditemui Warta Kota, Minggu (30/6/2013).

Menurut Fina, sistem ini lebih bijaksana karena penumpang membayar sesuai jarak. "Biasanya saya juga naik di Stasiun Tanjung Barat dan turun di Stasiun Depok Baru, bayarnya Rp 8.000. Kalau begini kan saya bisa ngirit ongkos,” ujar Fina.

Namun Fina berharap, kebijakan ini tidak mengurangi mutu KRL. "Saya berharap KRL bisa lebih tepat waktu dan pendingin udaranya lebih sejuk," ujar Fina.

Penumpang lain KRL, yakni Andi Sapto Nugroho (27), juga mengaku senang dengan penerapan tarif baru ini. "BBM naik, kalau naik motor jauh dan capek, naik KRL lebih murah, kenapa nggak dari dulu seperti ini, ini namanya top,” ujarnya. Menurut Andi, dirinya biasanya naik dari Stasiun Depok dan turun di Stasiun Duren Kalibata, sebelumnya tarifnya Rp 10.000. Sekarang cuma bayar Rp 3.000. Lumayan hemat Rp 5.000," kata Andi.

Sementara itu Juru bicara PT KAI Commuter Jabotabek Eva Chairunisa mengatakan, pelaksanaan tarif progresif sedang diuji coba, Minggu (30/6/2013). "Uji coba berlangsung lancar. Kami informasikan bahwa tarif progresif berlaku pada penjualan melalui kartu elektronik dan tidak berlaku saat penjualan menggunakan tiket kertas,” ujarnya.

Eva menjelaskan, saat ini ada tiga desain berebeda untuk kartu single trip (satu perjalanan). Kartu pertama desain bergambar KRL commuter line warna merah atau yang sudah beredar. Kemudian gambar KRL commuter line warna hijau yang dulu dipakai untuk KRL ekonomi, dan desain ketiga, tanpa gambar KRL, tapi bertuliskan single trip warna coklat emas. Ketiga kartu tersebut bisa digunakan untuk perjalanan KRL. (hes/ote/sab/suf)

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

5 Polisi Gadungan Peras Pemuda di Bintaro, Selipkan Bubuk Tawas Dianggap Sabu

5 Polisi Gadungan Peras Pemuda di Bintaro, Selipkan Bubuk Tawas Dianggap Sabu

Megapolitan
Taufik Dukung Penerapan New Normal Jakarta dengan Pengawasan Ketat

Taufik Dukung Penerapan New Normal Jakarta dengan Pengawasan Ketat

Megapolitan
Mobil Suzuki Swift Terbakar di Dekat Gerbang Tol Halim, Sopir Selamat

Mobil Suzuki Swift Terbakar di Dekat Gerbang Tol Halim, Sopir Selamat

Megapolitan
Calon Penumpang Harus Punya SIKM untuk Beli Tiket Kereta Api dari dan Menuju Gambir

Calon Penumpang Harus Punya SIKM untuk Beli Tiket Kereta Api dari dan Menuju Gambir

Megapolitan
Pemkot Jaksel Bangun 14 Pos untuk Periksa SIKM, Ini Daftar Lokasinya

Pemkot Jaksel Bangun 14 Pos untuk Periksa SIKM, Ini Daftar Lokasinya

Megapolitan
Menuju New Normal, Pemkot Bekasi Siapkan Aturan buat Masyarakat dan Pelaku Usaha

Menuju New Normal, Pemkot Bekasi Siapkan Aturan buat Masyarakat dan Pelaku Usaha

Megapolitan
Ketua DPRD DKI Dukung New Normal, tapi Wajib Patuhi Protokol Kesehatan

Ketua DPRD DKI Dukung New Normal, tapi Wajib Patuhi Protokol Kesehatan

Megapolitan
Aturan Baru, Syarat Keluar Masuk Depok seperti Jakarta

Aturan Baru, Syarat Keluar Masuk Depok seperti Jakarta

Megapolitan
Penyebab Mobil Terbakar di Dekat Gerbang Tol Halim

Penyebab Mobil Terbakar di Dekat Gerbang Tol Halim

Megapolitan
3 Penumpang KA Tanpa SIKM Tak Lanjutkan Isolasi di Gelanggang Remaja Gambir

3 Penumpang KA Tanpa SIKM Tak Lanjutkan Isolasi di Gelanggang Remaja Gambir

Megapolitan
Tiba di Bandara Soetta Tanpa SIKM, Siap-siap Biayai Karantina Sendiri

Tiba di Bandara Soetta Tanpa SIKM, Siap-siap Biayai Karantina Sendiri

Megapolitan
TPA Rawa Kucing Kebakaran Sepanjang 20 Meter

TPA Rawa Kucing Kebakaran Sepanjang 20 Meter

Megapolitan
Satu Penumpang KA Luar Biasa Tanpa SIKM Dipulangkan ke Yogyakarta

Satu Penumpang KA Luar Biasa Tanpa SIKM Dipulangkan ke Yogyakarta

Megapolitan
Tips Pencegahan Covid-19 bagi Warga Usai Pergi ke Luar Rumah

Tips Pencegahan Covid-19 bagi Warga Usai Pergi ke Luar Rumah

Megapolitan
BPOM Beri Panduan Menjaga Keamanan Pangan di Restoran

BPOM Beri Panduan Menjaga Keamanan Pangan di Restoran

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X